Sunday, May 8, 2011

BOWEN'S FAMILY THERAPY (psikologi konseling keluarga)

TEORI KELUARGA BOWEN


Dasar pemikiran
Teori dan terapi adalah sama. Pola-pola keluarga tampaknya diulang. Adalah penting untuk membedakan diri seseorang dari keluarganya. Kecemasan yang tak terkontrol menghasilkan ketidakmampuan berfungsi keluarga.

Peran Konselor
Aktivitas konselor sebagai pelatih dan guru dan berkonsentrasi pada isu-isu keteriktan dan diferensiasi.

Unit Treatment  : individu atau pasangan

Tujuan Konseling
Untuk mencegah triangulasi dan membantu pasangan dan individu berhubungan pada level cognitive, untuk menghentikan pengulangan pola-pola intergenerasi dalam hubungan keluarga.

Teknik :
Genograms, kembali kerumah, detriangulasi, hubungan orang perorangan, perbedaan self

Aspek unik :
Mengukur hubungan-hubungan intergenerasi dan pola-pola yang di ulang, systematic, dalam teori yang mendalam.

Model terapi Bowenian
Bowenian mempunyai pandangan bahwa keluarga adalah suatu sistem yang terdiri dari berbagai subsistem, seperti pernikahan, orang tua-anak & saudara kandung (sibling) dimana setiap subsistem tersebut dibagi kedalam subsistem individu dan jika terjadi gangguan pada salah satu subsistemya maka akan menyebabkan perubahan pada bagian lainnya bahkan bisa sampai ke suprasistem keluarga tersebut yaitu masyarakat. 

Bowen sendiri mempunyai 8 konsep dasar dalam pelaksanaan terapinya :


  1. Pemisahan Diri (differentiation of self)
  •        Pemisahan diri adalah kemampuan seseorang untuk memisahkan diri sebagai bagian yang terpisah secara realistis dari ketergantungan pada individu lain dalam keluarga, tetapi dengan catatan dapat mempertahankan pemikiran dengan tenang dan jernih dalam menghadapi konflik, kritik, serta menolak pemikiran yang tidak jelas serta emosional.
  •         Keluarga yang sehat akan mendorong proses pemisahan diri dari kekuatan ego keluarga yang telah banyak diterima pada anggota keluarga yang berusia 2 sampai 5 tahun serta diulang pada usia antara 13 dan 15 tahun.
  •     Stuck-togetherness (kebersamaan yang melekat/menancap) menggambarkan keluarga dengan kekuatan ego yang melekat kuat sehingga tidak ada anggota yang mempunyai perasaan utuh tentang dirinya secara mandiri
2. Triangles (Segitiga)Konsep hubungan segitiga merujuk kepada konfigurasi emosional dari 3 orang anggota keluarga yang menghambat dasar pembentukan sistem keluarga.
·       Triangles adalah penghalang dasar pembentukkan sistem emosional.
·   Jika ketegangan emosi pada sistem 2 orang melampaui batas, segitiga tersebut adalah orang ketiga, yang membiarkan perpindahan ketegangan ke orang ketiga tersebut.
·   Suatu sistem emosional yang disusun secara seri pada hubungan segitiga akan bertaut satu sama lain.
·   Hubungan segitiga merupakan hubungan disfungsional yang dipilih oleh keluarga untuk menurunkan kecemasan melalui pengalihan isu yang berkembang daripada menyelesaikan konflik/ketegangan.
·   Triangulasi ini dapat terus berlangsung untuk jangka waktu yang tak terbatas dgn melibatkan orang di luar keluarga termasuk terapis keluarga yang dianggap sebagai bagian dari keluarga besar

3.    Proses Emosional Sistem Keluarga Inti
·      Menggambarkan pola fungsi emosional dalam satu generasi.
·     Umumnya hubungan terbuka terjadi selama masa pacaran, kebanyakan individu memilih pasangan dengan tingkat perbedaan yang sama.
·   Jika tingkat perbedaan yang muncul rendah pada masa penjajakan dalam hal ini adalah masa pacaran maka kemungkinan besar akan muncul masalah di masa mendatang.

                 4.     Proses Proyeksi Keluarga
·       Pasangan yang tidak mampu terikat dengan komitmen yang kuat sebagai orang tua maka akan menciptakan kecemasan kepada anak-anaknya.
·           Peristiwa tsb dimanifestasikan sebagai hubungan segitiga ayah-ibu-anak.
·           Segitiga ini ini umumnya berada pada berbagai tingkatan intensitas yang beragam pada hubungan antara orang tua dengan anak.
·           Anak biasanya menjadi target sasaran yang dipilih dengan berbagai alasan:
o  Anak akan mengingatkan pada salah satu figur orang tua terhadap isu pengalaman masa kanak-kanak yang tidak terselesaikan
o  Anak ditentukan oleh jenis kelamin atau posisi penting dalam keluarga
o  Anak yang lahir cacat
o  Orang tua yang memiliki pandangan negatif saat kehamilan
·    Perilaku menjadikan anak sebagai sasaran tersebut disebut “pengkambinghitaman” (scapegoating) dan hal tersebut sangat membahayakan stabilitas emosional serta kemampuan anak.

                     5.     Emotional Cutoff (pemutusan secara emosional)
·     Persepsi anak untuk memisahkan diri secara emosional.
·     Setiap anak dalam keluarga mempunyai derajat keterikatan secara emosi yang kuat dan abadi dengan orang tuanya.
·   Dalam pemutusan emosional biasanya pemutusan mudah dilakukan jika antara anak dengan orang tua tinggal dalam tempat yang jaraknya berdekatan sementara dengan anak yang tinggalnya berjauhan pemutusan emosional ini menjadi sangat sulit untuk dilakukan.
·     Pemutusan hubungan secara emosional merupakan disfungsional yang terjadi diantara keluarga asli akibat keterikatan yang terjadi dengan pembentukkan keluarga baru
·     Memelihara hubungan secara emosional dengan keluarga asal dapat mempertahankan hubungan yang sehat dalam keluarga walaupun adanya perbedaan.

6.        Proses Transmisi Multigenerasional
·   Suatu cara pola interaksional yang ditransfer dari satu generasi ke generasi lain.
·   Merupakan bagian yang berkelanjutan dari suatu proses yg natural/alami dari seluruh generasi
· Sikap, nilai, kepercayaan (beliefs), perilaku dan pola interaksi didapatkan dari orang tua kepada anak melalui seluruh kehidupan
·  Penting untuk dikaji pada keluarga, terutama perilaku keluarga dalam suatu generasi yang turun menurun (multiple)

7.      Sibling Position
·  Satu kedudukan yang dipegang oleh keluarga akan mempengaruhi perkembangan keluarga yang dapat diprediksi dari karakteristik profil
·  Anak ke berapa serta kepribadian anggota keluarga tsb akan menentukan posisi seseorang dalam keluarga.
· Bowen menggunakan teknik ini untuk membantu menggambarkan tingkat perbedaan kedudukan diantara keluarga serta kemungkinan terjadinya proses proyeksi keluarga secara langsung.

8.    Societal regression
-     Teori Bowen meluaskan pandangannya thdp masyarakat (society) sebagai system social seperti layaknya keluarga.
-   Konsep societal regression membandingkan antara respon masyarakat dengan respon individu dan keluarga terhadap:
       --Tekanan akibat krisis emosional
       --Tekanan yang menimbulkan ketidaknyamanan dan kecemasan
       --Penyebab penyelesaian yang tergesa-gesa, bertambahnya masalah, serta siklus yang sama yg berulang secara terus menerus.

Tujuan terapi Bowenian Model

-Menurunkan kecemasan & memperbaiki gejala-gejala yang timbul
-Meningkatkan setiap partisipasi partisipan disesuaikan dengan tingkat pemisahan dirinya dalam rangka meningkatkan adaptasi keluarga sebagai sistem. Metoda standarnya adalah 2 orang dewasa ditambah terapis
-Peran terapeutiknya adalah:
·         Sebagai “pelatih” atau supervisor,
·         Meminimalkan keterlibatan secara emosional dengan keluarga.
Teknik terapis meliputi:
·         Mendefinisikan & m’klarifikasi hub antar anggota keluarga
·   Membantu anggota keluarga mengembangkan hub satu-satu & meminimalkan hub segitiga (triangles) dalam system.
·         Mengajarkan anggota keluarga mengenai fungsi system emosional
·   Meningkatkan perbedaan dgn mendorong “kedudukan sebagai saya (individu)” selama mengikuti terapi

Proses Terapinya :

Presession – Membuat perjanjian pertemuan dan lamanya, bina hub saling percaya serta kejujuran, merumuskan hipotesa berdasarkan masalah yang didapatkan
Session – Testing & memperbaiki hipotesa berdasarkan 8 konsep Bowen dengan memberikan beberapa intervensi terhadap keluarga
Post-session- Analisa reaksi keluarga serta rencana sesi selanjutnya Atau Mengakhiri Terapi

Normal Family Development

Pembangunan keluarga yang optimal adalah pemikiran bahwa ketika anggota keluarga yang berbeda, kecemasan rendah, adalah anggota berjalan dalam kontak emosional yang baik dengan keluarga mereka. Kebanyakan orang meninggalkan rumah di tengah perubahan hubungan dengan orang tua mereka dari remaja ke dewasa awal. Dengan demikian transformasi biasanya tidak lengkap, dan kebanyakan dari kita, bahkan sebagai orang dewasa, remaja terus bereaksi dengan kepekaan terhadap orang tua kita atau siapa saja yang menekan tombol yang sama.

