Friday, April 26, 2013

SELAMAT JALAN UJE, SELAMAT JALAN ORANG-ORANG SHALIH

Innalillahi wainna ilahi raji'un.... Pagi tadi pas buka twitter, sontak terkejut banget ketika baca TL yang isinya sebagian besar ungkapan belasungkawa. Lebih kagetnya lagi saat ada selipan nama Ustd. Jeffry Al Buchori alias Uje di tulisan belasungkawa tersebut. Alhasil, karena penasaran, pagi-pagi tadi nggak langsung turun masak tapi langsung nyapu upfloor sambil nyalain ceramah ust. Maulana sampe pantengin Insert. Hehehe, bukannya suka acara gosip tapi yang ini tuh beda, penasaran aja sama berita meninggalkan ustaz kondang tersebut.

Speechless, gak dinyana, bener-bener shock sambil nanya-nanya, "Haa, kok bisa sih? Gimana ceritanya?" Setelah pantengin TVOne, akhirnya tahu ternyata beliau meninggal setelah mengalami kecelakaan sepeda motor sepulang dari acara ceramah. Itu sih yang kudengar tadi, tapi wallahu'alam, nggak tau lagi kalo ada kabar baru tentang kronologi peristiwanya.

Saat ini, barusan pantengin TL lagi. Jadi ingat dengan sebuah hadits. "Setiap Muslim yang meninggal pada hari Jum'at akan dijaga oleh Allah dari fitnah kubur." (HR Ahmad dan Tirmidzi). Bila Allah mewafatkan seseorang dan bertepatan dengan hari Jum'at maka itu merupakan tanda kebahagiaannya dan menjadi tanda kembalinya dengan jalan dan cara yang baik, wallahu'alam bisshowab.


Subhanallah, ditinggalkan oleh orang alim itu rasanya sediiiiiih dan sakit, apalagi bagi mereka keluarganya. Saat ini bumi sedang menangis dan mungkin juga langit sedang bahagia menjemput kepulangan Uje di hari sakral ini. Jadi inget gimana "perasaan" bumi ketika Rasulullah SAW wafat. Bumi aja seolah terguncang apalagi arasy Allah.

Dari peristiwa yang dialami Uje, kecelakaan motor, aku juga teringat lagi sama Dek Intan, adik dari sahabatku sekaligus tetangga kami di sini. Keluarganya udah kayak saudara buat kami, utamanya keluarga kami. Dari kecil main bersama, anaknya (almarhumah) juga hobi banget diajak guyon, nggak pernah marah, selalu ceria, dan akhirnya berpulang tepat 14 Januari lalu. Almarhumah juga kecelakaan motor tapi tidak begitu jauh dari kompleks perumahan TKP-nya dan kondisi bumi sedang hujan deras. Ya, bumi benar-benar menangis malam itu.

Sama juga saat saya mendengar telepon jarak jauh dari orangtua ketika mengabarkan Mbah Putri (Mbah yang nyusuin aku waktu bayi) meninggal. Orang sebaik dan sealim beliau yang selama ini mengajarkanku tentang kehidupan dan terutama ngajarin aku agama. Saat beliau meninggal 16 Mei 2010 lalu, benar-benar nggak nyangka. Awalnya, beliau memang sakit tumor paru-paru. Padahal selama hidup, beliau subhanallah sekali, belum pernah sakit kecuali flu dan batuk ringan, itu aja. Dan, saat aku masih kuliah di Malang, sempat dapat kabar kalo beliau dirawat di RS Panti Nirmala Malang karena berhubung di Malang juga ada rumah anak beliau (anaknya aku panggil Mbah juga). Mungkin ini udah pertanda. Selama dua tahun aku nggak pernah pulang ke Sulawesi dan saat beliau main ke Malang, ke rumah anaknya pun, tak ada waktu luang untuk singgah nengok beliau yang masih sehat bugar. Ketika beliau sakit, pernah anaknya ngasih tau ke aku kalo beliau dipindahin dari rumah sakit di Makassar ke Panti Nirmala. Pas mau jenguk, udah yang bonceng tiga sama tante dan om dari sawojajar, bawain bingkisan manis untuk beliau. Tapi, pas nyampe rumah sakit nyari kamarnya, sampe bingung, bolak-balik keluar lorong RS hingga dapat jalan buntu. Malam itu nggak ada suster yang nolongin ngasih petunjuk, ada juga satpam ngasih tau tapi malah ruang bawah yang ditunjukin. Udah muterin seluruh RS, dari lantai satu sampe teratas, nggak nemu juga. Pas nemu kamar dengan nomor sama dengan yang dikasih tau, kami bertiga ragu karena pintunya disegel. Dipikir orang-orang salah kasih nomor kamar. Eh, ternyata jalan terakhir, hubungin Mbah Lami (istri anak Mbah Putri) dan ternyata Mbah Putri udah dipindahin ke Makassar baru-baru saja. Selang beberapa minggu, aku lagi sibuk-sibuknya praktikum bolak-balik Malang-Batu, Malang-daerah lain, malamnya habis magrib dikasih tau kalo Mbah meninggal. Tangis tumpah ruah, badan lemes, mata bengkak, hape jatuh ke kasur dan rasanya maleeeeeess mau ngapa-ngapain. Langsung baca yasin tapi masih menyesal rasanya. Nggak pernah ketemu beliau, beliau pernah bilang kangen pengen ketemu tapi ada di Makassar dan aku nggak mungkin banget untuk pulang apalagi sedang musim UAS. Masyaallah, semua seolah gugur mengantar kepergian wanita shalihah yang amat sangat kuat dan tegar seperti beliau.

Rezeki, hidup jodoh, maut, itu semua memang rahasia Allah. Semua udah diatur di kitab Lauhul Mahfudz-Nya. Mau apapun profesi kita, di manapun dan kapanpun, kita nggak akan pernah tahu. Mau naik motor, naik mobil, di rumah, di kamar di kamar mandi atau di manapun, kapanpun dan di manapun itu, kalo Allah udah memerintah Malaikat Maut buat ngejemput, kita nggak bakal bisa ngelak lagi.

Yang jelas dari peristiwa kematian, banyak ibrah yang bisa dipetik. Tentuny harus semakin mengingatkan kita bahwa nggak cuma dunia aja yang perlu dikejar tapi akhirat juga harus dipikirin karena sewaktu-waktu akhirat pasti akan meminta kita kembali.

Kehilangan orang-orang baik dan alim memang sakiiiiiiit banget apalagi kehilangan mereka yang punya pengaruh besar dalam hidup kita, seperti saat aku kehilangan Mbah Putri (Mbah Sini, namanya).

Selamat jalan Uje, semoga tenang di sana....

Semoga amal ibadah Uje dan yang lainnya, yang meninggal hari ini atau hari yang lalu bisa diterima di sisi Allah, diberikan tempat terindah, diberi kemudahan dan dijauhkan dari fitnah dan siksa kubur serta dibalas dengan surga aamiin. aamiin.

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.