Saturday, February 23, 2013

NGAMPUS ON FRIDAY

Hay hay haaay…Workmasih sama temanya “work”.

Hari Jumat adalah hari ngajar kedua. Jadi, dalam satu minggu, aku ngajarnya itu dua hari.

Aku mau cerita soal tentang duniaku hari ini.

Heum, hari Jumat, jadwalnya mata kuliah Pengantar Psikologi (Psikologi Umum, red). Dimulai pukul 13.30-15.10 WITA.

Aku perginya naik motor adek Yugo. Untunglah dia pergi futsalnya boncengan sama temen jadi bisa pake mionya. Tepat jam 13.15 aku berangkat ke kampus. Lima menit kemudian sampailah di kampus setelah melalui jalanan menanjak.

Tiba di kampus, tadinya berniat mau nyetor silabus BK dan PU ke Kajur. Eh, nggak tahunya sepi banget, tak ada satu orang pun di kantor Kajur. Temanku yang magang di situ pun (teman SMA-ku dulu) juga tidak kelihatan batang hidungnya. So, kuputusin untuk turun ke gedung paling bawah, lebih tepatnya menuju ruang L1 untuk mata kuliah ini.

Kalau medannya STAIN Parepare itu mirip kayak UMM “munggah mudun” gitu tapi untungnya STAIN gak seluas UMM. Jadi, waktu jalan menurun ke gedung L, gak sampe ngos-ngosan, gak kayak di kampusku, UMM. Open-mouthed smilepeace, Pak Muhadjir (My Rector in UMM).

Di sepanjang jalan, aku nyoba hubungin Nurmadinah, soalnya dia yang paling tanggap kalo aku SMS atau kasih kabar. Pas kutelepon, suaranya lirih bin serak. Udah kuduga, suara itu khas banget= suara bangun tidur. Yah, maklum lah ya, jam segitu tuh kuliah pasti suntuk banget karena jam istirahat. Aku aja dulu hampir ketiduran di kelas gegara kuliah siang. Hehehehe Open-mouthed smile

So, sampe di taman depan gedung L.

Heum, ada beberapa mahasiswa/I tapi nggak kukenal. Sudah pasti bukan mahasiswaku. Duduklah aku di kursi semen taman kelas itu. Baru sebentar duduk, si Madinah yang tadi kutelepon cepet banget datangnya. Kelihatannya dia buru-buru. Hehehe, aku baru ngeh kalo aku dalam posisi dosen jadi mungkin, dia gak enak hati kali ya kalo dosennya malah nunggu.

Lalu, setelah pintu kelas dibuka oleh Madinah, datanglah dua lelaki berkemeja maroon. Dari tadi ngelihatin aku, kupikir siapaaa gitu soalnya dari kejauhan. Oh ternyata mahasiswa-mahasiswaku. Hahaha.

Setelah pas jam setengah dua, mulailah kubuka kelas. Ada lima laki-laki dan empat perempuan. Hmm, jumlah seharusnya itu 11 orang untuk matkul ini, tapi yang lain ada yang izin.

Aku mulai sharing terkait silabus+kontrak kuliah. Jadi, tadi itu belum masuk materi. Well, pas nanya-nanya gitu sama mahasiswa/I, eh sampe lupa absen. Akhirnya kukeluarin lah si absen ijo^^. Pas habis ngabsen tuh, aku masih bingung ya ngehapalin nama mahasiswanya. Kalo mahasiswi sih udah hapal semua karena sering ikut kajian GC.

Pas kuabsen terus nanyain ke mana mereka yang nggak datang matkul BK Selasa kemarin. Rata-rata jawab kalo mereka salah jadwal. Hahaha. Iya maaf. Pan kemarin belum diubah jadwalnya. Ada malah yang nyeletuk, sengaja, Kak. Sengaja memboloskan diri. Huaa…

Terus, di tengah-tengah nyebutin satu per satu yang cowok. Ada yang ngoceh dan bisik-bisik, “Wong Jowo, wong Jowo.”

Terus, aku balas deh, kutanyain emang ada orang Jawa juga ya di sini? Eh ternyata ada. Mahasiswa (laki-laki) yang pake kemeja maroon itu ternyata keturunan Jawa. Namanya Achmad Muarif. Kutanyain lagi, Jawa mana? Dia jawab, Jawa Timur. Pas kubilang, loh sama dong, laaah aku malah di-cie-cien sama yang lain. Dasar mahasiswa/I kocak. Terus kutanya lagi Jatimnya mana. Si Arif balasnya medok banget=Banyuwangi. Pas kubilang nggak sama (aku Malang dan Madiun, bisikku dalam hati). Yang lain berhenti nge-cieee-in dan bilang “aiiiiih”. Hahaha… Untung aja si Arif cakep ya. Jadi, nggak papa deh digojlokin. Hueehehehe. Peace, bro. Just Kidding. Winking smile

Jadi tuh, yang tadinya ada yang ngantuk, tengak-tenguk gak jelas, senyam-senyum gak jelas, akhirnya pada melek semua. Syukurlah. Akhirnya kehadiranku bisa membuat mereka tersenyum ramai bin kocak Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Tadi itu aku jelasin seluruh tata tertib dan tugas-tugas yang harus mereka lakasanakan secara detil. Tadinya sih, mereka ada yang heh, kok beda banget sama dosen lain. Hhaha. Iya soalnya aku terbiasa disiplin jadi aku pengen teman-teman semua bisa disiplin.

InsyaAllah, peradaban “kurang baik” yang tadinya mereka lalui, yang cuma jadi kupu-kupu alias kuliah pulang, insyaAllah akan bisa berubah jadi mahasiswa yang “optimis” dan “disiplin” terhadap waktu ke depannya.

Yang pastinya, aku selalu ingetin mereka berkali-kali. Kubilang, jangan anggap aku sebagai dosen tetapi anggap aja sebagai teman dan kita semua posisinya sama-sama belajar jadi nggak ada istilah dosen lebih cerdas dari mahasiswa (meski memang dituntut untuk lebih cerdas dan mencerdaskan sih). Tapi, kali ini aku ingin mereka mampu “menularkan kecerdasan terhadap sesama” dan mampu “menularkan kebahagiaan selama perkuliahan denganku berlangsung”. Hehehehe. Harus itu. Belajar kan nggak boleh kaku. Bagiku, dosen itu adalah seorang teman belajar.

Hmm, ada satu hal yang menurutku anti-mainstream. Apa? Kalo dosen kan biasanya udah disediakan kursi khusus yang gede dengan meja lebar. Nah, tiap masuk kelas, entah itu kelas matkul atau kajian GC, aku pasti selalu milih untuk duduk di kursi kuliah sama dengan kursi yang diduduki teman-teman mahasiswa. Kenapa? Karena aku ingin mereka menyatu denganku. Aku nggak ingin dibedain, dispesialin hanya soal “bangku”. Jujur, lebih enak duduk di kursi perkuliahan dibanding kursi dosen. Hehehe Open-mouthed smile

Ah, lupakan saja tentang kursi itu, hihihi.

Nah begitulah cerita ngampus on Friday kemarin. Dari mulai awal sampai akhir kelas, isinya canda tawa semua. Hahaha, sampai ketemu minggu depan—> Selasa dan Jumat again. Mulai melakukan penilaian presentasi mahasiswa. Semoga lancar dan berkah. Aaamiiin…Computer

3 comments:

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.