Biasanya, tapi tidak optimal, orang mengurangi kontak dengan orang tua mereka dan saudara untuk menghindari kecemasan berurusan dengan mereka. Begitu keluar dari rumah dan mereka sendiri, orang cenderung menganggap mereka memiliki masalah lama di belakang mereka. Namun, kita semua punya urusan yang belum selesai dalam bentuk sensitivitas yang belum terselesaikan yang berubah dalam hubungan intens kemanapun kita pergi. Setelah belajar untuk mengabaikan peran mereka dalam perselisihan keluarga, kebanyakan orang tidak dapat menghindari pengulangan dalam hubungan baru.

Lain warisan dari masa lalu adalah bahwa ikatan emosional antara pasangan intim datang untuk menyerupai apa yang ada dalam keluarga asal mereka. orang dibeda-bedakan ketika mereka membentuk keluarga baru. Oleh karena itu, Bowen percaya bahwa perbedaan kepribadian otonom, yang dilakukan terutama dalam keluarga asal. Itu adalah deskripsi perkembangan normal dan resep untuk meningkatkan theraupetic.

Carter dan McGoldrick (1999) menggambarkan siklus kehidupan keluarga sebagai proses ekspansi, kontraksi dan reorganisasi hubungan untuk mendukung masuk, keluar dan perkembangan anggota keluarga. Pada tahap awal yaitu tahap leaving home , tugas utama pemuda adalah terpisah dari keluarga mereka tanpa memotong atau melarikan diri ke pengganti emosional. Ini adalah waktu untuk mengembangkan diri otonom sebelum pasangan untuk membentuk sebuah serikat baru. Pada tahap Joining of families through marriage tugas utamanya adalah komitmen untuk pasangan baru. Tapi ini bukan hanya sekedar gabungan antar dua individu, yang merupakan transformasi dari dua sistem. Sedangkan masalah pada tahap ini mungkin muncul terutama antara mitra juga mungkin mencerminkan kesalahan untuk keluarga yang terpisah dari asal atau kerugian yang terlalu banyak tekanan pada pasangan.

Families with young children harus menyesuaikan dalam hal memberikan ruang tambahan baru untuk bekerja sama dalam membesarkan atau mengasuh anak-anak, menjaga pernikahan dari tenggelamnya dalam pengasuhan dan meluruskan kembali hubungan dengan keluarga besar. Ibu dan ayah muda ditantang untuk memenuhi kebutuhan anak-anak mereka untuk tumbuh dan kontrol dan bekerja sama sebagai sebuah tim. Ini adalah langkah yang sangat menegangkan, terutama bagi ibu baru, dan ini merupakan fase siklus hidup dengan tingkat perceraian tertinggi.

Penghargaan untuk orang tua yang mampu bertahan pada tahap sebelumnya adalah memiliki anak-anak yang berubah menjadi remaja. Adolescence adalah saat ketika anak-anak tidak ingin menjadi seperti ibu dan ayah, mereka ingin menjadi diri sendiri. Mereka berusaha untuk menjadi individu yang otonom dan untuk membuka perbatasan di dalam keluarga - mereka berjuang keras. Orang tua merasa puas dengan kehidupan untuk menyambut mereka sendiri (atau paling tidak mentolerir) yang (pun intended) udara segar yang tertiup melalui rumah hari ini. Mereka yang bersikeras mengontrol anak remaja mereka, seperti mereka melalui saat masih anak kecil, menyebabkan rasa sakit eskalasi pemberontakan dan hal tersebut adalah normal untuk saat ini.

Dalam launching of children and moving on stage, orang tua harus membiarkan anak-anak mereka pergi dan beralih dari kehidupan mereka. Hal ini dapat menjadi waktu untuk terbebas dari kepatuhan, tetapi juga bisa menjadi saat krisis paruh baya, Nicholas (1986). Orang tua tidak hanya harus berhadapan dengan perubahan pada anak-anak mereka dan orang tua dari kehidupan mereka sendiri tetapi juga untuk perubahan dalam hubungannya dengan penuaan yaitu kebutuhan untuk meningkatkan dukungan, atau setidaknya bersedia untuk bertindak sebagai orang tua sekarang.

Families in later life harus beradaptasi dengan masa pensiun, yang berarti tidak hanya tiba-tiba kehilangan pekerjaan, tetapi juga peningkatan dengan pasangan. Dengan munculnya kedua pasangan sepanjang hari, rumah tiba-tiba tampak jauh lebih kecil. Kemudian menghadapi kehidupan kesehatan keluarga menurun, penyakit dan kemudian kematian, equalizer besar.

Variasi dalam siklus hidup, yang tidak dapat dianggap penyimpangan, adalah perceraian. Dengan tingkat perceraian sebesar 50 persen dan tingkat redivorce 61 persen (Glick, 1984), perceraian kini menyerang sebagian besar keluarga american. Tugas utama menceraikan pasangan adalah untuk mengakhiri pernikahan tetapi menjaga kerjasama sebagai orang tua. Beberapa keluarga pada pasca-perceraian menjadi orangtua utama yaitu ibu dan anak-anak dan dalam kasus yang paling mengejutkan di bawah berat beban keuangan dalam bentuk keluarga. Alternatifnya adalah pernikahan kembali dan langkah pembentukan keluarga, di mana, sering, kesepian untuk bertukar konflik.

Development of Behavior Disorders (Pengembangan Gangguan Perilaku)

Gejala-gejala gangguan perilaku berkembang karena seseorang mengalami stress yang melebihi kemampuan seseorang tersebut untuk menanganinya. Dan juga gejala-gejala gangguan perilaku berkembang ketika tingkat kecemasan seseorang melebihi kemampuan sistem individu untuk mengatasinya. Kebanyakan individu yang ada di dunia ini sangat rentan untuk memungkinkan gejala-gejala gangguan perilaku.  Kemampuan seseorang untuk menangani stress berbeda pada setiap individu.

Kemampuan untuk mengatasi stres dipengaruhi oleh tingkat diferensiasi seseorang. Diferensiasi disini akan direduksi menjadi sebuah kematangan. Menurut Bowenian, perbedaan yang terjadi tidak hanya didasari oleh kualitas individu tetapi juga hubungan (relationship) setiap individu. Kualitas relationship yang dibangun seseorang mempengaruhi seseorang dalam melakukan diferensiasi. Gejala-gejala juga berkembang ketika tingkatan kecemasan seseorang melebihi kemampuan sistem untuk mengatasinya.

Menurut Bowen, faktor yang paling penting di dalam masalah-masalah psikologis yang dihadapi oleh keluarga adalah gangguan perilaku hasil dari fusi emosional yang ditransmisikan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Landasan teori Bowen adalah konsep perbedaan diri, yaitu tingkat perbedaan intelektual dan emosional anggota keluarga. Menurut Bowen, tingkat perbedaan diri ditentukan oleh kemampuan individu dalam membedakan fungsi intelektual dan emosi. Mereka yang perpaduan emosi dan intelektualnya kurang baik, akan cenderung mudah emosi dan menjadi merasa tidak berguna meskipun stress yang dialami pada level yang rendah.

Bowen mengenalkan konsep tidak adanya perbedaan ego keluarga, yang diambil dari teori psikoanalisis. Konsep ini menyatakan bahwa ada saling ketergantungan dan kedekatan emosi antar anggota keluarga, dimana mereka saling tahu perasaan, khayalan dan impian satu sama lain. Kedekatan ini menurut Bowen, dapat mengakibatkan ketidaknyamanan yang pada akhirnya mencapai fase saling menolak di antara anggota keluarga. Atas desakan kematangan dan aktualisasi diri, individu dituntut untuk memutuskan kelekatan emosi dengan keluarga asal mereka. Kemudian muncullah perbedaan diri. Bowen menjelaskan level perbedaan diri dengan membuat skala sebagai berikut:
1.  Skala 0 – 25 Orang yang emosinya sangat dipengaruhi oleh emosi keluarga dan orang lain, perasaannya lebih dominan dibanding pikirannya.
2.     Skala 25 – 50 Reaksi emosi masih terbimbng oleh orang lain. Dalam menyelesaikan masalah masih butuh orang lain.
3.  50 – 75 daya pikimya sudah cukup berkembang dan tidak lagi didominasi perasaan ketika menghadapi stress.
4.     Skala 75 – 100 Sudah dapat memisahkan antara pikiran dan perasaan. Keputusan-keputusan yang diambil sudah bebas dari pengaruh kedekatan keluarga.

