Friday, June 28, 2013

KULIAH DI PSIKOLOGI: SEMESTER EMPAT

Semester empat??? Satu kata untuk semester ini: KEPO.
Semester empat ini sebagian mata kuliahnya ada praktikumnya. Dan, dulu saya bilang di semester ini tuh mengecewakan sekali. Ada matkul yang udah dikerjain mati-matian, tapi sama dosennya malah dikasih nilai yang gak fair. Nyebelin banget, dosennya saja jarang masuk, masuk pun metode ngajarnya tidak jelas, hanya ceramah doang dan kurang berisi serta membosankan menurut saya. Anehnya, di luar kelas, kami cukup akrab dengan dosennya berhubung saya juga sering main ke BK (sebelum magang). Yaaa begitulah, urusan di dalam dan luar kelas harus dipisahkan sebijak mungkin, meski sakit hati tapi nyoba buat profesional.


Matkul yang kami pelajari di semester ini:

  1. Psikologi Kognitif, 2 sks: matkul ini dosennya sama dengan dosen klinis. Si ibu itu senang banget katanya mengajar di kelas F, mungkin karena jumlah mahasiswanya lebih dikit dibanding kelas lain kali ya jadi gak terlalu sulit untuk diatur. Psikologi kognitif, kami belajar full text dan tugasnya mengacu pada literatur jurnal dan skripsi. Asli susah dan harus kuat hapalan, soalnya ujiannya full hapalan karena teori semua.
  2. Ilmu Kealaman Dasar, 2 sks: dosennya unik dan cukup menyenangkan. Bapaknya itu dosen fakultas pertanian atau apaa gitu saya lupa. Di sini metode belajarnya ceramah, diskusi plus bikin penelitian per kelompok kayak PKM gitu lalu yang menilai itu rekan-rekan mahasiswa yang masuk kelas ini. Karena waktu ini, banyak kakak tingkat yang ikut kelas kami, maka harus pandai-pandai bekerja sama dengan kakak tingkat.
  3. Psikologi Konseling, 3 sks: Matkul ini teorinya sedikit praktek kelas dan analisisnya banyak, soalnya dosennya itu adalah dosen favortiku sekaligus mantan pembimbing skripsiku dulu, orangnya cerdas, ahli klinis dan pernah ngajar kami di kepribadian II. Matkul ini bener-bener ngasah intuisi kita dalam menganalisa permasalahan klien. Ada kok presentasi dan diskusinya tapi english text literaturnya jadi daya nalar harus dipertajam lagi karena kalo ngandalin google translate kadang gak sama dengan arti sebenarnya yang mau disampaikan buku itu. Iiiih kepo kan?
  4. Observasi, 3sks: ini matkul pure praktikum. Metode belajarnya pun kita BM lebih banyak dengan asisten lab yang judes (waktu itu dapatnya judes). Matkul ini kerjaannya ngeobservasi orang, nggak di kampus, di kafe, di pinggir jalan bahkan di kelas sendiri. Soalnya ini bukan sembarang matkul, salah observasi saja bisa mempengaruhi interpretasi atau makna dari perilaku yang kita lihat. Dan, di matkul ini, baru kali pertama saya betul2 yang namanya begadang, ngerjain tugas kelompok yang bejibun, nulis verbatim, nganalisis video, film bla bla bla sampe gak tidur semalaman dan posisi kita lagi ada di rumah temen waktu itu. Bener kata orang, kalo gak tidur, hati-hati dapat mata panda, kukira itu cuma boongan eh besoknya kuliat, mata panda mulai menyerangku, uuuggghh mana pas besoknya tuh kuliah lagi, laporannya sudah harus dikumpulkan, dan gak ada waktu istirahat sama sekali. BAGUUUS.
  5. Interview 3 sks: Ini nih matkul yang kubilang paling kepo dan ngeselin dosennya plus nilainya, mana 3 sks lagi. Alhasil, ada juga temenku yg sampe protes ke dosennya lalu cuma dinaikin nilainya, ihhh sebel gak sih kalo kayak gitu. Udah mati-matian praktikum, bikin laporan sana-sini sampe malam, sampe nemenin temenku yang nginap di rumah pakdhe buat bantu ngerjain, gimana gak sebel. Intinya, kalo matkul ini harus bener-bener dipegang oleh orang yang fair, jangan perempuan deh terlalu perfeksionis jadi lebih baik yang pegang itu dosen laki-laki. Benci saya sama sistem ngajar di matkul ini, no comment again deh.
  6. Metodologi Penelitian 3 sks: dosennya lucu, aneh, dan metode ngajarnya disipin nonton film, katanya biar dapat inspirasi dari hasil analisa film untuk buat judul penelitian, hahahaha..... Tapi ini kan masih rancangan penelitian, belum penelitian yang sesungguhnya.
  7. Psikometri 3 sks: Apapun yang terjadi, aku cinta matkul ini karena lagi-lagi diajarin sama wali kelas, Pak Tulus. Matkul ini kita belajar tentang pengukuran dari lat tes psikologi, ternyata ada hitung-hitungannya juga kalo mau lihat apakah tes psikologi itu udah valid atau tidak, bisa digeneralisasikan atau tidak dan culture fair atau tidak.
  8. Psikologi Lintas Budaya 3 sks: dosennya perempuan, medok banget jawanya, unik, doyan ceramah plus cerita dan praktikumnya cukup menyenangkan. Waktu itu kita satu rombongan ke Gunung Kawi, tempat yang dibilang banyak dikunjungi karena buat pesugihan itu. Pas liat dan wawancara dengan penduduk sana, banyak dari mereka, entah mengapa aneh gitu, tatapanya kosong, kalo diajak ngobrol kayak ada hawa-hawa aneh yang bikin mereka gak konsen untuk jawab. Hmm but overall, nice.

