Wednesday, November 20, 2013

YUK SAMA-SAMA BERHEMAT!

"elk dubbeltje tweemaal omkeren" (putar koin dua kali sebelum membelanjakannya.

Lagi bingung mau nulis apa di rumah kedua saya ini. Jadi, pagi ini, saya mau curhat aja seputar berhemat. :)

Pagi ini, saya lanjutin lagi revisian novel Spinoza. Sebelumnya, matur nuwun sanget buat Bunda Sari Widiarti yang udah mau ngasih kritikan dan masukan buat draft kemarin. Penolakan terhadap draft yang sebenarnya udah lama kukirim itu membuatku jadi bersemangat untuk belajar lebih giat dan merombaknya menjadi lebih baik lagi.

Karena ada selipan nuansa Belanda-nya, jadi ingat kalau sekarang-sekarang ini adalah musim berhemat bagi saya dan keluarga. Seperti peribahasa Belanda di atas.

Kemarin, Mama pusing, biaya listrik mendadak naik. Ini gegara adek bungsu saya doyan amat pakai mesin cuci buat nyuci. Mana kalau pake mesin cuci tuh lamaa banget lantaran arus air dari kran di lantai atas memang tidak sederas kran di lantai bawah. Lagipula, yang dicucinya cuma beberapa lembar saja. Malas banget lihat tingkahnya itu.

Selain itu, soal AC. Lagi-lagi, adek bungsu saya itu juga doyan pake AC. Dikit-dikit kepanasan, malah tidur di kamar Mama, nyalain AC. Kalau ketiduran, ya nggak dimatiin. Tapi, dia selalu ngeles. Yaaa... namanya manusia, sesalah apapun itu, manusia gak bakal mau ngaku salah (kecuali yang hatinya lembut, hehehe).

Kalau lihat kehidupan kami dulu, masih fine fine saja. Nggak pernah ribut soal keuangan. Tapi, semenjak Bapak mutusin buat pindah ke Malang dan dikabulin sama pihak kantor sini, naaah masalah pun berdatangan.

Yaaa, nggak sampai miris sih! Cuman, kita dari dulu memang sudah diajarkan Mama untuk berhemat.

Ada untungnya juga sih. Alhamdulillah, saya bisa hemat gaji saya yang ngepas itu. Masih ada dan cukup sampai detik ini dan berharap akan cukup sampai menerima gaji kedua sekaligus gaji terakhir Januari mendatang.

Ini tadinya di luar dugaan saya. Ah, mana mungkin, saya bisa hemat?! Hehehe... tidak tahunya, saya bisa berhemat, ketat banget malah.

Di tengah Mama yang pusing ini itu, saya masih bisa tenang dan bernapas lega. Dompet saya masih tebal. Kalau mau beli sabun atau bantuin buat dapur, yaa.. masih cukup lah sampai Januari nanti. Bahkan, lucunya, tiap orang lagi bokek di tanggal tua, saya malah keseringan makmur. hehehe...

Mungkin, ini juga pengaruh dari nulis draft novel yang ada nuansa Belandanya itu. Baca-baca artikel seputar Belanda, saya jadi ngiri sama mereka. Mereka yang serba terbatas kok ya bisa kreatif banget, bangun ini itu, bisa jadi negara maju pula dan bisa berinovasi di segala komponen. 

Hehehe... ada untungnya juga ya, mengenal Belanda dan mencontohi sikap hematnya yang terkadang orang bilang.... itu pelit. huhu...

Tapi, insyaallah deh, tidak lama lagi. Semoga setelah di Malang nanti, hidup kami akan membaik. Jika memungkinkan dan nggak ada kepentingan lain, saya juga pengen nyari kerja lagi di Malang. Cari kerja untuk memanfaatkan waktu luang. Kalau soal target gaji, nggak pernah sih mikir ke arah sana. Mau gajinya ngepas kayak sekarang atau berlebih, saya tetap bersyukur bisa bekerja tanpa tekanan, tanpa beban yang berlebihan. Yang penting, berapapun gaji itu, saya juga perlu berhemat.

Saya belum tahu, apakah gaji terakhir saya nanti akan habis seketika dipake ke Malang atau gimana. Tapi, sebisa mungkin, saya sisihkan budget untuk hunting buku/novel/referensi buat nambah amunisi untuk menulis. Terus, saya juga mau sedekahin beberapanya karena berhubung udah beberapa bulan nggak sedekah. Mudah-mudahan ada rezeki dari arah yang tak disangka nanti.

Hmmm... karena nggak selamanya kondisi itu akan selalu baik. Nggak selamanya bianglala hidup ini terus stag di atas, di tengah atau di bawah. Jadi, sikap hemat juga perlu. Yaaa... tercekik-cekik dahulu, bahagia kemudian.

Yuk, mari berhemat! ^___^

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.