Menurut Murray Bowen, anggota keluarga itu bermasalah jika keluarga itu tidak berfungsi (disfunctioning family). Keadaan ini terjadi karena anggota keluarga tidak dapat membebaskan dirinya dari peran dan harapan yang mengatur dalam hubungan mereka.

Menurut Bowen, dalam keluarga terdapat kekuatan yang dapat membuat anggota keluarga bersama-sama dan kekuatan itu dapat pula membuat anggota keluarga melawan yang mengarah pada individualitas. Sebagian anggota keluarga tidak dapat menghindari sistem keluarga yang emosional yaitu yang mengarahkan anggota keluarganya mengalami kesulitan (gangguan). Jika hendak menghindari dari keadaan yang tidak fungsional itu, dia harus memisahkan diri dari sistem keluarga. Dengan demikian dia harus membuat pilihan berdasarkan rasionalitasnya bukan emosionalnya. Pendekatan utama Bowen's therapy adalah menenangkan orang tua dan melatih mereka untuk menangani suatu masalah keluarga secara lebih efektif.



TUJUAN TERAPI

Terapi Bowenian adalah proses investigasi aktif. Dimana terapis, dipandu oleh teori yang paling komprehensif  terapi keluarga, membantu anggota keluarga mengkritisi dan mencari kesalahan, untuk menghadapi dan menjelajahi peran mereka dalam masalah keluarga. Pelacakan pola masalah keluarga berarti memperhatikan dua hal: proses dan struktur. Proses ini mengacu pada pola reaktivitas emosional, struktur, ke jaringan segitiga masing-masing.
Dalam rangka untuk mengubah sistem, perubahan harus berlangsung dalam segitiga yang paling penting dalam satu keluarga yang melibatkan pasangan perkawinan. Untuk mencapai hal ini terapis membuat segitiga baru, suatu fungsi terapeutik. Jika terapis tetap berhubungan dengan mitra, sambil tetap netral secara emosional, mereka bisa memulai proses detriangulation dan diferensiasi yang akan sangat dan secara permanen mengubah sistem seluruh keluarga.
Metodologi klinis yang terkait dengan perumusan ini ditujukan untuk:
1.    Meningkatkan kemampuan orang tua untuk mengelola kecemasan mereka sendiri dan menjadi lebih mampu mengontrol perilaku
2.    Memperkuat tingkat pasangan berfungsi emosional dengan meningkatkan kemampuan mereka untuk beroperasi dengan kecemasan yang kurang dalam keluarga asal mereka

Dalam modifikasi target ini diambil oleh Guerin dan Fogarty, penekanannya pada membangun hubungan dengan anak dan bekerja dengan kontrol proses gejala disfungsional dan emosional reaktif dalam segitiga dari keluarga inti. Kerja keluarga besar ditolak kecuali secara langsung dan secara eksplisit terkait dengan pembentukan dan pemeliharaan gejala. Gangguan Perilaku pada orang dewasa seperti kehilangan pekerjaan berulang, kemarahan yang tidak terkendali, dan zat dorongan, jenis kelamin atau akuisisi terlihat dalam konteks baik pasangan atau anak-anak dewasa segitiga disfungsional dan intervensi klinis direncanakan sesuai.

Tujuan dari terapi perkawinan adalah untuk meningkatkan lokus diri, mengurangi reaktivitas emosional, dan mengubah pola. Apabila hal ini bisa tercapai, pasangan bisa menjadi mitra yang lebih baik, kekasih, dan teman-teman. Sebagai bagian dari proses ini, mereka akan belajar untuk mengenali apa yang mereka percaya, bukan hanya apa yang mereka menentang, menghargai hak-hak istimewa mereka dan mitra mereka, dan menjadi lebih mampu menerima aset mereka sendiri dan keterbatasan serta mitra mereka.

Secara spesifik, tujuan dari terapi ini antara lain :
# Menetralisir masalah yang diajukan sebagai masalah multigenerasi yang disebabkan oleh faktor-faktor di luar individu
# mengurangi kecemasan dan "gejolak emosional" terhadap permasalahan dalam keluarga sehingga mereka dapat merefleksikan dan bertindak untuk meningkatkan diferensiasi lebih tenang, terutama dari pasangan dewasa, sehingga dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk mengelola kecemasan mereka sendiri, transisi lebih efektif untuk orang tua, dan dengan demikian memperkuat unit kesejahteraan emosional seluruh keluarga
# menggunakan terapis sebagai bagian dari "segitiga suara" di mana terapis mengajarkan pasangan untuk mengelola kecemasan jarak mereka sendiri, dan kedekatan dengan cara yang sehat
# membentuk hubungan dengan anggota keluarga dengan "masalah" untuk membantu mereka terpisah dari keluarga dan menolak triangulasi tidak sehat dan fusi emosional
# membuka hubungan yang tertutup dengan anggota keluarga
# berfokus pada lebih dari "masalah" dan mencakup keseluruhan kesehatan dan kebahagiaan keluarga
# Mengevaluasi kemajuan keluarga dalam hal seberapa jauh mereka dapat berfungsi sekarang, dan bagaimana mereka dapat beradaptasi dengan perubahan yang akan datang
# menangani perbedaan-perbedaan kekuatan dalam pasangan heteroseksual berdasarkan perbedaan, misalnya, dalam kekuatan ekonomi dan sosialisasi peran gender ( ini adalah kontribusi dari mereka yang telah mempertimbangkan teori Bowen melalui lensa feminis). Secara umum, terapis mengatasi hal ini dengan memberikan perhatian lebih terhadap masalah spesifik yang mereka kemukakan, dan lebih memperhatikan pola emosi dan hubungan keluarga, dan struktur keluarga ibu-anak dan segitiga. 

Lebih khusus, terapis:
# Mencoba untuk mengurangi kecemasan (yang melahirkan fusi emosional) untuk mempromosikan pemahaman, yang merupakan faktor penentu dalam perubahan, konflik terbuka adalah dilarang karena menimbulkan kecemasan anggota keluarga selama sesi ke depan
# Tetap netral dan detriangulated dan dalam model efek untuk orang tua apa yang harus mereka lakukan untuk keluarga
# mempromosikan diferensiasi anggota, seperti yang sering hanya satu anggota dapat merangsang perubahan dalam keluarga terbesar; menggunakan "Aku "Laporan adalah salah satu cara untuk membantu anggota keluarga untuk memisahkan emosi mereka sendiri dan pikiran dari sisa keluarga
# Mengembangkan hubungan pribadi dengan setiap anggota keluarga dan mendorong anggota keluarga untuk membentuk hubungan yang lebih kuat juga
# mendorong anggota untuk kembali ke keluarga
# dapat menggunakan label deskriptif seperti "pengejar-distancer," dan membantu anggota melihat dinamika yang terjadi; berikut distancers hanya menyebabkan mereka untuk menjalankan lebih lanjut, saat bekerja dengan pengejar untuk membuat tempat yang aman dalam hubungan distancer diundang kembali.
# melatih dan berkonsultasi dengan keluarga, menyela argumen, dan model keterampilan.

