Thursday, March 27, 2014

YAKIN MAU AMBIL PROFESI PSIKOLOG?

Pendaftaran tahun ajaran baru baik untuk degree D3, S1, S2 dan doktoral udah dibuka (di kampus UMM, hehehe). Saya sekarang jadi sibuk wakilin adek yg cowok (adek bungsu) yang bentar lagi lulus SMA dan mau kuliah. Karena ikut jalur undangan dan dia masih di Parepare, jadilah saya yang wira-wiri ke mana-mana. Kalo ingat zaman saya dulu mau daftar kuliah, nggak ada yang bantuin. Pergi isi formulirnya sih emang sama Bapak karena Bapak yang mau nemenin. Tapi, pas Bapak langsung naik kereta ke Jakarta untuk ngehadiri meeting bisnis, alhasil, saya sendirian yang ngurus semua. Mulai dari nyari kampus pusat yang ternyata jauh banget (waktu itu sih belum tahu jadi rasanya tuuuh kayak berjam-jam baru nemu). Malah nyasar lagi di jalan. Untung ada seorang temen bimbel (cewek) yang sama-sama mau daftar. Udah gitu sisanya sendirian terus. Jadi, sekarang, semua memoriam itu seakan terulang lagi.


Naaaah... saya kan rencananya... baru rencana niih, mau daftar S2 Profesi kan. Sekarang saya belum juga gerak-gerak. Formulir dan brosur sebenarnya udah ada tapi udah keburu lecek karena kelamaan. Dan, entahlah, saya masih dilema, mau ambil profesi gak nih ato ntar -ntar aja (ntar-nya kapan gitu? apa nunggu tua dulu? Ih, kelamaaan!).

Kemarin-kemarin, saya lihat status kakak senior semasa kuliah yang sekarang masih program profesi (udah hampir thesis kayaknya). Dia nanya pada dirinya sendiri, "Hei, sebenernya mau jadi psikolog itu emang karena beneran panggilan jiwa atau apa?!"

Hehehe, kepo juga sih ya tapi penting juga nanya diri sendiri meski menurutku pertanyaan itu telat karena udah ngambil profesi juga kan.

Jadilah saya ikut berpikir. Sebenarnya saya ini mau ngambil profesi apakah karena niatnya bener-bener panggilan jiwa? Bener mau jadi psikolog untuk kemaslahatan umat? Yakin, ntar gelar psikolognya bener-bener dimanfaatin?

Pertanyaan-pertanyaan itu akhirnya saya hubungkan dengan niat saya untuk menikah. Hmm, maaf, bukannya curhat tapi mencoba untuk menghitung usia yang makin berkurang. Ya, tahu sendirilah ya, usia saya udah 24. Kalo saya ambil profesi, kira-kira lulusnya pas udah 27 tahun (karena saya lahirnya Januari jadi perhitungannya cepet kan). Saya lihat banyak senior plus murabbi saya yang dulu lanjut profesi trus di tengah-tengah nikah dan akhirnya terbengkalai kuliahnya, cuti lalu barulah sekarang masuk dan fokus lagi setelah punya anak. Anak-anak mereka pun masih dalam tahap perkembangan alias masih batita/balita.

Kok saya ngerasa mbulet ya? Hehehe... tapi beginilah saya, sebelum ambil keputusan kudu dipikirin seribu kali dulu, ditimbang-timbang bener nggaknya. Pun setelah istikharah panjang, niat saya untuk ambil profesi masih tetap kuat. Nggak ada yang mendorong apalagi memaksakan. Jadinya, saya berani bilang bahwa keinginan itu muncul dari lubuk hati paling dalam. Saya ingin jadi psikolog, bukan konselor S1 lagi. Saya ingin jdai psikolog biar kelak kalo ada masyarakat yang butuh bantuan saya, saya punya kekuatan hitam di atas putih (gelar dan SIPP, hehe). Saya juga masih ingin menimba lebih dalam tentang ilmu psikologi agar analisa saya terhadap berbagai masalah "manusia" bisa semakin tajam meski saya sadar bahwa tak ada yang Mahamengetahui manusia kecuali Sang Pencipta. Tapi, setidaknya kalo mau menganalisis suatu permasalahan bisa lebih detil dan lebih mendalam dari yang sekarang.

