Thursday, November 28, 2013

LEBIH PANAS SURABAYA ATAU PAREPARE?

Parepare


Banyak para perantau atau pendatang yang tinggal di Surabaya--khususnya para mahasiswa/pelajar--mengatakan bahwa Surabaya itu hawanya seperti di neraka. Coba sih saya buktikan panasnya kayak gimana? Saya juga sering ke Surabaya dulu. Iya, sering ngelewatin aja maksudnya, hehe... Bolak-balik Sby-Mlg... Pernah juga sih ke Surabaya. Waktu itu saya lagi ikut wisata walisongo bareng sama keluarga Budhe dari Malang. Kami bertiga juga sempat ngunjungin Sunan Ampel dan beberapa tempat perbelanjaan di Surabaya. 



Bagaimana dengan cuaca di Surabaya?? Panas. Memang panas. Waktu itu, mandi saja, saya ngerasa airnya cuma numpang lewat di kulit dan gak berasa kayak mandi. Habis mandi keringatan lagi. Tapi, tunggu dulu deh... Kalau ada yang bilang Surabaya itu bak neraka bocor, coba kalian ke rumahku gih, ke Parepare (3 jam dari Makassar). Lalu, bandingkan suhunya Surabaya sama Parepare, lebih panas mana?

Yap, tempat tinggal saya dan keluarga (yang masih saya tinggali sampe Januari ini) cukup intim dengan pantai. Belakang rumah, kota dan semua titik hampir didominasi oleh adanya pantai, laut dan yang berair semacamnya. Jadi, kebayang tuh, kalau siang-siang cuacanya sepanas apa??! Panas... pake banget... kebangetan malah dibandingkan Surabaya. Kalau dulu waktu saya tamasya ke Surabaya, mandi aja gak berasa mandi, laaah saya yang tiap hari tinggal di sini, keringat itu udah ngucur kayak air. Tapi, alhamdulillah... karena sudah berpuluh tahun tinggal di Parepare, bagi saya biasa aja.

Jadi, kalau kalian menganggap Surabaya is very hot... Mending, coba dulu deh tinggal sehari saja di sini, di rumahku. Bedakan sensasi hot-nya :D. Ee tapi, mereka yang tinggal di daerah dataran rendah atau daerah pesisir pantai kayak Surabaya, Parepare, Makassar, Mataram, dan yang ada lautnya, rata-rata kulitnya pada bersih-bersih (ini sih pengamatan saya aja, gak tahu deh kalo yang lain). Dulu, pas tinggal di Malang, biarpun dingin, sekalinya kena matahari kok kusam gimanaaa gitu. Pas pulang ke Parepare, malah bersih lagi, kinclong lagi walau kena matahari. Kenapa ya? Atau ini hanya mitos? Hehehe nggak tahu ah.

Parepare

Adipuranya Parepare, nih pantai Senggol
pantai satu laut ini nyebar ke mana-mana termasuk
daerah pantai di belakang rumah saya juga
dari laut ini


9 comments:

  1. hehe.. kalo tinggal di daerah panas katanya keringetan mulu jadi kotoran di pori2 pada keluar.. mungkin itu yang bikin jadi kinclong :D

    ReplyDelete
  2. itu karena faktor airnya mbak :)

    bojonegoro juga panas. kebanyakan pengeboran minyak. huh :D :D

    ReplyDelete
  3. artie: hehe gitu kali ya, jadi bersih kulitnya karena keringetan terus hihihi :D

    vey: wew, pengeboran minyak? *kebayang tuh panasnya haha :D

    ReplyDelete
  4. wah kanan kiri depan belakang pantai, *peengeeeenn..ngidam pantai -_-

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. whuaaa boleh-boleh.. tar aku taro depan rumah pantainya >_<

      Delete
  6. sabar ya Ade, jangan cemberut, ntar pantainya kabur loh :D

    ReplyDelete
  7. dimana2 skrg emang sama aja panasnya, daerah pegunungan pun dah panas, efek rumah kaca. makanya solusinya adalah tanam pohon sebanyak2 nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup bener banget tuh... mari hijaukan daerah tempat tinggal kita hehe.. kalo di depan rumah kami tanam pohon salam, kalau kalian apa? :D

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.