Bentuk-Bentuk Perubahan Perilaku menurut Bowen
Bentuk perubahan perilaku sangat bervariasi, sesuai dengan konsep yang digunakan oleh para ahli dalam pemahamannya terhadap perilaku. Dibawah ini diuraikan bentuk-bentuk perubahan perilaku menurut WHO. Menurut WHO, perubahan perilaku itu dikelompokkan menjadi 3, yakni :
a.       Perubahan Alamiah (Natural Change)
Perilaku manusia selalu berubah dimana sebagian perubahan itu disebabkan karena kejadian alamiah. Apabila dalam masyarakat sekitar terjadi perubahan lingkungan fisik atau sosial budaya dan ekonomi maka anggota-anggota masyarakat didalamnya juga akan mengalami perubahan.
Misalnya Bu Ani apabila sakit kepala (pusing) membuat ramuan daun-daunan yang ada di kebunnya lalu meminumnya. Tetapi karena intensifikasi kebunnya maka daun-daunan untuk obat tersebut terbabat habis diganti dengan tanam-tanaman untuk bahan makann. Maka dengan tidak berpikir panjang lebar lagi Bu Ani berganti minum jamu cap jago yang dapat dibeli di warung.
b.      Perubahan Rencana (Planned Change)
Perubahan perilaku ini terjadi karena memang direncanakan sendiri oleh subjek. Misalnya Pak Anwar adalah perokok berat. Tetapi karena pada suatu saat ia terserang batuk-batuk yang sangat mengganggu maka ia memutuskan untuk mengurangi merokok sedikit demi sedikit dan akhirnya ia berhenti merokok sama sekali.
c.       Kesediaan Untuk Berubah (Readiness to Change)
Apabila terjadi suatu inovasi atau program-program pembangunan didalam masyarakat maka yang sering terjadi adalah sebagai orang sangat cepat untuk menerima inovasi atau perubahan tersebut (berubah perilakunya). Tetapi sebagian orang lagi sangat lambat untuk menerima inovasi atau perubahan tersebut. Hal ini disebabkan karena pada setiap orang mempunyai kesediaan untuk berubah (readiness of change) yang berbeda-beda.
Setiap orang didalam suatu masyarakat mempunyai kesediaan untuk berubah yang berbeda-beda meskipun kondisinya sama.
Didalam program-program kesehatan, agar diperoleh perubahan perilaku yang sesuai dengan norma-norma kesehatan, sangat diperlukan usaha-usaha konkret dan positif. Beberapa strategi untuk memperoleh perubahan perilaku tersebut menurut WHO dikelompokkan menjadi 3, yakni :
a.       Menggunakan Kekuatan / Kekuasaan atau Dorongan
Dalam hal ini perubahan perilaku dipaksakan kepada sasaran atau masyarakat sehingga ia mau melakukan (berperilaku) seperti yang diharapkan. Cara ini dapat ditempuh misalnya dengan adanya peraturan-peraturan / perundang-undangan yang harus dipatuhi oleh anggota masyarakat.
Cara ini akan menghasilkan perubahan perilaku yang cepat akan tetapi perubahan tersebut belum tentu akan berlangsung lama karena perubahan perilaku yang terjadi tidak atau belum berdasarkan kesadaran sendiri.
b.      Pemberian Informasi
Dengan memberikan informasi-informasi tentang cara-cara mencapai hidup sehat, cara pemeliharaan kesehatan, cara-cara menghindari penyakit, dan sebagainya akan meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang hal tersebut. Selanjutnya dengan pengetahuan-pengetahuan itu akan menimbulkan kesadaran mereka dan akhirnya akan menyebabkan orang berperilaku sesuai dengan pengetahuan yang dimilikinya itu.
Hasil atau perubahan perilaku dengan cara ini akan memakan waktu yang lama tetapi perubahan yang dicapai akan bersifat langgeng karena didasari pada kesadaran mereka sendiri (bukan karena paksaan).
c.       Diskusi dan Partisipasi
Cara ini adalah sebagai peningkatan cara yang kedua tersebut di atas. Dimana dalam memberikan informasi-informasi tentang kesehatan tidak bersifat searah saja tetapi dua arah. Hal ini berarti bahwa masyarakat tidak hanya pasif menerima informasi tetapi juga harus aktif berpartisipasi melalui diskusi-diskusi tentang informasi yang diterimanya.
Dengan demikian maka pengetahuan-pengetahuan kesehatan sebagai dasar perilaku mereka diperoleh secara mantap dan lebih mendalam dan akhirnya perilaku mereka peroleh akan lebih mantap juga bahkan merupakan referensi perilaku orang lain.
Sudah barang tentu cara ini akan memakan waktu yang lebih lama dari cara yang kedua tersebut dan jauh lebih baik dengan cara yang pertama. Diskusi partisipasi adalah salah satu cara yang baik dalam rangka memberikan informasi-informasi dan pesan-pesan kesehatan.

Contohnya:

PERUBAHAN PERILAKU PADA IBU HAMIL
Setiap ibu yang mengalami kehamilan pasti ada perubahan perilaku pada si ibu ini semua di perngaruhi oleh perubahan hormonal. Saat memutuskan untuk hamil suami dan istri harus benar-benar siap dengan segala perubahan yang akan terjadi nanti pada si ibu baik perubahan fisik dan perilaku, agar suami maupun istri siap menghadapinya. Jangan sampai perubahan ini membuat pasangan jadi tidak harmonis.

CENDERUNG MALAS
Para suami perlu memahami bahwa kemalasan ini bukan timbul begitu saja, melainkan pengaruh perubahan hormonal yang sedang dialami istrinya. “Jadi tidak ada salahnya bila suami menggantikan peran istri untuk beberapa waktu. Misalnya dengan
menggantikannya membereskan tempat tidur, membuat kopi sendiri.

LEBIH SENSITIF
Biasanya, wanita yang hamil juga berubah jadi lebih sensitif. Sedikit-sedikit
tersinggung lalu marah. apa pun perilaku ibu hamil yang dianggap kurang
menyenangngkan, hadapi saja dengan santai. Ingatlah bahwa dampak perubahan psikis ini
nantinya bakal hilang. Bukan apa-apa, bila suami membalas kembali dengan kemarahan,
bisa-bisa istri semakin tertekan sehingga mempengaruhi pertumbuhan janinnya.

MINTA PERHATIAN LEBIH
Perilaku lain yang kerap “mengganggu” adalah istri tiba-tiba lebih manja dan selalu
ingin diperhatikan. Meskipun baru pulang kerja dan sangat letih, usahakan untuk
menanyakan keadaannya saat itu. Perhatian yang diberikan suami, walau sedikit, bisa
memicu tumbuhnya rasa aman yang baik untuk pertumbuhan janin. Demikian pula ketika
istri merasakan pegal-pegal dan linu pada tubuhnya. Istri sering meminta suami untuk
mengusap tubuhnya. Sebaiknya lakukan sambil memberikan perhatian dengan mengatakan
bahwa hal ini memang sering dialami wanita yang sedang hamil dan diperlukan kesabaran
untuk menghadapinya.

GAMPANG CEMBURU
Tak jarang, sifat cemburu istri terhadap suami pun muncul tanpa alasan. Pulang telat
sedikit saja, istri akan menanyakan hal macam-macam. Mungkin, selain perubahan
hormonal, istri pun mulai tidak percaya diri dengan penampilan fisiknya. Ia takut bila
suaminya pergi dengan wanita lain. Untuk menenangkannya, suami perlu menjelaskan
dengan bijaksana bahwa keterlambatannya dikarenakan hal-hal yang memang sangat penting
dan bukan karena perselingkuhan. Bila perlu, ceritakan dengan terperinci aktivitas.

AKIBAT HORMON PROGESTERON
Perubahan perilaku pada ibu hamil merupakan hal wajar karena produksi
hormon progesteronnya sedang tinggi. Hal inilah yang mempengaruhi banyak hal, termasuk
psikis ibu. Perubahan hormon yang terjadi pada ibu hamil sebenarnya sama persis
dengan perubahan hormon pada wanita yang sedang mengalami siklus haid,
perubahan hormon yang terjadi tidak selamanya akan mempengaruhi psikis ibu
hamil. Ada juga yang perilakunya tidak berubah. Hal ini, disebabkan
kerentanan psikis setiap orang yang berbeda-beda. Nah, daya tahan psikis dipengaruhi
oleh kepribadian, pola asuh sewaktu kecil, atau kemauan ibu untuk belajar menyesuaikan
diri dengan perubahan tersebut. Biasanya ibu yang menerima atau bahkan sangat mengharapkan kehamilan akan lebih mudah menyesuaikan diri dengan
berbagai perubahan. Secara fisik dan psikis, mereka lebih siap. Berbeda dari ibu yang tidak siap, umpamanya karena kehamilannya tidak diinginkan, umumnya merasakan hal-hal yang lebih berat. Begitu pula dengan ibu yang sangat memperhatikan estetika tubuh. Dia akan merasa terganggu dengan perubahan fisik yang terjadi selama kehamilan. Seringkali ibu sangat gusar dengan perutnya yang semakin gendut, pinggul lebih besar, payudara membesar, rambut menjadi kusam, dan sebagainya. Tentu hal ini akan semakin membuat psikis ibu menjadi tidak stabil. Perubahan psikis umumnya lebih terasa di trimester pertama kehamilan. Kala itu pula, ibu masih harus menyesuaikan diri dengan berbagai perubahan hormon yang terjadi. Lalu berangsur hilang di trimester kedua dan ketiga karena ibu sudah bisa menyesuaikan dirinya.

