Wednesday, December 26, 2012

GIMANA NGATASI ANAK BERONTAK (NAKAL)

Udah beberapa hari ini, aku sering banget dengerin "tangisan anak-anak tetangga" di kompleks perumahanku.

Ada bocah cowok--anak tetangga sebelah kiri yang tiap nangis pasti teriak pake broadcast nama Ayahnya atau kalo nggak gitu teriak "Ayaaaaaaah...... Ayaaaaaaaaaaaaaah" aja. 

Ada juga bocah perempuan--anak tetangga sebelah kanan yang tiap nangis tuuuh yaaa grrrrrrrr SUPER DUPER EKSTRIM sampe lempar ato 'nabokin sesuatu disertai suara SPEAKER ngalah-ngalahin suaranya NICKY ASTRIA kalo lagi nge-rock.


NANGIS BERKEPANJANGAN

Pernah juga waktu minggu lalu, ada anak tetangga yang nangisnya PARAAAAAH BGT. Bocah itu nangis tiap SATU JAM SEKALI.

Kamarku itu di lantai dua dan langsung mengarah ke balkon+teras atas, jadi broadcast menyedihkan itu terdengar JELAS di kupingku.

Waktu itu sih, aku lagi asyik nge-blog, tepatnya masih sekitar jam 06.30 WITA. Terus, si bocah itu ya ampuuun nangis-nangis manggil Ayahnya. Aku sih memang gak liat apa yang menjadi TRIGGER EVENT-nya sampe si anak itu nangis.

Parahnya lagi, tetangga kiri kanan blok depan tuh pada ikut comment saking tangisan tuh bocah kenceng banget (kayak ngebangunin orang sekampung).

Setelah reda dan diam, eh eh eh, tahu-tahu, sejam kemudian nangis lagi dan makin lama frekuensinya itu semakin cepat, jadi dia nangis tiap 30 menit. 

Parahnya, itu berlangsung dari pagi-pagi buta sampeeee malam hari pemirsa!

Fiuuuh, aku aja sampe gak betah dengerin tangisan tuh anak dan ngerasa kasihan juga, kok bisa sih tuh anak rajin banget nangisnya. -_-


EDISI NGEBANTINGIN KURSI TAMU UNDANGAN

Nah,kalo yang satu ini nih, kedengarannya agak gimanaaa gitu ya judulnya, nyeremin banget.

Ini soal si bocah perempuan itu.

Kayaknya bocah ini nih cocok banget dapet award di WWF buat ngalahin si XENA.

Waktu itu, tetanggaku lagi 'nggelar acara nikahan keponakannya.

Nah, pas waktu pagi-pagi niih, lagi-lagi aku sedang asyik nge-blog plus BW-an di kamar, terus tiba-tiba aja kedengaran suara bantingan bruuuugh, kraaaaagggh, diiiiiieeeenkk. Banyak dah macam jenis suara bantingan tuh, hehe.

Karena gak mungkin kalo aku ikut nonton aksinya dari atas teras jadinya aku pasang kuping buat menganalisa tuh anak. hehehe, ada ga sih ceritanya nganalisa pake kuping. Eh bukan berarti nguping lho ya.

Setelah memasang kuping tajam-tajam, rupanya si anak ini sedang kesal pada orang tuanya yang ngelarang dia ngelakuin sesuatu. Saking kesalnya nih anak melampiaskan amarahnya dengan ngebantingin tumpukan kursi undangan yang mau dipake ntar siangnya. Nggak hanya itu, si anak juga hobi banget bantingin pagar dan apa aja yang ada di sekitarnya.

Orangtuanya nyoba buat ngeredain si anak tapi seperti yang kudengar dengan nada membentak.

Nah loh, si anak malah makin berontak.

GIMANA SIH NGATASIN PROBLEM 'ANAK CENGENG DAN TUKANG BERONTAK' ?

Hehehe, aku emang belum jadi emak-emak sih. Tapi seenggaknya aku udah belajar banyak melalui pengalaman-pengalaman di lapangan, praktikum, magang dan dari pengalaman orang lain saat kuliah di Psikologi kemarin.

