Wednesday, December 11, 2013

LANJUT PROFESI PSIKOLOG ATAU NANTI

Lanjut tahun depan atau tahun berikutnya?????
Pertanyaan ini awal jawabannya sebenarnya sudah direncanakan sejak 2012, tapi Allah menunjukkan jalan lain. Gegara liat infotainment, si Alyssa Soebandono udah S2 di usia 21 tahun, hebat banget ya ( selain itu yaaa dia itu S2 masih bisa sambil syuting dan ngapa-ngapain, enaknya di situ ). But, how about me?



Saya pikir-pikir lagi. Sempat sharing sama temen-temen yang masih S2 sekarang, sepertinya saya nunda dulu untuk lanjut. Faktor pertama adalah manajemen waktu. Kuliah psikologi S1 oke, masih bisa ditolrerir kesibukannya, tapi kalo ngambil S2 apalagi profesi, prosesnya udah panjang, melelahkan, sangat menyita waktu. Makanya, salah satu syarat di pendaftarannya, nggak boleh nyambi kerja, magang atau part timer. Sementara ini, saya lagi fighting-fighting-nya ngejar impian kecil saya: jadi penulis. S1 kemarin saja, saya seperti nggak ada waktu yang pas untuk sekadar nulis secuil artikel, makanya blog ini juga baru dibikin pas lagi plong waktu udah selesai bab akhir skripsi. Belum lagi, baru-baru ini HIMPSI ngeluarin peraturan baru, nambah satu semester jadi total S2 profesi minimal 5 semester dan itu hampir sama kayak S1. Bisa selesai tiga tahun lebih dikit aja udah syukur walau ngos-ngosan ngejar target, gimana kalo udah S2 profesi dan mau lulus sesuai target? Butuh fokus yang ekstra. Itu baru kuliahnya aja, belum nanti pas Praktek Kerjanya dikirim ke Dinas Psikologi ke daerah, ditambah ada ujian kompetensi buat ngurus SIPP (Surat Izin Praktek Psikologi) dan segala tetek bengek dengan pihak HIMPSI.

Jadi, baiklah, tak masalah. Sembari nyukupin nyari dana buat lanjut, untuk sementara mau fokus berjuang ngejar apa yang jadi passion utamaku. Ya, sama sih, psikologi.... dan menjadi psikolog itu juga impianku, psikologi itu juga passionku. Tapi, dunia kepenulisan jauh lebih membuatku hidup. Yaaa,,, keputusannya adalah, S2 profesinya ntar aja deh hehehe. Kalau nggak habis nikah, mungkin setelah punya anak kali ya baru lanjut. Nanggung banget nih pengen berkarya dulu, takut nggak ada waktu luang yang memadai kalo mau ngejalanin nulis sambil kuliah profesi.

3 comments:

  1. wah..ternyata kak Yanuarti suka psikologi juga suka nulis. jadi penasaran,.
    aku juga ingin belajar dari kakak nih tentang menulis, khususnya menulis psikologi..

    salam kenal kak..
    www.makruf.com
    kita temanan yang baik ya,.. sesama mahasiswa psikologi harus bisa memahami yach.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh maaf bu'.. bahasanya mungkin terlalu gimana gitu.
      kirain mahasiswa, ternyata sudah dosen tingkat tinggi/..

      Delete
  2. hehe :D santai aja Makruf. duh, saya belum bersuami apalagi punya anak jadi belum ibu-ibu, panggil kakak aja ya panggil Emma aja, Yanuarty trllu formal . hehe, sy jg masih dosen junior. santai aja saya masih mudaaa masih 23 hehehe

    oyiks, sesama psikologi kudu saling bersinergi. siaaap !!! ^___^ yuk sama-sama belajar.

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.