WASPADAI PERUBAHAN BERLEBIHAN
Perubahan perilaku pada ibu hamil, jika kadarnya masih normal, tidak akan mengganggu proses tumbuh kembang janin. Namun, ada batasan yang mesti
diwaspadai, yakni saat perilaku ibu sudah “keterlaluan”. Kriteria keterlaluan memang
terkesan rancu, tapi yang pasti waspadai jika ibu terlihat dilanda kecemasan berlebih
atau stres sehingga perilakunya bisa “membahayakan” janin. Misalnya, kemalasan ibu
sampai membuatnya masa bodoh dengan kehamilannya. Atau kemarahan yang terjadi sudah
sering berubah menjadi amukan. kondisi psikis yang terganggu akan berdampak buruk pada aktivitas fisiologis dalam diri ibu. Umpamanya, suasana hati yang kelam dan emosi yang
meledak-ledak dapat mempengaruhi detak jantung, tekanan darah, produksi adrenalin,
aktivitas kelenjar keringat dan sekresi asam lambung. Di samping itu, dapat pula
memunculkan gejala fisik seperti letih, lesu, gelisah, pening, dan mual. Semua dampak
ini akhirnya akan merugikan pertumbuhan janin karena si kecil sudah dapat merasakan
dan menunjukkan reaksi terhadap stimulasi yang berasal dari luar dirinya. Apalagi masa
trimester pertama merupakan masa kritis menyangkut pembentukan organ tubuh janin.
Oleh karena itu, walaupun sifat pemalas, pemarah, sensitif, dan manja wajar muncul di
masa hamil, Banyak hal yang bisa dilakukan. Jika perubahan ini ditanggapi secara positif, baik ibu maupun janin akan lebih sehat kondisinya. Inilah hal-hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi kemungkinan munculnya dampak psikis yang negative.
a.       Menyimak Informasi Seputar kehamilan
Berbagai informasi mengenai kehamilan bisa didapat dari buku, majalah, koran, tabloid, atau situs kehamilan di internet. Dengan mengetahui akar masalah yang terjadi maka ibu bisa lebih tenang menghadapi kehamilan. Ibu pun jadi tahu mana yang boleh dan mana yang tidak boleh dilakukan. Sebaliknya, jika tidak berusaha mencari tahu terhadap  perubahan pada dirinya, tak mustahil akan timbul berbagai perasaan yang mungkin saja sangat mengganggu kondisi psikis.
b.      Kontrol Teratur
Kontrol bisa dilakukan pada dokter kandungan atau bidan. Saat konsultasi, ibu bisa menanyakan tentang perubahan psikis yang dialami. Biasanya, bila ibu perlu penanganan lebih serius, dokter atau bidan akan menganjurkan ibu untuk menemui psikolog atau psikiater yang dapat membantu kestabilan emosi.
c.       Perhatian Suami
Perhatian yang diberikan oleh suami bisa membangun kestabilan emosi ibu. Misalnya, ibu bisa saja meminta suami untuk menemaninya berkonsultasi ke dokter atau bidan agar merasa lebih nyaman karena ada perhatian dari pasangan.
d.      Jalin Komunikasi
Jangan pernah menutupi perubahan psikis yang terjadi, tetapi komunikasikanlah hal itu kepada suami.  Dengan begitu diharapkan suami bisa berempati dan mampu memberi dukungan psikologis yang dibutuhkan. Dukungan dari lingkungan, terutama suami, sangat berpengaruh terhadap kestabilan emosi ibu hamil. Sebaliknya, perasaan ibu hamil yang dipendam sendiri tidak akan membawa perubahan. Suami tetap tidak acuh dan masalah ibu jadi berkepanjangan.
5.      Beraktivitas
Sangat dianjurkan agar ibu mencari aktivitas apa pun yang dapat meredakan gejolak perubahan psikis. Bisa dengan menjahit, melukis, bermain musik, atau apa pun. Umumnya, ibu yang aktif di luar rumah bisa mengatasi berbagai perubahan psikisnya tersebut dengan lebih baik.
6.      Perhatikan Kesehatan
Tubuh yang sehat akan lebih kuat menghadapi berbagai perubahan, termasuk perubahan psikis. Kondisi ini bisa terwujud dengan berolahraga ringan dan memperhatikan asupan gizi. Hindari mengonsumsi makanan yang dapat membahayakan janin, seperti makanan yang mengandung zat-zat aditif, alkohol, rokok, atau obat-obatan yang tidak dianjurkan bagi kehamilan.
7.      Relaksasi
Bila ingin mendapatkan perasaan yang lebih relaks, ibu bisa mengatasinya dengan mendengarkan musik lembut, belajar memusatkan perhatian sambil mengatur napas, senam yoga, dan bentuk relaksasi lainnya.

Terapi
Teknik utama dalam terapi Bowenian termasuk diantaranya genograms, proses bertanya, hubungan experimental, detriangling, pembinaan, mengambil “Posisi Aku” dan perpindahan cerita. Karena mereka melihat peran mereka sendiri dalam masalahkeluarga, dan masalah yang tertanam dalam sejarah keluarga besar sangat penting dalam terapi Bowenian, dalam pendekatan ini asesmen lebih kritis dari pada yang lainnya.

Asesmen
Sistem asesmen sebuah keluarga besar diawali dengan deskripsi dan sejarah masalah yang diajukan. Tanggal-tanggal yang tepat dicatat dan kemudian ditandai dengan hubungannya dengan peristiwa dalam siklus hidup keluarga besar. Selanjutnya muncul riwayat keluarga inti, termasuk informasi tentang kapan orang tua mereka bertemu, pacaran , pernikahan dan pengasuhan anak. Perhatian khusus diberikan kepada dimana keluarga tinggal dan ketika mereka pindah, terutama dalam kaitannya dengan lokasi untuk keluarga besar. Bagian selanjutnya dari evaluasi dikhususkan untuk sejarah lahirnya 'kedua pasangan, posisi saudara, fakta-fakta penting tentang masa kecil mereka, dan tentang masa lalu dan fungsi dari orang tua mereka. Semua informasi ini dicatat dalam sebuah genogram, yang mencakup setidaknya tiga generasi.
Genograms adalah diagram skematik dari daftar anggota keluarga dan hubungan mereka antara satu sama lain. Termasuk umur, tanggal perkawinan, kematian, dan lokasi geografis. Pria digambarkan oleh kotak dan perempuan oleh lingkaran, dengan usia masing-masing di dalam gambar. Garis horizontal menunjukkan perkawinan, dengan tanggal pernikahan ditulis pada garis; garis vertikal menghubungkan orang tua dan anak-anak. Apa yang membuat Genogram lebih dari potret statistik sejarah keluarga adalah dimasukkannya konflik hubungan, ambang dan segitiga.
Tanggal peristiwa penting, seperti kematian, perkawinan, dan perceraian, sebuah penelitian yang memerlukan sikap hati-hati. Peristiwa-peristiwa tersebut menimbulkan gelombang emotional yang mengejutkan bagi seluruh keluarga, yang mungkin dapat membuka komunikasi dan membantu perkembangan hubungan, atau masalah ini menjadi terpendam dan anggota keluarga menjadi terputus.
Jika tiga garis yang berhubungan digunakan untuk menunjukkan hubungan yang sangat dekat, garis berbelok-belok (zigzag) untuk menunjukkan konflik, garis titik-titik adalah untuk menunjukkan jarak emotional, dan garis terputus adalah untuk menunjukkan perpisahan, pola segitiga menunjukkan ketiga generasi seringkali menjadi sangat jelas.
Evaluasi keluarga Bowenian dimulai, seperti halnya sebagian besar pendekatan, dengan memaparkan keluhan. Terapis membiarkan keluarga menceritakan kisahnya dan mendengarkan dengan seksama untuk setiap persepsi anggota keluarga pada masalah tersebut.
Sejarah memfokuskan diri pada pengembangan dari gejala-gejala orang tersebut kepada jaringan hubungan yang mana orang tersebut merupakan bagiannya. Sejarah dari keluarga inti dimulai dengan pertemuan dan hubungan antara kedua orangtua. Jika terapis gagal mengambil sejarah hati-hati, asosiasi yang dapat membantu seseorang untuk memperoleh sudut pandang dari masalah mereka mungkin dapat terabaikan.
Yang menarik bahwa sebuah keluarga dapat bertahan dan bagaimana mereka telah beradaptasi. Informasi ini membantu menentukan kecemasan dalam sebuah keluarga dan apakah hal tersebut berhubungan dengan peristiwa hidup yang sulit yang terlalu berlebihan atau derajat adaptasi yang rendah dalam keluarga. Keputusan untuk memperpanjang penilaian di luar keluarga inti tergantung pada sejauh mana krisis dan tingkat kegelisahan dalam keluarga tersebut.
Dalam mengumpulkan informasi tentang keluarga besar, terapis harus memastikan anggota keluarga mana yang paling terlibat dengan keluarga yang sedang dievaluasi, karena sifat hubungan yang sedang berlangsung dalam keluarga besar yang memiliki dampak yang besar pada kedua orang tua dan peran mereka dalam keluarga inti . Sama pentingnya, bagaimanapun, adalah untuk mengetahui yang tidak terlibat, karena orang dengan hubungan yang telah terputus yang dapat menjadi sumber kecemasan yang lebih besar daripada orang-orang yang masih berhubungan.

Teknik Terepeutik
Terapis Bowenian percaya bahwa memahami bagaimana system dalam keluarga beroperasi lebih penting daripada teknik itu sendiri. Bowen sendiri mengatakan “teknik” dengan penghinaan, dan ia sedih melihat orang-orang mengandalkan rumus intervensi.
Jika ada ‘peluru’ ajaib dalam terapi Bowenian, hal tersebut bisa saja “proses bertanya”. Proses bertanya didesain untuk menurunkan secara perlahan, mengurangi kecemasan yang reaktif dan membiarkan mereka untuk mulai berpikir – bukan hanya tentang bagaimana orang lain merepotkan mereka, tetapi tentang bagaimana mereka berperan dalam masalah interpersonal.
Mereka yang mengikuti Bowen juga mengajukan pertanyaan, tapi kadang kala bergerak untuk menghadapi tantangan, berdebat dan menjelaskan. Betty Carter, misalnya, bertanya sebuah rancangan untuk membantu pasangan memahami situasi mereka, tetapi ia kemudian mencoba untuk memperbaiki proses dan mempercepatnya dengan menjelaskan apa yang berhasil atau tidak berhasil, dan dengan memberikan test menghitung untuk membawa orang keluar dari segitiga. Dia mungkin, misalnya, mendorong istrinya untuk mengunjungi ibu mertuanya, atau suami memulai dengan menelepon ibunya di telepon. Cara kesukaan Carter yang lain adalah mendorong orang untuk menulis surat, mengatasi hal-hal yang belum diselesaikan dalam keluarga.
Apakah pengobatan melibatkan keluarga inti, pasangan, individu, atau kelompok dari beberapa keluarga, upaya diarahkan pada memodifikasi sistem seluruh keluarga.