Hufft, kayaknya kalo aku ngambil profesi khusus klinis anak, mungkin tiap hari bakal nyaksiin adegan berbahaya kayak cerita di atas kali ya, hihihi :D.

Cara terbaik untuk mengatasinya gimana, ibu-ibu?

Hayyo gimana?

Hehehe.

Nah, menurut yang pernah kudapet dari bangku kuliah+in the field, udah umum kali ya, dan aku yakin semua bunda udah paham bener kalo ngehadapin anak yang lagi nakal, jail, cengeng itu DISARANKAN NO FORCE, NO BITTING, NO HITTING, NO SNAPPING.

Why? Sebab anak itu akan semakin berontak, semakin "menjadi-jadi" ketika dia dibalas dengan hal yang buruk/lebih buruk dari yang dia lakukan.

Coba aja deh, kalo liat anak-anak lagi marah terus dibalas dengan cacian pasti bakal ngebalas balik dengan cacian yang supppppeeer pedeees meski si anak sebenarnya mungkin gak tahu dengan apa yang dia lakukan/katakan.

Kalo menurut kacamataku sih, ketika anak lagi berontak atau nangis, sebaiknya hindari memberikan reward langsung. Misal: langsung dikasih coklat, permen atau lainnya. 

Kenapa? Soalnya nanti ke depannya si anak bakal ngulangin hal yang sama jadi kalau dia kepingin coklat, permen atau benda yang diinginkan, dia akan memintanya dengan cara menangis/melakukan hal-hal yang sebelumnya di-reward-in itu.

Itu hanya akan jadiin anak semakin ketergantungan.

Wah, ada juga biasanya orangtua kalo liat anaknya nakal malah digodain pake hadiah bagus. Yang ada si anak gak bakal pernah bisa belajar dari kesalahannya.

Terus... Terus kalo misalkan pas anak lagi nakal, cengeng, berontak dan di-DIAM-kan aja, gimana?

Nah, ini juga sebenarnya keliru ya.

Kalo anak lagi jailin orang, masa' orangtuanya permisif?

Yang ada, ntar anaknya bakalan berpikir bahwa "aku bebas ngelakuin apa aja, toh orangtua gue gak komen dengan apa yang gue lakuin sesuka hati". Atau, bisa jadi juga si anak malah ngalamain perkembangan kepribadian yang buruk, makin inferior karena gak dipeduliin sama orang-orang di sekitarnya.

Nah, terus selanjutnya, saya ulangi ya: NO SNAPPING. Bentakan terhadap anak hanya akan melukai perasaannya dan bisa berakibat buruk pada perkembangannya di kemudian hari bila itu terjadi terus-menerus.

Next, BERSABARLAH! TUNGGU SAMPAI ANAK MULAI REDA SETELAH MELAMPIASKAN KEMARAHANNYA DAN SETELAH ITU NASEHATI DENGAN PENUH KELEMBUTAN.

Kalo jawaban yang satu ini kudapet dari seputar cerita pengalaman temen-temen (yang udah pada jadi ibu) dan asli SABAAAAR banged.

Kalo nasehatin anak-anak, jangan pake bahasa ilmiah ya :D, ntar anaknya malah kebingungan nerjemahin pake kamusnya hehe.

Sebaiknya beri nasehat dengan kata-kata yang mudah dipahami oleh anak (pake gaya bahasanya anak aja) dan berikan contoh real dengan apa yang dia lakukan (misalnya kalo si anak suka ngambil barang orang lain, kasih contoh dongeng si anak kancil) hehe.

Yap, itulah sharing-ku hari ini.

Bila ada masukan lain, silahkan komentar di kolom komen :D.

Bila ada cerita pengalaman tentang kenakalan anak, silahkan sharing juga kalau mau. ^_^

Bagaimana dengan pengalamanmu?

