Wednesday, April 30, 2014

INSPIRASI DATANG DARI MENYETIR

by panoramio.com
Well, adek-adek tingkat di Fak.Psikologi sempat saya minta untuk silaturahmi ke rumah baru ini. Yaa walaupun memang belum jadi pembangunannya apalagi perabot juga belum dipindahkan dari Parepare ke sini. Dan, respon mereka, "Duh, Mbak jauh banget."
Letak rumah baru kami ini tidak jauh dari rumah om di Sawojajar satu. Rumah kami ini di Sawojajar dua. Tapi, lucunya sudah tergolong area kabupaten, huhuhu. Meski begitu, akses ke alun-alun, ke Lapangan Rampal, ke Tugu, Stasiun Kota Baru, Pasar Besar tidak begitu jauh jika start dari Sawojajar. Malah jauh bila start-nya dari kampus (UMM/daerah Tlogomas).


Kalau naik motor, saya biasanya memang ambil rute melewati Rampal dan Ijen. Rute yang lebih dekat ada sih, langsung berbelok ke Sulfat dari belokan Sawojajar dua. Tapi, saya nggak hapal rute itu karena terlalu rame dan banyak lampu merahnya. Nah, iya. Saya itu "alergi" dan suka bingung kalau sudah liat banyak lampu merah, jalannya besar dan lebih rame. Jadilah, saya nyetir sekitar 30-40 menit menuju kampus UMM dari rumah.

Setiap menyetir, entah itu berangkat nganterin adek kuliah atau lagi ada urusan di sekitar kampus, saya selalu menyempatkan diri untuk "ibadah". Hehe, maksudnya, karena saya pernah denger, ketika berada di perjalanan dan itu jauh, hendaknya perbanyak zikir dan shalawat di atas kendaraan. Kalau lebih jauh lagi dan kita berdoa, insya Allah doa kita bisa terijabah. Saya lupa dalilnya.

Oleh karena itu, setiap nempuh perjalanan jauh, saya selalu perbanyak shalawat dan zikir. Kadang, zikir dan shalawat itu saya gubah dalam melodi seperti sebuah lagu biar di jalan nggak ngerasa capek apalagi boring.

Kalau dulu saya suka ngeluh karena rumah om yang jauh (waktu kuliah dulu pernah tinggal di rumah om), sekarang tidak lagi. Terlebih sejak pindah ke rumah baru yang makin jauh ini. Saya berpikir kembali. Ternyata nyetir dalam jarak yang panjang begini, selain bisa menuai pahala, juga banyak inspirasi yang saya bisa dapatkan.

Melihat betapa angkuhnya kendaraan roda dua setiap berhenti di traffic light area Rampal, pernah membuat saya terinspirasi membuat cerpen acak-adut berjudul Delivery Cinta itu. Melihat banyak pengemis dan pengamen jalanan yang sengaja "memamerkan kelumpuhan" di pinggir jalan juga terkadang menggelitik otak saya untuk menumpahkannya ke dalam sebuah tulisan. Ya, sebenarnya, sebuah ide itu nggak mesti selalu diperoleh dengan cara meditasi atau kontemplasi dulu. Di tengah jalan berdebu, di atas kendaraan pun ada begitu banyak inspirasi yang bisa kita cabut dari akarnya.

Jadi, aahh... tak usah mengeluh lagi. Sembari nyetir, petik hikmah di jalan mana saja yang dilalui, tarik saja segala hal yang sangat mungkin dijadikan sumber inspirasi dan yang lebih penting berkendaralah dengan penuh kehati-hatian agar selamat sampai tujuan.

10 comments:

  1. Wah setuju banget. Sama kayak aku persis, kalo di jalan suka tiba-tiba CLING :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. naah itu dia, :D tapi Ade asal jgn pake CLING pembersih kaca itu ya hehehe

      Delete
    2. Haha *awas jangan sebut merek :D* Ya enggak lah. Clingnya pake nulis dong :D :D

      Delete
    3. hahaha aaiih gak papa kok Ade, yg punya merk juga gak ngomel kok :D :p

      ooh kirain hihi sapa tau aja kaaan CLING dalam hal lainn

      Delete
  2. kapan hari aku ke Malang mbak,,sayang nya masih belum bisa silaturahmi,,kapan2 ya mbak,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah iya kah, Mbak?? tau gitu kita tukeran nomor hape ya biar bs kopdar hihi

      sip Mbak Dwi, kapan2 klo mampir sini, insya Allah kita silaturahmi ya ^_^

      Delete
  3. wah,itu jalan kenangan bangettt..pernah ditabrak disitu q mbk hehe...kao mau ke daerah tlogomas jgn lewat ijen,jauhhh..itu *nunjuk foto* kan per4an,kalau mau ke daerah UIN/UB bisa lebih cepat,lurus aja ke kanan *dari arah sawojajar* atau kl nggak belok kanan SD sabilillah lurus aja,ntar nyampe suhat,lurusssssssss aja dah nyampe landung sari deh hehe....saya dulu ngajar di UB,di SMP jd guru BK..6thn di malang jd dah hafal hehe...sawojajar kan adem hawanya,lumayanlah..coba aja lewat dalam pasti lebih cepet,lewat sabilillah lumayan cepat,g bayak lampu merah ^^.hati2 mbk,banyak sholawat sm dzikir ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooh ya ampuuuun kok bisa ketabrak Mbak? pasti karena saking padatnya kendaraan itu ya

      hehe cieeeh ternyata lama jg Mbak tinggal di Malang haha

      iya Mbak emang jauuh dan emang sengaja lewat situ, lebih plong aja rasanya hehehe, aku klo naik mobil sm Bpk jg lewat jalan tikus yg Mbak maksud itu. hafal sih hafal tapi klo nyetir sendiri suka blank jalan itu, pernah sampe nyasar jauuh gegara salah fokus. haha

      siip Mbak always itu kalo zikir dan shalawatnya.. ayo Mbak kapan2 maen sini lg :D

      Delete
  4. Agak sensitif dg kata-kata menyetir. Karena aku gak bisa menyetir mobil, motor, bahkan sepeda :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo sini sini Mba Rizka kuajarin nyetir sepeda, motor, mobil sama kalo perlu odong2 :D,,, semua butuh proses Mbak, jgn khawatir, itu mudah dipelajari kok

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.