Terapi Bowenian Dengan Pasangan
Bowenians juga suka bekerja dengan orang tua atau pasangan suami-istri. Ketika terapis bergabung dengan pasangan, terapi segitiga terbentuk. Pengungkapan emosional klien harus muncul/tampak cukup bermakna dalam sesi terapi tetapi cukup dingin/terkontrol untuk bersikap objektif. Hal ini dicapai dengan cara memancing klien dengan pertanyaan dan isu-isu yang lebih sensitif dan dengan mengatur jumlah interaksi diantara pasangan yang menjadi klien. Lebih mudah untuk mendengar ketika Anda sedang sibuk merencanakan respons Anda sendiri. Jika hal tersebut gagal untuk mendinginkan suasana panas diantara klien, Fogarty merekomendasikan terapis untuk berbicara pada pasangan tersebut dalam sesi yang terpisah.
Biasanya pasangan tidak dapat memecahkan masalah hanya dengan berbicara mengenai masalah  mereka. Biasanya ketika konflik itu muncul, mereka cenderung untuk berpendapat tidak produktif, saling menuntut satu sama lain, dan lebih banyak mengeluh daripada bernegosiasi. Untuk membuat perubahan dalam kondisi tersebut pasangan yang berkonflik (klien) perlu salingberbicara dan mendengarkan satu sama lain. Teknik khusus diperlukan untuk membantu anggota keluarga ini melihat proses interaksi mereka, bukan hanya konten, untuk melihat peran mereka dalam proses tersebut, bukan hanya menyalahkan orang lain, dan akhirnya berubah.
Guerin merekomendasikan “displacement story” sebagai cara untuk membantu anggota keluarga mencapai jarak yang cukup untuk melihat peran mereka dalam sistem keluarga. Displacement story ini dilakukan dengan mendengar kisah/cerita mengenai keluarga lain dengan masalah serupa.
Guerin juga menggunakan film sebagai bahan displacement story. Dia menggunakannya untuk mengajarkan mengenai dinamika keluarga pada keluarga yang menjadi klien dalam terapi. Berbekal pengetahuan tentang teraputic segitiga, terapis mencoba untuk tetap netral dan obyektif. Hal ini membutuhkan tingkat optimal jarak emosional, yang merupakan titik di mana terapis dapat melihat aspek-aspek tragis dan komik dari interaksi dari pasangan, kata Bowen.
Sebagai mitra untuk bicara dan mengungkapka perasaan, terapis berfokus pada proses interaksi mereka. Konsentrasi pada isi dari pembahasan ini adalah tanda bahwa terapis secara /emosional  masuk dalam masalah pasangan. Pekerjaan Terapis bukanlah untuk menyelesaikan konflik, tetapi membantu pasangan untuk melakukannya. Tujuannya adalah agar klien dapat mengekspresikan ide-ide, pikiran, dan pendapat kepada para terapis di depan pasangan mereka.  Jika pasangan mulai berdebat, terapis menjadi lebih aktif  dengan pertanyaan yang tenang, kemudian yang lain, dengan fokus pada pikiran mereka.
Metafora yang saling melengkapi berguna untuk menyoroti proses yang mendasari isi dari interaksi keluarga. Fogarty, misalnya, menggambarkan dinamis "pengejar-penjaga jarak" antara pasangan. Menurut Fogarty, triknya adalah, "Jangan memburu penjaga jarak." Sebaliknya, membantu pengejar mengeksplorasi kekosongan batinnya sendiri. Hal ini juga penting bagi terapis untuk tidak mengikuti distancers. Jika tidak ada yang mengejar, penjaga jarak dengan sendirinya akan  lebih cenderung bergerak ke arah keluarga.
Untuk menekankan perlunya objektivitas, Bowen berbicara tentang terapis sebagai "pelatih" atau "konsultan." Tekankan netralitas yang diperlukan untuk menghindari triangulasi. Secara tradisional, ini dikenal sebagai manajemen transferensi dan kontratransferensi. Jadi, Bowen menganggap membedakan diri dalam keluarga mereka sendiri cara terbaik untuk menghindari emosional triangled oleh pasangan. Guerin menyarankan bahwa cara terbaik untuk mengembangkan pemahaman yang benar dari konsep keluarga adalah mencoba keluarga Anda sendiri.
Untuk membantu klien menentukan posisi sebagai diri-dibedakan, terapis dapat menggunakan cara  “I-position” (Guerin, 1971). Terapis lebih merupakan posisi otonom/posisi independen dari keluarga,  sehingga lebih mudah bagi anggota keluarga untuk mendefinisikan diri mereka satu sama lain. Secara bertahap, anggota keluarga belajar untuk tenang mengekspresikan kepercayaan dan keyakinan mereka sendiri dan untuk bertindak atas mereka tanpa menyerang orang lain atau terlalu kecewa dengan respon mereka.
Ketika satu pasangan mulai membedakan, pihak lain dapat kehilangan keseimbangan dan dibuat tertekan untuk kembali ke status quo.  Jika cuaca counterreaction emosional tenang, tanpa bermusuhan, kedua pasangan bisa bergerak menuju tingkat yang lebih tinggi diferensiasi. Akhirnya, ketika semua orang telah mencapai diri cukup saling berhubungan, mereka dapat datang bersama-sama dalam mendukung dan saling menghormati, daripada terus berusaha membentuk satu sama lain dalam citra mereka sendiri dan kemiripan yang mereka inginkan.
Setelah harmoni telah dimenangkan oleh kemajuan self-diferensiasi, Bowen mengajarkan pasangan bagaimana sistem emosi bekerja dan mendorong mereka untuk mengeksplorasi jaringan hubungan dalam keluarga mereka (Bowen, 1971).  Ia mempersiapkan mereka untuk ini dengan terlebih dahulu membuat referensi reguler/berkala untuk keluarga masing-masing. Setelah pasangan mengakui relevansi pengalaman keluarga mereka sebelum masalah mereka saat ini, transisi untuk fokus pada keluarga asal akan lancar.
Kerr (1971) menunjukkan bahwa ketika membahas masalah hubungan di dalam keluarga, terapis kadang harus bertanya tentang pola yang sama dalam keluarga asal. Pengetahuan tentang teori sistem keluarga membantu orang melacak pola yang memiliki pegangan pada mereka sehingga mereka dapat membuka sendiri. Informasi ini berguna bila ketegangan menurun, tetapi tetap berusaha menanakan bahwa cara  itu dapat berisiko selama periode konflik dan kecemasan.
Ketika mereka belajar teori sistem, kedua klien dikirim pulang untuk kunjungan untuk melanjutkan proses diferensiasi dalam keluarga besar mereka. Selama fase terapi ini-pembinaan-Bowen percaya bahwa pertemuan langka tidak hanya mungkin, tetapi diinginkan (1976). Setelah sesi berkurang maka akan sering memaksa orang/pasangan untuk lebih kreatif.

