Monday, April 21, 2014

FROM #KAMPUSFIKSI ROADSHOW MALANG

Kemarin, 20 April 2014 team Diva Press berkunjung ke Malang, ngadain #KampusFiksi. Aseeek... Tempatnya tuhh di Perpus kota Malang, yang berada di Jalan Ijen.

Pagi sekitar jam 9 berangkat dari rumah soalnya rada jauh. Jadi, daripada ribet naik motor sendiri karena lagi ada Pasar Minggu, akhirnya diantar sama Bapak pake mobil. Turun dan masuk ke Perpus, pangling. Soalnya, baru pertama kali sih ke perpus kota, hehehe (biasanya cuma ke perpus kampus aja waktu kuliah dulu). Kok yang ada banyak pameran buku? Jadi bingung, aulanya di sebelah mana. Akhirnya, berpapasan lah dengan 2 orang akhwat. Ternyata mereka mahasiswi Universitas Brawijaya. Kami kenalah lah trus nyari tempatnya bareng. Oooh... di lantai atas dan itu harus naik tangga sebanyak tiga kali. Uiiih... olahraga kesannya. 


Ekspektasi saya dan kedua teman baru ini tuuh ya beda banget dengan kenyataan di depan mata. Ini cuma masalah teknis aja sih. Kan Diva bilangnya tersedia 150 seat. Pas masuk trus liat aula, jedeeeer... mana kursinya ya? Kok yang ada cuma karpet gitu. Hahaha.... Ternyata duduknya lesehan.

Sudah jam sepuluh, belum mulai tuh acara. Panitia baru prepare laptop. Peserta masih ada yang berdatangan. Kacaunya, registrasi yang harusnya dilakukan sebelum masuk ruangan, malah terjadi di tengah-tengah acara (Mbak nya nyamperin satu-satu buat ngabsen nama, hahah capek dia sampe ngos-ngosan). Kami bertiga ngobrol dulu. Kenallah namanya si anak UB itu. Ada si Dewi dari Fak. Bahasa Inggris dan Henda Fak. Teknik Biproses. Mereka masih semester 4 pemirsa dan saya pun memang harus berasa lebih tua haha. Saya juga baru nyadar, style berjilbab kita sama, dobelan paris hehe. Meski usia kita terpaut jauh, tapi asyik aja ngobrolnya. Udah kayak sama sahabat aja. Mungkin karena pembawaan mereka juga yang humble gitu. Saya senang. Tapi, lucunya seharusnya janjian sama Bunda Sari Widiarti, eeeh... kita malah mencar, duduk dengan teman masing-masing. Hoho... pengen ngobrol banyak sama Bunda Sari, tapi dia keliatan terburu-buru gitu,

Di #KampusFiksi ini, kita dapat buanyaaaak ilmu. Tentunya mengenai menulis fiksi dong ya. Ada Mbak Nisrina Lubis yang nerangin mengenai kepenulisan dan sekilas mengenai penerbitan di awal sesi. Trus, lanjut Mbak Qurotul A'yun yang nerangin pentingnya self-editing naskah sebelum dikirim. Dan sesi ketiga, adalah hal yang kami tunggu. Bincang bareng CEO Koplak-nya Diva Press. Siapa lagi kalau bukan Pak Rektor KF, Edi Akhiles. Pertama tahu di twitter tuh ya, aku ngiranya beliau nih orangnya rada sangat. Dari kalimatnya mengenai penulisan yang suka di-RT orang aja tuuuh banyak yang puedes des des. Haha, pas lihat dan ketemu langsung, beliau dari penampilan fisik, menurut saya rada sangar wajahnya, hehe, peace Pak ^^. Tapi, beliau cerdas banget. Cara menyampaikan materi tips dan trik nulis novel waktu itu kereen banget. Top deh. Poin plusnya, aku, Dewi dan Henda duduk di barisan puaaaling depan, tengah-tengah. Jadi enak banget deket sama pemateri dan LCD. Ehh...... nggak tahunya ketangkap kamera si Mbak Ve.

Si Dewi yang pake jilbab pink, aku yang ijo tosca dan Henda yang biru donker *serius banget yaaak :D

