Monday, June 16, 2014

LIBURAN KE DESA

Hari Minggu kemarin, kami sekeluarga (berlima) pergi nyambangin Mbah putri dan Mbah kung ke desa (ortu Bapak).

Desa Gajahrejo. Bener-bener gunung, jalanannya masih banyak yang belum diaspal, nanjak, jalannya sempit bingit dan di sepanjang jalan hingga desa itu buanyyyaaak banget kebun tebu.


Dulu, saya pernah ke sana, waktu keluarga Bapak belum pindah ke kota seperti sekarang. Dulu... kalau tidak salah SD apa SMP gitu saya ke sana, pas libur lebaran. Haha, beneran jadi anak desa. Mandi di kali, tidur di gubuk, maen di lapangan, nimba ke sumur. Kalau hujan, parah banget, karena tanah, jadi pada becek berlumpur.

Ini penampakan rumah Mbah di Desa. Mungil kan, tapi kiri kanan belakang itu tanah kebun semua, ada si embek kambing juga di sebelah kiri rumah tapi gak saya foto hehe

Kemarin untuk ketiga kalinya saya ke sana setelah libur lebaran tahun-tahun lalu sudah ke sana.

Mbah tuh kadang nginap di desa, kadang juga di rumah paman di Sawojajar 1. Di desa, Mbah masih punya tanah dan aneka macam tumbuhan di kebunnya. Ada singkong, ubi jalar, kopi, cokelat, tanaman untuk bahan pembuatan minyak wangi (saya lupa namanya), salak, tebu dan lain-lainnya. 

Ortu Bapak gak jauh beda sama ortu Mama. Mereka alhamdulillah masih hidup semua. Mereka juga sama-sama petani. Mbak di Madiun (ortu Mama) juga masih punya tanah, rumahnya masih rumah jadul yang bener-bener jadul, masih punya lahan kebun macem-macem.

Positifnya, kalo mau makan ubi, singkong dan lain-lainnya, gak perlu beli. Tinggal minta dan petik sendiri aja :D hehe. Trus, hasil kebun mereka juga kadang masih dijual gitu. Mereka juga punya ternak kambing. Kalo di Mbah Madiun, dulu masih punya sapi, tapi udah diopeni sama orang lain karena Mbah di Madiun fisiknya gak begitu kuat lagi.

Mbah di Malang ini subhanallah sekali masih kuat kerja. Mbah kung gitu sering banget bantuin nguli di rumah (rumah kami di Malang kan masih belum selesai pembangunannya). Beliau nggak pernah ngeluh, paling capek doang atau masuk angin, tapi besoknya ngebun lagi. Betul juga sih kata para orangtua, kalo diem aja gak ada kerjaan malah bisa bikin sakit. Makanya gerak dong! :D hehe

Di desa, kami juga masih punya banyak kerabat. Alhamdulillah masih pada sehat. Dan, semoga seterusnya demikian ya :) aamiin.

Bedanya Mbah di Malang dan Madiun, kalo Mbah di Malang, aku pribadi jarang dikasih sangu hehe. Biasanya sangu hasil kebun, bukan uang. Tapi, kalo Mbah di Madiun, tiap ke sana masiiiih aja suka ngasih sangu, walau saya udah segede ini, Mbah kung Madiun muaraaah besar kalo saya nolak pemberian uang dari beliau. Duuuh, antara malu dan gak enak juga. Tapi, Mbah tuh bakal marah dan keukeuh buat ngasih, jadi akhirnya saya terima juga. Tapi, tetep bagi sama adek juga hoho. Kalau dulu waktu Mbah Madiun masih suehaat bugaar, Mbah kung ngasih sangunya gede banget, hehehe... sampe pernah ngasih sekian gitu saya pake sebagian buat ongkos kuliah hehe. Mbah.. Mbah... tetep ya nganggap saya ini cucu "kecil" yang kudu disangoni. Tapi bukan duitnya yang saya banggain, melainkan kerja keras dan kebaikan serta perhatian mereka semua.

Setelah 2010 lalu, saya kehilangan Mbah sepersusuan yang dekeeet bangeeeet sama saya daripada yang lain, sekarang saya masih bersyukur, masih bisa lihat Mbah dari kedua orangtua. Masih bisa maen-maen sama mereka, curhat-curhat kepo gak jelas. Mereka itu juga teladan yang baik. Kalau oma-opa jaman sekarang banyak yang rewel dan njelimet, mau ini itu, naah mereka tuh beda. Mbah-mbah zaman dulu kayak Mbah kami tuh karena terbiasa hidup sederhana, jadi gak neko-neko. Kadang, saya kasihan juga kalo liat di rumah mereka makan cuman itu-itu doang. Saking sederhananya looh, makan puhung aja udah alhamdulillah walau sebenarnya mampu banget beli ini itu. Kadang, kalo Mbah mampir ke rumah, terutama Mbah kung, saya masakin apa aja deh yang ada, biar mereka gak cuman makan itu-itu doang. 

Heuum.. insya Allah, libur lebaran nanti, kami bakal berbondong-bondong silaturahmi ke desa lagi hoho.. Ampuuuun yaaa silaturahminya itu door to door, mulai pagi sampeee terbenam matahari masih lanjut saking banyaknya kerabat. Pada disambangi semua. Tapi, saya selalu wanti-wanti ngurangi makan "jajan" soalnya pada manis kan. Nah, saya kalo bertamu, selalu minta air putih doang, daripada minum fanta, sirup atau sejenisnya, paling cuman sekali, abis itu di rumah selanjutnya nggak.

4 comments:

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.