Terapi Bowen dengan Pribadi (Satu Orang)
Kesuksesan Bowen dalam membedakan keluarganya meyakinkannya bahwa satu orang yang sangat termotivasi bisa menjadi tumpuan untuk perubahan dan sistem seluruh keluarga. Dia kemudian keluarga terapi dengan seseorang bagian penting dari praktek mereka. Menggunakan metode ini dengan pasangan ketika yang lain menolak untuk berpartisipasi, atau orang dewasa lajang yang tinggal jauh dari orang tua atau yang orang tuanya tidak datang untuk perawatan. Selain kasus-kasus di mana Bowen membuat kebajikan kebutuhan, menggunakan pendekatan-nya sebagian besar dengan profesional kesehatan mental. Extended anggota keluarga juga bekerja dengan pusat pengobatan dari pasangan setelah kecemasan presentasi dan gejala menghilang.
Tujuan dari terapi dengan individu adalah sama seperti ketika bekerja dengan unit besar atau dalam keluarga: diferensiasi atau perubahan dan perbedaan. Dengan individu fokusnya adalah pada penyelesaian masalah neurotis di dalam keluarga besar. Ini berarti mengembangkan hubungan dengan orang lain, melihat anggota keluarga sebagai individu daripada gambar emosional, belajar untuk mengamati s sebuah diri dalam segitiga dan akhirnya detriangling sendiri.
Besarnya ikatan emosional yang belum terselesaikan untuk orang tua didefinisikan dalam istilah diferensiasi.
Terapi Bowen dirancang hubungan yang luas dan akrab dengan keluarga besar. Bahkan, Bowen menemukan pekerjaan keluarga besar keunggulan untuk bekerja secara langsung pada keluarga inti.
Dua prasyarat untuk membedakan diri dalam sebuah keluarga besar adalah beberapa pengetahuan tentang bagaimana keluarga memiliki fungsi sebagai pemberi motivasi yang kuat untuk berubah. ulit untuk mempertahankan upaya untuk bekerja pada hubungan keluarga tanpa adanya masalah, dan banyak orang bekerja hanya dalam menyembur dari satu krisis ke yang lain.
Mengumpulkan informasi tentang keluarga juga merupakan alat yang sangat baik untuk langkah kedua menuju diferensiasi, membangun hubungan orang lain dengan anggota keluarga bila memungkinkan.
Ada manfaat yang mendalam dari hubungan berkembang dari orang ke orang dengan anggota keluarga besar, tetapi harus dialami untuk menghargai. Dalam proses pembukaan dan pendalaman hubungan pribadi, belajar kekuatan emosional dalam keluarga.
Banyak dari respon emosional kita kepada keluarga menghambat kemampuan kita untuk memahami dan menerima yang lain, lebih buruk lagi, membuat tidak mungkin untuk memahami dan mengatur. Ini adalah alam untuk mendapatkan marah dan menyalahkan orang bila ada sesuatu yang salah. Orang berbeda, bagaimanapun, mampu melangkah mundur, mengendalikan kapasitas respons emosional dan mempertimbangkan cara-cara untuk memperbaiki keadaan. Bowen telah memanggil ini "melampaui kemarahan dan menyalahkan" dan mengatakan bahwa setelah mereka pelajari dalam keluarga, kemampuan ini berguna untuk menangani tawa emosional sepanjang hidup.
Pada akhirnya, perbedaan itu sendiri membutuhkan identifikasi segitiga interpersonal di mana Anda berpartisipasi dengan mereka. Tujuannya adalah untuk merujuk kepada orang tanpa bergosip atau mengambil sebagian atau musuh kita tidak membela diri. Bowen menyarankan bahwa waktu terbaik untuk melakukan selama krisis keluarga, tetapi dapat dimulai setiap saat.
Sebuah segitiga umum dimulai dengan seorang ayah dan anak. Misalkan bahwa setiap kali Anda mengunjungi orang-orang biasanya ibunya membawa anaknya dan mulai mengeluh tentang ayahnya.
Akhirnya, sedangkan segitiga bisa memberikan ilusi yang dekat dengan ibunya, adalah pengganti untuk keintiman atau ayahnya adalah membela solusi. Hanya ibu dan ayah untuk pelebaran kesenjangan antara mereka. Sementara melanjutkan hubungan triangulasi, pribadi dan terbuka tidak dapat mengembangkannya. Setelah segitiga diakui untuk apa itu, Anda dapat membuat sebuah rencana aksi untuk menghentikan berpartisipasi di dalamnya. Ide dasarnya adalah untuk melakukan sesuatu, apa saja, untuk mendapatkan dua untuk bekerja pada hubungan itu sendiri. Pendekatan paling sederhana adalah lebih langsung dan menyarankan yang mereka lakukan.
Kegagalan segitiga tidak dapat mudah, tapi penghargaan yang besar. Bowen percaya membedakan mobil membutuhkan pembukaan hubungan dalam keluarga besar dan berhenti berpartisipasi dalam segitiga independen. Beberapa derajat penolakan diharapkan ketika seseorang embarks pada arah untuk diri sendiri yang tidak disetujui oleh, orang tua pemegang saham, rekan, atau lainnya. Penolakan, yang mengaktifkan ancaman terhadap keseimbangan hubungan, dirancang untuk mengembalikan keseimbangan.
Beberapa pedoman yang berguna untuk melawan upaya keluarga untuk mendapatkan Anda untuk mengubah kembali ke pola produktif tapi akrab telah disebutkan oleh Carter dan Orfanidis. Masuk kembali ke dalam rumah keluarga anda perlu membuka sistem tertutup. Kadang-kadang yang dibutuhkan adalah kunjungan.
Pada awalnya,disarankan untuk memulai dengan pembukaan hubungan tertutup sebelum mencoba untuk memodifikasi konflik. Jangan mulai mencoba untuk menyelesaikan perang antara Anda dan ibumu. Mulailah dengan mencari seorang saudara atau sepupu dengan siapa Anda telah berkomunikasi. Mengobati masalah pribadi, tetapi untuk menghindari konflik dalam tabel. Jika kontak Anda dengan beberapa bagian keluarga yang rutin dan dapat diprediksi, membuat mereka lebih kreatif. Mereka yang terus bekerja dalam hubungan keluarga mereka di luar resolusi krisis, atau di luar antusiasme flush pertama untuk kepentingan akademik baru, bisa membuat perubahan besar dalam diri mereka, keluarga mereka sistem dan kerja sendiri dokter.

Mengevaluasi Teori Terapi dan hasilnya
Yang membuat teori Bowen sangat bermanfaat adalah teori tersebut menggambarkan dan menjelaskan tekanan emosi di dalamnya yang meregulasi bagaimana kita menghubungkannya pada orang lain. Satu-satunya rintangan terbesar dalam memahami satu sama lainnya adalah tendensi/kecenderungan kita untuk menjadi reaktif secara emosi dan merespon secara defensif bukannya malah saling mendengar dan menyimaknya. Seperti halnya relasi/hubungan, emosianal semacam ini merupakan two-way street atau jalan dua arah: dimana beberapa pembicara mengekspresikan dirinya sendiri dengan tekanan emosi tertentu dimana para pendengarnya bereaksi terhadap tekanan tersebut secara tidak terelakkan, dari pada mendengarkan apa yang coba dikatakan oleh yang sedang berbicara. Teori Bowenian menggambarkan reaktifitas tersebut, yang terletak pada asalnya dari kurangnya pembedaan diri, dan menjelaskan bagaimana cara mengurangi emosionalisme dan beranjak maju kepada kontrol diri yang matang – dengan mengolah hubungan-hubungan secara luas di dalam keluarga dan belajar mendengarkan tanpa membela diri atau berbohong terhadap kepercayaan yang dimiliki seseorang.
Dalam teori Bowenian, kecemasan merupakan all-purpose-explanation  atau penjelasan umum (untuk pertanyaan mengapa seseorang menjadi dependen atau juga penghindar dan mengapa mereka menjadi reaktif secara emosional). Teringat pada teori konflik Freudian (yang menjelaskan semua simptom sebagai hasil dari kecemasan yang terbendung dari konflik-konflik mengenai sex dan agresi). Konsep umum yang kedua dalam sistem teori Bowenian adalah perbedaan. Karena diferensiasi ini identik dengan kedewasaan, murid-murid boleh bertanya, terhadap sejauh mana proporsi bahwa lebih banyak orang dibedakan berfungsi lebih baik dalam argumen melingkar? Dalam penghormatan pada tradisi Bowenian bahwa lebih baik bertanya daripada memperluas opini, kita biarkan ini sebagai pertanyaan pembuka untuk pertimbangamu.
Pokok kekurangan dari pendekatan Bowenian adalah bahwa dalam berkonsentrasi pada para individu dan hubungan keluarga besar mereka, mengabaikan kekuatan bekerja secara tepat dengan keluarga inti. Dalam banyak kasus, cara paling paling tepat dalam mengatasi masalah-masalah keluarga adalah memberikan setiap orang bersama-sama dalam rumah tangga yang sama dan memberanikan mereka untuk berhadapan satu sama lain dan membicarakan tentang konflik/ permasalahan mereka. Diskusi ini bisa menjadi ricuh dan tidak produktif, tapi terapis yang handal dapat membantu anggota keluarga untuk menyadari apa yang sedang mereka lakukan dan memandu mereka dalam memahaminya. Ada waktu saat sebuah pasangan atau keluarga bermusuhan dan defensif dimana dialog-dialog mereka harus diinterupsi untuk membantu masing-masing individu mendapatkan yang lebih dari pada pembelaan diri yang dibawahi oleh rasa sakit hati. Dalam waktu seperti itu hal tersebut bermanfaat, mungkin impertif / dalam bentukperintah, untuk menghalangi anggota keluarga bertengkar satu sama lain. Tapi sebuah pendekatan, seperti milik Bowen, yang memberanikan para terapis untuk berbicara pada masing-masing  individu anggota keluarga yang sekali waktu menyalahgunakan kekuatan bkereja secara tepat dengan tindakan terhadap keluarga intinya.
Status sistem terapi keluarga besar dan teorinya tidak bersandar pada riset-riset berpengalaman tetapi pada keanggunan teori Murray Bowen, laporan-laporan klinis dari perawatan yang sukses dan keuntungan personal yang dialami oleh mereka yang bekerja dalam membedakan sebuah self  dalam keluarga asal mereka. Riset asli Bowen dengan keluarga yang schizophrenia lebih bersifat observasi klinis dari pada eksperimen terkontrol. Faktanya, Bowen jelas-jelas tenang terhadap riset-riset empiris (Bowen, 1976), yang lebih memilih untuk menyaring dan mengintegrasi antara teori dengan praktiknya. Sedikit pekerjaaan lapangan empiris yang dilaporkan pada simposium keluarga Georgetown tahunan. Disana, evaluasi dari berbagai program dan laporan penelitian berkala telah dipresentasikan. Satu diantaranya, sebuah studi dari Winer, cukup menarik untuk dipublikasikan dalam Family Process (Winer,1971). Winer melaporkan dalam observasinya terhadap empat keluarga dalam multiple family therapy (terapi keluarga jamak) yang diketuai oleh Murray Bowen. Pada rangkaian perlakuan, pelaku eksperimen mencatat  ratio referensi diri ke referensi lain. Pernyataan dianggap sebagai pembedaan referensi diri termasuk berbicara tentang diri sendiri tanpa menyalahkan, menghadapi perubahan atau perubahan yang diinginkan terhadap diri daripada pada terhadap orang lain, membedakan pikiran dengan perasaan, dan menunjukkan kesadaran dan tujuan terarah. Terdapat dua penemuan signifikan, yang keduanya didukung oleh posisi Bowen.
·         Pertama, di awal sesi terdapat pernyataan diri yang lebih sedikit; angka terbesar diwakili oleh “kami” dan “kita”, yang mengindikasikan bahwa pasangan tersebut tidak membedakan posisi yang terpisah. 
·         Kedua, terdapat evaluasi  terhadap “saya” yang dibedakan pada rangkaian perlakuan. Pada awalnya hal ini muncul kurang dari separuh waktunya, tetapi setelah beberapa sesi pernytataan pembedaan mendominsai.

