Sunday, August 3, 2014

CERITA LEBARANKU

hehe ini kostumku pada saat lebaran hari pertama di Malang
Bergonya kegedeaan tapi gak papa lah ya yang penting masih syar'i hihi
Hampir seminggu off dari sosmed berhubung kemarin lebaran dan sekalian bertandang ke Madiun. Bukan Madiun kotanya sih tapi lebih tepatnya Desa Setren, Maospati, yang masuk ke kompleks Kopaskas itu looh (ada yang tau nggak ya? hihi).

Lebaran pertama, kami full seharian di Malang. Keluarga besar termasuk Mbah-Mbah pada berkunjung ke rumah. Yaa maklum laah ya rumah baru dan perabotnya juga udah penuh jadi itung-itung biar mereka juga tahu kami tinggalnya di sebelah mana (nggak jauh juga sih dari rumah Mbah di Sawojajar Gang 7).



Di rumah, Mama masak Coto Makassar (soto daging sama coto beda looh ya). Coto Makassar itu pake campuran bumbu kacang tanah yang diblender sampai halus beserta rempah lainnya. Sementara saya sendiri (karena nggak makan daging) jadi saya masak opor ayam sepanci kecil aja. Alhamdulillaaah lumayan laah ya, daripada saya nggak makan -__-.

Rumah Mbah yang di Ds Setren. Aslinya luaaas banget termasuk pekarangannya
tapi emang sengaja nggak pernah direnovasi jadi interiornya pun juaduul banget

Lebaran kedua, kami berlima menuju Setren, rumah ortunya Mama dan adik-adiknya. Sama dengan Bapak, Mama itu juga anak sulung dan punya banyak saudara/adik. Kami menuju ke Madiun melewati jalur biasanya. Niatnya kan pengen lewat Kertosono, naaah ternyata di tengah jalan, polisi mengalihkan jalan ke arah lain. Ini sih diduga karena udah terjadi kemacetan di Kertosono sana. Ya udah deh, akhirnya pas baru nyampe Kediri, kami muter-muter kebingungan nyari jalur lain. Setelah sampai Nganjuk pun, macetnya makin parah. Untunglah ada jalan tikus yang nerabas ke daerah Bagor. Nggak tahunya kami nyaris tersesat karena Bapak nggak pernah lewat jalur pedesaan kecil kayak gitu. Tapi untunglah jalanannya sepi dan kami bisa bertanya sama penduduk sekitar selain mengandalkan papan penunjuk arah. Nyampe Madiun akhirnya sore hampir jam lima an gitu lah (padahal berangkatnya jam 7 loooh). Amazing! Perjalanannya melebihi waktu target biasanya. 

Di tengah jalan pun kedua adek saya pada mabuk, muntah-muntah. Saya mah slow nyantai aja tapi suka ngantuk dan masuk angin karena terpapar AC mobil. Untung bawa bantal (si ijo) jadinya bisa nutupin badan biar sedikit lebih hangat hehehe.

---

Sesampai di Setren, kami nggak jalan ke mana-mana juga sih. Cuman nyambangin sanak saudara yang bejibun jumlahnya, yang memang tinggalnya semua yaaa di desa itu juga.

Adik sepupu si Chomel Ratna, saya bawain Cielo Cokelat dari Malang 4 kotak. Ehh nggak tahunya, yang lain pada suka. Sayangnya kata Mas dok Bram belum ada reseller di Madiun jadi kalo mau pesan dari sana masih susah. Ragu juga sih kalo ngirim via paketan gitu, takutnya cokelatnya ancur ketindih nanti. Cokelat kurmanya enak, semua pada suka, besok paling udah ludes sisanya :D

----

Saya nggak mau banyak cerita sih jadi di-skip aja wes ya pas pulang ke Malang. Nah, pas balik ke Malang, kami ngelewatin jalur Selatan. Tepatnya melewati Ponorogo-Trenggalek-Tulungagung-Blitar-Malang (Kepanjen). Agak lebih jauh sih tapi maknyus banget dah lancar jayaaaa dan nggak ramai juga.

Meskipun kondisi jalannya sangat mendukung, sayangnya di pertengahan jalan pas di Ponorogo mau ke Trenggalek gitu, kami mengalami kecelakaan. Mobil kami ditabrak sama pengendara sepeda motor dari belakang. Bamper belakang sebelah kanan lumayan parah beset-beset sampai cat-nya ngelupas gitu. Yang salah pun juga si pengendara Bapak itu. Udah tahu di belakang dan depan banyak mobil, dia malah ngotot mau nyalip dari belakang. Nggak tahunya nyerempet mobil kami akhirnya sampai anak perempuan yang diboncengnya pun terjatuh ke aspal. Pas anak ceweknya itu berdiri, kakinya sampai pincang gitu. Malah Bapak itu meringis cengengesa nggak jelas. Karena jalanan sempit dan rame, kami memutuskan untuk jalan terus. Nggak ada spot juga buat berhenti ngurusin permasalahan tadi. Ya sudah, dalam hati, kami stay woles aja daaah, yang penting kami baik-baik saja dalam mobil.

Trus beberapa menit kemudian, ada lagi mobil dari arah berlawanan gitu kenceeeeeng banget. Trus mobil itu tuh udah keluar dari garis putih pembatas jalan. Kami pikir spionnya yang patah, nggak tahunya spion mobil kami yang lepas kap penutupnya -__-. Kami baru menyadarinya ketika udah mau nyampe Malang, ngetem bentar shalat di masjid. Hedeeeuuuh parah banget udah yang bamper belakang tuuh. Kalo spion yang ketabrak siiih untung cuman kap tutupnya yang terbang melayang, setidaknya masih bisa diganti (ya semoga saja bisa diganti penutupnya).

Miris..miris..miriiiisss.... Ini nih, kalo arus mudik begini, kita kudu berhati-hati di jalan. Yang lebih membahayakan itu bagi pengguna kendaraan motor. Kalo kecelakaan kayak tadi kaan malah lebih mudah membuat nyawa orang melayang. Saya nyampe rumah aja masih kepikiran si anak cewek tadi. Duuh kasihan, masih anak-anak gitu, ortunya juga ngeyel, nggak cerdas bawa motornya, akhirnya si anak jadi korban. Masih untung loh ya di belakang mereka kagak ada yang nabrak si anak itu pas jatuh. Coba kalo ada mobil yang ikutan nyalip, hedeeeeh gak kebayaaang deh kalo harus ada pertumpahan darah di waktu itu juga.

Oke deh cukup sekian cerita lebaran saya. Gimana denganmu? 


Minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir batin yaa bloggers ^__^

3 comments:

  1. rumahnya khas daerah ponorogo, madiun dan sekitarnya hehe...mertuaku ponorogo soalnya..
    mohon maaf lahir batin ya mbk, baarokalloh :)

    ReplyDelete
  2. Makassar ituuuu...kurang afdol tanpa kapurung ya mbaaa
    salam kenal, ditunggu kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.