Tapi, balik lagi, ngambil profesi itu nggak mudah. Udah biaya masuk mahal banget, kuliahnya full dan ada syarat nggak boleh nyambi kerja. Saya juga mikir, seandainya jodoh saya datang di tengah masa profesi, apakah saya bisa membagi fokus? Kalau saya menolak pinangan ikhwan hanif dan soleh (hehehe), pasti saya akan merasa menyesal. Tapi, sekali lagi, emang nggak ada yang mustahil. Allah itu Maha Memudahkan. Kenapa saya sok ribet-ribetin kayak gini? Itu karena saya udah denger banyak sekali pengalaman yang ngambil profesi. Mungkin, tergantung pribadinya kali ya, bisa fokus pada banyak hal apa nggak. Kalau selama ini sih, saya memang terbiasa bergerak seperti robot yang punya banyak tangan. Sering, saya masak sambil nyapu/ngepel, ngerjain beberapa tugas kuliah dalam satu hari dan lainnya. Kalau saya kelak ambil profesi lalu ada yang meminang, jadi istri trus di tengah-tengah kuliah hamil, ngelahirin juga pasti harus cuti kan dan ngasuh anak, apakah saya masih bisa fokus? Itu dia yang saya belum tahu bagaimana jawabannya.

Fiuuuh! *basuh keringat.... Kalau dipikir-pikir lagi, kekhawatiran itu sebenernya nggak ada. Apa yang dikhawatirkan orang pasti itu sesuatu yang belum terjadi kan? Jadi, sekarang saya serahkan segalanya sama Yang Menciptakan saya. Niat saya untuk ambil profesi insya Allah sudah mantap. Kalaupun suatu ketika ada yang meminang saya, kupikir, jika dia bener-bener hanif dan caranya hasan, insya Allah saya terima dan menikah. Kalau untuk urusan lain-lainnya seperti gimana ntar kalo punya anak, bisa fokus kuliah apa nggak, itu urusan nanti. Yan penting jalanin dulu yang sekarang. Yaa.. walaupun belum juga ngelangkahin kaki untuk ambil formulir baru buat daftar profesi, tapi saya coba untuk fokus selesaikan urusan dan tanggung jawab yang sekarang ini (ngejalanin kesibukan sebagai pemateri). Jadi, apapun yang terjadi ke depan, insya Allah, semoga saya masih bisa diberikan banyak "tangan" untuk tetap fokus ngerjain semua tugas-tugas. Masalah bakal sakit atau drop, itu bisa diatur dengan tetap konsisten ngejaga pola makan, olahraga dan istirahat yang cukup.

Well, saya yakin mau ambil profesi. Namun, apabila detik-detik ini terjadi perubahan di luar kehendak saya sebagai manusia biasa, sebisa mungkin akan tetap saya jalanin. Entah nantinya jadi kuliah atau malah banyak job jadi pemateri di luar atau justru jodoh saya datangnya cepat, itu saya serahkan sama Allah. Biarlah Dia menuntun hati dan kaki saya ke arah mana pantasnya saya berjalan dan memilih. Apapun keputusannya, apapun risikonya, insya Allah, semoga saya bisa menghadapinya dengan sabar.

Semoga teman-teman yang udah ngambil profesi tahun kemarin atau tahun ini bisa lancar sampai kelulusan ya. Bisa dimudahkan ujian dengan HIMPSI-nya dan dimudahkan untuk lulus kompetensi psikologi sehingga bisa memperoleh SIPP dan gelar psikolognya. Aamiin... ^__^

4 comments:

  1. semangat ya, mbak :)
    saya aja gagal ambil profesi dan sekarang sedang menikmati menjadi guru BK :)

    ReplyDelete
  2. iyaa mbak aamiin :)

    waah enak itu jadi guru BK, aku aja mau cb lowongan kemarin tp ga jadi daftar krn mepet

    ReplyDelete
  3. kaaak mau tanya, enak ga sih ambil psikologi? pengen bgt tp smpet dikasihtau kalo ambil psikologi hati2 brainwashing
    galaaau

    ReplyDelete
  4. kaaak ambil psikologi S1 enak ga sih abisnya aku smpet denger di psikologi hati2 brainwashing -_-

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.