Meskipun itu mendukung keefektifan dari Terapi Bowen dalam peningkatan diferensiasi, studi Winner tidak menguji dasar pemikiran yang membedakan self yang sinonim dengan outcome dari positive therapeutic. Faktanya, itu merupakan sebuah artikel yang meyakini Bowen, dan poinnya adalah gejala-gejala mengindikasikan peleburan emosi, sedangkan peleburan tersebut menunjukkan adanya gejala-gejala (Bowen, 1966)
Bowen berulang-ulang menekankan pada pentingnya teori dalam praktik klinis (Bowen, 1976). Oleh karena itu, perlu dicatat bahwa meskipun teorinya amat teliti, konsisten dan bermanfaat, secara keseluruhan setiap seri dari konsep tersebut tetap berdasarkan pada observasi klinis. Dasar dari prinsip bukan berasal dari riset empiris dan kemungkinan tidak menerima konfirmasi maupun diskonfirmasi dalam eksperimen kontrol. Teori Bowen seperti psikoanalisis, kemungkinan penilaian terbaik bukan berdasarkan benar atau salah, tapi bermanfaat atau tidak bermanfaat.
Bukti  keefektifan family system therapy terdapat  pada pengalaman pribadi maupun laporan klinis. Terapis Bowenian rupanya melakukan sesuai standard yakni one-third pasien semakin buruk atau tidak lebih baik, one-third pasien agak lebih baik, dan one-third sangat baik.
Orang-orang yang mengembangkan sistem terapi dipengaruhi oleh pribadi mereka dan pengalaman emosional. Bowen lebih sadar dan terus terang akan hal tersebut (Anonim, 1972). Keluarganya dari kelas menengah, tidak ada gejala, dan terlibat secara relatif: teknik Bowen terlihat  paling relevan untuk keluarga semacam ini. Seperti Bowen, banyak terapis lain yang mempertimbangkan bab ini dalam menangani pasien yang juga berasal dari keluarga kelas menengah.
Phil Guerin dan Tom Forgarty  telah memberikan kontribusi, tidak hanya dengan tetap mengajarkan teori Bowenian tetapi juga dalam memperhalus teknik-teknik dalam terapi. Keduanya merupakan master terapis. Betty Carter dan Monica McGoldrick memberikan kontribusi dalam studi bagaimana keluarga bekerja: siklus kehidupan keluarga normal, perbedaan etnis, dan penerapan ketidakadilan peran gender. Oleh karena mereka adalah murid dari terapis keluarga, beberapa dari intervensi mereka diputuskan menurut teori terapi keluarga tersebut. Penerapan dalam keluarga tiri, sebagai contoh, Betty Carter mengambil  sudut pandang seorang ahli dan mengajarkan bahwa orangtua tiri tidak mencoba untuk berasumsi posisi mereka sama dengan orangtua biologis. Orangtua tiri harus memperoleh otoritas, sementara itu tetap menjalankan peran sebagaimana orangtua biologis. Sebagaimana pendekatan Bowen dipengaruhi dari pengalaman pribadinya, Carter dan McGoldrick memasukan pekerjaan mereka sebagai terapis keluarga  dengan pengalaman-pengalaman sebagai wanita karier dan keyakinan meraka tentang harga dari ketidakadilan.
Semua terapis adalah orang-orang klinis yang hebat,  mereka dan murid mereka memiliki keuntungan dari bekerja dengan teori-teori yang cukup spesifik menyediakan strategi yang jelas untuk treatment.  Terutama sekali pada masa sekarang, ketika terapi keluarga menjadi fashionable, banyak orang memandang keluarga dengan konsep maupun teknik yang campur aduk bahkan tidak berhubungan. Mereka tidak memiliki teori yang masuk akal atau strategi yang konsisten.
  Generasi kedua dari terapis keluarga seperti Guerin dan Fogarty, sangat berpengalaman dalam sistem teori yang agak berbeda dari sebelumnya dan menambahkan beberapa hal tanpa kehilangan fokus utama. Kemudian generasi ketiga terapis keluarga seringkali meninggalkan dasar-dasar teori yang tidak jelas dan menyulitkan.


sumber:

Carter, E., McGoldrick, M. (1999. The Expanded Family Life Cycle. Individual family and social perspective. Boston: Allyn & Bacon.
Bowen, M. (1978). Family therapy in clinical practice. New York: Jason Aronson.

14 comments:

  1. terima kasih sharenya..
    tpi akan lebih sempurna kalau ada daftar pustakanya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya, terima kasih jg udh ngujungin Kriuk's page ini, iya terima kasih utk sarannya. ini adalah postingan hasil dari tugas kelompok kami saat bljr matkul psikologi keluarga dulu. nanti akan saya buka lagi buku tugasnya utk nyari dftr pustakany biar jelas ^_^

      Delete
  2. I think the admin of this web site is genuinely working hard for
    his website, as here every stuff is quality based stuff.
    my page > moving labor

    ReplyDelete
  3. Thanks for sharing your thoughts. I really appreciate your efforts and I am waiting
    for your further write ups thank you once again.
    Here is my site ... Autoškola AAMK-Zagreb

    ReplyDelete
  4. Pretty! This was a really wonderful post. Many thanks for providing these details.
    Also visit my web-site Auto?kola AAMK-Zagreb

    ReplyDelete
  5. Howdy just wanted to give you a quick heads up and let you know a few of the
    images aren't loading properly. I'm not sure why but I think
    its a linking issue. I've tried it in two different web browsers and both show the same outcome.
    Feel free to visit my web site ... Autoškola

    ReplyDelete
  6. Wow, amazing blog layout! How long have you been blogging
    for? you make blogging look easy. The overall look of your site is fantastic, let alone the content!
    Feel free to surf my webpage ... PVC Stolarija

    ReplyDelete
  7. It's perfect time to make some plans for the future and it is time to be happy. I have read this post and if I could I want to suggest you few interesting things or tips. Perhaps you can write next articles referring to this article. I wish to read more things about it!
    My weblog : http://www.kombi-prijevoz.net

    ReplyDelete
  8. Hey there this is kinda of off topic but I was wanting to know if blogs use WYSIWYG
    editors or if you have to manually code with HTML.
    I'm starting a blog soon but have no coding experience so I wanted to get advice from someone with experience. Any help would be enormously appreciated!
    Feel free to visit my homepage ; PVC Stolarija

    ReplyDelete
  9. What's up, its pleasant post about media print, we all understand media is a wonderful source of information.
    My website ... FanDuel.com

    ReplyDelete
  10. I foг all time emаileԁ this webѕite
    pοѕt page to all mу friends, as іf like
    to гead іt next my lіnks will tοο.



    Μу webpаge locate a bucket Truck
    my web site - forestry bucket trucks

    ReplyDelete
  11. Үou are sο awеsomе!
    I dοn't suppose I'vе truly read
    through somethіng lіke thіs befoгe.
    So good to find sοmeonе ωith unique thoughts on
    thіѕ subject. Really.. thank you for ѕtaгting thiѕ uр.
    Thiѕ website is somethіng that іѕ needed
    on the web, someonе wіth a bit of orіginality!


    my blog post planohousesforrent.com

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.