Wednesday, March 21, 2012

Contoh Bagian Kacamata Hidup di Indonesia dan Jepang

Habis baca-baca tentang pengalaman orang-orang sukses.

Kebetulan baru saja membaca tentang profil pengalaman Ippho Santosa sewaktu mengisi seminar di Jepang.

Saya tertarik dengan bahasannya terkait Jepang.

Subhanallah, sebelumnya masuk Jepang, bisa dibilang, di negaraku sendiri aja nih ya punya banyak sumber daya alam.

Contohnya aja sawah, di negara lain, jarang tuh yang punya sawah.hehehe..

Tapi mengapa di Indonesia masih saja banyak yang dilanda kemiskinan.

Orang-orang berduit justru mengidap penyakit "borjuis dan high matrealism" semua.

Apa-apa dihubungkan dengan uang, bahkan uang pun seringkali dijadikan tolak ukur harga diri mereka.

Astaghfirullah..

Eeh, ehh, pantesan aja ya, mbak kost-ku, colek @Nenis Hikari Josei demen banget sama Jepang dan segala sesuatu yang berhubungan dengan negara sakura itu.

Ternyata, usut punya usut nih ya, dari pengalaman bang Ippho nih yang pernah ke Jepang, rupanya apa yang dulu saya dengar dari mbak Nenis tuh bener, kalo biaya hidup di Jepang itu sangat mahal.

Huaaah, kalo saya dulu niat kuliah di sana apa kata emak gue ya(hehehe, kidding).

Nih ya, di Jepang itu, bayar parkit aja nih..dihitung perjam..Per-jamnya itu ya bisa ngabisin ratusan ribu kalo dihitung pake mata uang rupiah. Ckckck..Gimana yang lain-lain yaa..

Nah, kalo di Indonesia, apa-apa masih murah lah, meskipun tiap provinsi beda-beda ya apalagi ongkos pesawatnya, walaupun temenku bilang, ongkos pesawat apalagi biaya hidup orang Indonesia semakin ke timur semakin mahal (termasuk di tempat kelahiran aku nih), tapi itu masih dikatakan murah kalo kita bandingkan dengan Jepang, misalkan.

Saya semakin berdecak kagum dengan Jepang. Bukan dengan bunga sakuranya aja. Mereka di sana nih ya, kalo ada pejabat tinggi negara yang ketahuan korupsi, mereka malah maluuuuu abis sampe ngundurin diri dari jabtannya bahkan ada yang nekat bunuh diri saking malunya.

Kalo di Indonesia, coba lihat.. Korupsi itu udah jadi kebiasaan yang merajalela sari eh hehee..

Hmm, di Indonesia mah kalo pejabat kita pada korupsi mana ada yang kayak dilakuin pejabat di Jepang.., masuk TV gara-gara kasus korupsinya diekspos aja masih bisa mesam-mesem senyum lebar gitu ya.

Kapan Indonesia bisa bangkit dari keterpurukannya ya???

Hmm...mungkin itulah sedikit perbandingan.

Tapi di balik itu semua, saya mau nanya nih, pernah nggak sih kita berdoa untuk Indonesia???

Pernah nggak sih???

Saya aja jujur jarang banget tapi ya tetep usaha untuk doain INDONESIA.

Jadi, mulai sekarang coba deh...kita sama-sama berdoa buat negara kita. Jangan cuman doa buat kemudahan diri sendiri aja.

Hmm yang pernah saya denger itu, semulia-mulianya orang, yang paling mulia itu adalah orang yang banyak mendoakan orang lain daripada diri sendiri.

Ehh kamu tahu nggak sih?

Doa itu kan sumber kekuatan.

Kalo kita berdoa, malaikat kan turut mengamini.

Apalagi kalo kita doain orang lain, malaikat juga akan mendoakan hal yang sama lho dengan apa yang kita doakan untuk orang itu. Really deh!!

Jadi, kalo mau Indonesia maju kayak Jepang, doain juga dong ya!!!

Hehehe..ya mungkin itu aja sih.

--Ini kutulis pada pagi yang ramai dibalut mentari dan kebetulan belum mandi dari bangun jam 4 pagi tadi, hehe(sekarang mau mandi kok--

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.