Liburan semester ini aku sudah mulai pindah ke kontrakan, jadi gak numpang di rumah tante lagi. Berbagai masalah muncul. Dan, di tengah liburan ini pun saya mendapat kecelakaan motor, punggung tangan kanan saya lecet parah (sekarang bekasnya itu kata temen saya kayak tatto, haha tatto alami), ankle saya bolong dan lama baru sembuh. Kejadiannya pun memang cuma di sekita depan gerbang kampus tapi merosotnya waktu jatuh itu yang lumayan jauh, ada kali 3 atau lima meter gitu terperosok. Lucunya, pas ke poliklinik, ada wali kelas saya datang. Beliau baiiiik banget dan waktu itu sampe mau nganterin aku pulang pake mobilnya tapi karena ada Masku (suamnya Mbakku) jadi aku menolaknya dengan halus. Aku masih ingat, sampe masuk semester lima dan diajar untuk yang terakhir kalinya di salah satu matkul, Bapaknya tuh selalu bilang, "Sudah sembuh?". Hehehe, jadi tiap masuk kelasnya, kalau udah bubaran dan aku terbiasa salim ke Bapaknya dengan kondisi tangan yang dari awal masih gak bisa buat makan, nulis dan lainnya sampai udah sembuh pun masih ditanyain gitu sama Bapaknya. Perhatian banget kan wali kelas kami tuh. Jadi, siapa coba yang gak ngefans dengan Bapaknya??? Terakhir aku juga masih ingat pas hari ibu kami di rohis LISFA bikin karangan bunga mawar, trus pas masuk kelas Bapaknya, aku minta satu bunga mawar dan kukasih ke beliau, hehehehe ya tentu bukan untuk beliau tapi buat isteri beliau laah, itu juga sebagai wujud rasa cinta kami kepada beliau yang udah baiiiiiikk dan sabar banget ngahadapin anak-anak kelas F yang rada aneh dibanding kelas lainnya heheheh.

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.