Sunday, May 11, 2014

BERBURU JAJAN TEMPOE DOELOE

Tepatnya Jumat pagi kemarin, saya janjian sama temen. Dia sekalian bimbingan tesis sementara saya nimbrung ngantri dosen yang sama untuk minta surat rekomendasi pendaftaran S2. 

Ketemu beliau jadi kangennya terobati. Beliau yang saya maksud adalah dosen pembimbing tesis teman saya. Beliau itu dulu pembimbing I skripsi sekaligus pengganti dosen wali F Class psycho. Pas datang, kita cipika-cipiki trus ngobrol dan setelah saya minta surat rekom, saya dan teman saya nunggu duduk di lobby Student Center sejenak. Si Uun lagi nungguin temen kami, Faizal yang mau bimbingan sama Bu Diah juga. 


Pas Faizal udah datang, kita bertiga ngobrol ngalor-ngidul nggak jelas. Ditambah lagi si Faizal yang always nyebelin itu bikin kami geregetan apalagi dia nyela mulu. Hahaha, but it's okay, kan kami bercanda lagipula ributnya juga ribut soal kisah-kisah akademik haha.

Setelah urusan saya selesai, kami (saya dan Uun) pergilah berburu. Ini bukan cerita perburuan binatang buas di alam liar. Ini tentang keinginan Uun yang dari kemarin pengen jajanan jaman dulu. Karena tempo harinya kami gak nemu tempat yang dicari, akhirnya dengan bantuan Apple Maps, Uun pun berhasil menjadi guide, nunjukin jalan ke TKPnya.

Awalnya, Uun udah googling, di sekitar Jalan Bungur. Oke. Eh, kita susuri tuh jalan, tapi gak nemu nama Jalan Pudak. Sampe muter satu kali trus belok arah lagi. Finally, kami coba masuk ke Jalan Semboja. Lebih tepatnya kawasan perumahan penduduk. Ya udah, dengan bantuan I-maps, saya pun pelan-pelan nyetir. Uun nyari Jalan Pacar, ketemu. Beloklah saya ke jalan tersebut. Lalu, kami sempat stuck di tengah perempatan. Bingung mau ke mana. Di maps, indikatornya sudah nunjukin kita sekarang udah dekat dengan jalan Pudak. Akhirnya dengan bantuan feeling, kami berbelok ke arah kanan. Naaaahh.... ketemulah Jalan Pudak. Rumahnya nggak tepat disebut toko tapi emang ada etalase kecil sih. Ada spanduk mini bertuliskan Rumah Ngemil. Itulah tempatnya.

Mbak yang punya dagangan awalnya mau pergi. Karena kita datang, jadi dilayani dulu. Ampuuun si Uun kalaap banar. Dia itu nggak cocok dibilang jajan, tapi kula'an. Saking hampir seisi etalase mini diborong sama dia. Kalo saya mah slow aja, dikit aja, yang emang saya kangenin aja yang dibeli.

Nah, alhamdulillah, niat kami pun terwujud untuk makan jajanan ala zaman mbiyen. Ada cokelat choyo-choyo, Tini Wini Biti, cokelat payung, Vindy, Mini Sticks, Tic-Tic mie dan lainnya. Tapi, ada beberapa yang nggak berhasil kami dapatkan karena stock-nya belum ready dan agak susah didapatkan. Apa itu? Wafer Superman. Sekarang kan ganti bungkus jadi Superstar ya. Nah, kami maunya yang cover dan namanya Superman zaman dulu. Kata Mbak-nya nanti mau coba ditanyain ke pabriknya dulu karena produksinya pun dibatasi.

Soal harga, heuuum yang dulunya kita belinya cuman 25-50 rupiah per item, sekarang naik jadi 500 rupiah per itemnya. Hehehe... dan kalau beli snack kayak mie-mie nya gitu harus rentengan. Jadi, kebayang dah berapa uang yang kita keluarin. Kalau saya total cuma 26 ribu rupiah udah lumayan banyak. Nah, Uun karena dia kalap dan belanjaannya lebih banyak, dia ngabisin duit hampir 50 ribu. Ya ampuuun padahal aslinya dia nggak suka snack kayak gitu. Tapi daripada menderita mupeng katanya akhirnya beli. Dasar dia mah selalu gitu.

Ini foto jajan yang saya beli seharga total 26 ribu rupiah :D dapat bonus gantungan kunci dan jeli stick itu juga (ganci0nya nggak saya foto)
=koleksi foto pribadi=

3 comments:

  1. kakak..kakak....
    iya... bener sekali tuh... makanan itu sudah ilang dari pasaran...
    jadi inget saat masih kecil dulu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe

      iya masa2 waktu msih unyu2 jajannya gitu daah :D

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.