Banyak banget tips-tipsnya. Tapi, aku juga nggak mungkin nulis semua di sini soalnya puaaaanjang banget. Tapi, ada beberapa hal penting yang paling ngena buat saya:
  1. Jangan percaya pada ingatan. Jadi, ketika ide itu muncul, harus segera dicatat. Mencatat itu solusi terbaik daripada mengandalkan ingatan.
  2. Writer's block itu hanyalah MITOS. Solusinya gali ide seluas mungkin, tingkatkan hasrat/passion itu sendiri, rajin-rajin kontemplasi, jalan-jalan, banyak sharing dan baca buku serta jangan lupa bikin outline trus disiplin.
  3. Say NO to Self-Publishing. Iya juga sih. Saya dulu mulai kembali nulis 2012 dan itu lewat penerbit Indie. Saya ngerasa banyak hal yang gak bisa saya peroleh lewat jalur self-publishing. Why? Karena penulis itu kerjaannya ya menulis, bukan bikin layout, ngedit apalagi bikin sampul kayak yang dikerjain temen-temen penerbit indie. Trus, seharusnya jadi penulis itu DIBAYAR, BUKAN MEMBAYAR. Lalu, kalau lewat jalur indie, publikasinya minim, hanya via online, gak terjangkau ke seluruh wilayah, jadi kapan mau balik modal tuh? Tapi, apresiasi Pak Edi untuk penerbit indie cuma satu: enaknya bisa nerbitin buku dengan tema-tema tertentu yang nggak bisa diterbitin penerbit mayor. Hanya untuk menambah wacana saja, hanya itu. Selebihnya, beliau juga bilang, lewat jalur indie gak akan pernah bisa buat kita menjadi orang yang lebih kreatif. Kalau kita mau berjuang lewat penerbit besar, kita punya banyak tantangan. Dengan tantangan itu, kita jadi tahu kekurangan kita di mana. Dengan kritik serta berbagai penolakan, kita jadi belajar untuk mengasah skill menulis secara lebih detil. Kita pun bisa berjuang untuk menaklukkan pasar dan bisa lebih dekat dengan para pembaca. Kalau indie, memang sih nguras banyak hal. Jadi, bukannya mengejek penerbit indie. Tapi, bukankah lebih baik, bersusah dahulu sebelum senang kemudian? Bukankah kita lebih bangga kalau buku kita bisa terbit dengan jaringan publikasi yang luas dan menginspirasi lebih banyak lapisan masyarakat?
  4. Jangan jadi deadliner/dateliner/DL'er. Hoho, saya padahal sebelumnya suka nyiptain DL sendiri kalo nulis. Ternyata itu salah satu kesalahan. Menjadi DL'er apalagi buat pemula, nggak bakal punya waktu untuk self-editing. Biasanya niih, kalau patuh sama deadline, banyak yang suka nunda. Ah, entar aja deket deadline baru nulis. Kalo itu untuk urusan lomba, sementara tanggal jatuh temponya berakhir, kan nggak sempet self-editing trus udah keburu dikirim. Kita jadi nggak bisa kroscek naskah kita dulu, padahal self editing itu butuh waktu yang agak serius biar semua kesalahan dalam menulis bisa dibenahi.
Masiiih banyaak deh tipsnya. Yang di atas ini sih hanya sebagian kecil. Yaa, kalau ada waktu, mungkin kapan-kapan bakal saya posting lagi di blog. 

Nyesel buat yang gak bisa ikut hehehe terutama temen-temenku di Malang yang udah daftar tapi malah gak datang. Duuh, sayang bangeeet.


Pak Rektor lagi asyik nerangin tips dan trik nulis novel *ini aku fotonya diam-diam tanpa ngangkat kamera looh, soalnya duduknya di depan banget jadi biar gak kentara aja.

Gak habis pikir, nih Pak Edi tiap ngasih contoh kata kunci untuk bikin kalimat gitu, pasti nyebutin soal Kesetiaan. Kalau nggak gitu, kata Kenangan. Hoho... mantap juga tuuuh, quotes beliau. Salah satunya yang tertera di punggung bajunya itu "Menulis membuatmu terancam keren". Haha.. like this. Beliau juga ngasih saran, kalau mau jadi penulis, yaa menulis lah. JUST WRITE! Gak usah peduli apa kata orang. Kalau ada yang kritik, stay cool aja, katanya.

Ini pas acaranya berakhir, si Henda motoin aku sama Dewi bareng Pak Edi. Kereen kan Pak Rektor kita hehe
aku rada bungkuk dikit soalnya udah capek banget

Ini special gift buat yang ter-registrasi untuk 150 orang itu, dapat silabus, makan siang juga dan satu novel gratis :D lumayaaan


Perkiraan jadwal selesai itu jam 2 siang. Nggak tahunya ceramah dari Pak Edi yang luamaaa dan buanyaaak sendiri. Alhasil, selesainya jam 3 sore. Yaa, capek. Mana duduk lesehan bikin punggung dan pinggang sakit. Tapi, overall, seru siiih.

Ini ceritaku tentang #KampusFiksiMalang. Gimana dengan kamu?

8 comments:

  1. Aaah pengen ikut ini. Waktu itu sempet ada di Bogor, tapi jauh dari Bekasi kan :'(
    Hiks mudah-mudahan berkesempatan di Jakarta. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha seru loooh Ade, yaa walau pegel2 tapi liat Pak Edi nerangin dengan gaya khasnya ituu semua pegal jadi ilang gegara ilmunya haha :D

      Delete
    2. Aiiiih kakak ini bikin aku semakin mupeng -___-
      Aminin ka mudah"an ada kesempatan ke Bekasi/Jakarta

      Delete
    3. hehe ayoo Ade nantikan aja kedatangan di kotamu ya, semoga heehe, lumayan dapat buku gratis juga (bagi yg registrasi sih) trus aku juga sempet spontan shalat jamaah bareng pak edi hihihi :D

      Delete
  2. lha duduk di depan ? Aq juga tuh... Acaranya memang keren abis ..(y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooh iya kah Bunda Novy? hehe salam kenal ya. haaha iya kereen. ^_^

      Delete
  3. Seneng deh bacanya. Btw meskipun harus nyamperin dan ngebsen peserta satu-satu, saya ikhlas kok. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe mbak Asti, pasti capek kan wktu itu, *puk puk puk :D

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.