(Yanuarty Paresma W. - emmakim28@gmail.com)

6 comments:

  1. pernah dapet pelajaran ini Mbak, di perkembangan peserta didik... senang belajar yg berbau psikologi ^_^ bener bangeeeet ya anak2 niii, ga boleh sembaranagn deh pokoknya soalnya kan berpengaruh pada perkembangan psikisnya ke depan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyya mbak Aya poooh hehe ^__^ kalo anak nakal yng normal mah belum sberapa tapi kalo udah ngadepin anak istimewa kyk hiperaktif, autis dkk nya gt, waaaah lebih heboh lg, aku aja sampe pernah ngewalahan mbak ngeobservasi anak ADHD

      Delete
  2. waaaah, seneng deh punya temen psikolog hoohohohohho

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah kata-katanya perlu digarisbawahi nih: maksudnya bisa jdi gini "seneng berteman dgn dia krn kebetulan psychologist based" hehehe kidding (analisis ambigu)
      Yap, i'm glad to be your friend, too ^__^

      semangat yaa mbak Aya untuk skripsi dan menanti wisudanya GANBARE

      Delete
  3. kalau menghadapi anak yang tidak pede gimana buu...
    salam kenal,makasih sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. assalamualaykum, ibu Enny terima kasih udah jalan-jalan ke blog saya hehe. Wah, saya belum jd emak-emak nih bu, masih kece muda belia nih hehe :D

      Kalo soal ini,saya coba jawab pake sharing dr pnglaman yg sy liat yaa. Anak yang gak pede "minderan" gitu contohnya seperti "saya" dulu. Dulu saya ini wktu kecil selain super pendiam juga supeeer pemalu, gak pede dan lainnya.

      Nah utk menghadapi anak gak pedean kyk "saya di masa kecil itu" memang butuh dukungan dari orangtua (yang paling utama) dan juga dari lingkungan pergaulan (siapa temennya dan ngapain aja di luar sana).

      Contohnya aja nih, si anak playgroup maluuu bged ketika dminta maju sambil nyanyi di depan kelas, alasannya si anak ini takut salah nyanyi lah, takut disorakin temen2 krna nganggap suaranya jelek lah ato ketakutan2 lain.

      Utk ngatasi hal yg beginian mmg gak ada jawaban yg pakem, semua orangtua punya style positif/terbaik masing2 utk dilakukan ke anak.

      Ada yang ngatasinnya dgn cara: sebelum si anak menghadapi sesuatu yg bagi dia itu suatu "ketakutan" maka sebisa mungkin hilangkan ketakutan2 itu dr pikiran si anak, bisa dgn nasehatin pelan-pelan plus bertahap dan boleh juga disertai "reward" sewajarnya aja, gak berlebihan, klo itu dianggap perlu tp tdk usah keseringan. Rewardnya apa? rewardnya gak melulu berupa barang.

      Anak-anak itu paling suka kalo dipuji.misal kalo si anak udah berani maju ke depan kelas utk nyanyi, berikan applause dan senyuman dan bilang pada si anak, "wah dedek pinter nyanyi ternyata :), tapi kalo dedek mau latihan terus pasti bisa lebih bagus lagi nyanyinya"

      selain itu, bs jg dtambah dgn teruslah ajarkan kepada si anak ttg pentingnya bersosialisasi alias "punya temen" .

      dan yg pastinya sih jgn diomelin..hehe klo diomelin, si anak lama-lama akan jadi introvert.

      Terus aja utk bujuk si anak dgn menjelaskan dampak positif trhdp apa yg akan dia hadapi di luar.

      Lebih bagus lg dengan cara "modelling", anak-anak itu senang meniru hal2 yg ditangkap oleh visualnya.klo dr contoh td si anak masih belum pede buat nyanyi, bisa diberikan contoh dgn kasih tontonan cuplikan konser yg mana d situ ada tokoh yg berperan sbg si penyanyi dan bgmna reaksi audiens trhdp penyanyi tsb, atau lebih baik lg klo ibunya sndiri yg jadi modelnya.

      hehe panjang banged ya bund? hehe ckup itu dulu jwbn sy, nti mgkin besok-besok, akan sy posting ttg topik ini. mhon maaf klo ada salah kata.^^

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.