Monday, March 18, 2013

PERIHAL DRAFT NOVEL

Tadi malam lagi bingung kelanjutan draft novel yang bagian puncaknya.

Terus sampe kebawa mimpi. Apa mungkin itu jawabannya yah. Jadi si tokohnya itu lagi nyanyi tapi bikin lagu dari puisinya sendiri. Pas nyanyi dia sebenarnya nyinggung cewek itu (yang jadi si tokoh Aku). Tapi sayang banget si ceweknya malah lebih pilih liatin yang nyanyi di atas pentas. Soalnya, cewek ini udah tau kalo si dia itu nyanyi untuk dirinya. Suaranya kok bagus yah? Padahal, kalo itu beneran dihubungkan dengan “orangnya yang asli” malah sama sekali gak pernah bisa nyanyi sebagus itu apalagi bikin puisi. Hiiiiw, orang cuek kek dia gak pernah mungkin bisa seromantis di draft.

Hehehe… so ceritanya semua hanyalah fiktif belaka. Hanya meminjam karakter yang dikenal di kehidupan nyata aja. Tapi, akibat pake karakter yang dikenal jadinya aku semangat untuk nulis. Malah, sampe ketawa-ketiwi sendiri saking terlalu meliarkan imajinasi. Buaahahaha… Open-mouthed smile

Ah, itu hanya fiktif. Meski ada sisipan cerita nyata tapi cuman dikit dan selebihnya diAWURIIIN, DIPLESETIN sepleset-plesetnya.

Alhamdulillah, sekarang udah masuk bab 6. Pagi ini mau ngelanjutin, sikonnya kok berisik banget yah. Ada tukang lagi mbangun rumah tetangga sih. Nanti insyaAllah, ngelanjutin lagi.

Huaaaaw… Tetep semangat buat nulis. Menulis untuk nyari kebahagiaan dan menulis apa yang disukai dengan begitu bisa menikmati prosesnya. Kalo maksa diri untuk menulis dengan genre yang tidak kusukai meski emang harus belajar sih, tapi kalo jelas-jelas feel-nya gak dapat, lebih baik ngerjain yang bisa dikerjain dulu.

Bismillah semoga bisa selesai sebelum DL Juli masuk dan berakhir.

Habis ituh, mau dites dulu ke sahabat2ku yang sebenarnya aku juga pake karakter mereka. Aku pengen tau gimana tanggapan mereka nanti pas baca draft-ku sampe habis. Lumayan lah ya kan, membaca draft sebelum jadi buku. Hihihi…

Kalau untuk novel ini, insyaAllah mau ditawarkan ke penerbit meski sebenarnya aku menulisnya bukan karena pengen membuat novel itu terbit dan disukai. Aku menulis itu hanya untuk mengobati apa yang pernah kualami dan kurasakan. Yahh, mungkin karena nyisipin cerita pribadi juga kali yah. Tapi, kalaupun Allah ngijinin buat terbit di mayor dan disukai para pembaca, alhamdulillah, semoga yang tadinya “rapuh” bisa jadi semangat dan semoga yang galau gak tambah galau pas baca itu abisnya genrenya gitu sih rada mellow. Hehehehe…

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.