Sunday, September 7, 2014

CURHATAN ANAK PROFESI PSIKOLOGI (1)

Pagi tadi adalah jadwal matrikulasi hari kedua. Ketemu sama dosen-dosen lama dan mantan dosen wali ketika awal-awal semester S1 dulu.

Banyak pesan yang kami peroleh tadi yaaa walaupun menjelang siang (mau akhir) gitu udah mulai ngantuk.

Kami sekarang kan udah dikenai kurikulum baru. Jadi dengan beban SKS yang buanyaaak yaitu 82 SKS khusus anak profesi jadi mau tidak mau kami harus ekstra fokus buat mulai mikirin tesis. Tesis itu aja beban SKS-nya 20. Kebayaaaang nggak tuuuuh.... harus ngerjain tesis yang setara dengan nilai 20 SKS bukan pekerjaan yang mudah tapi juga sebenarnya gak sulit-sulit amat.

Sampai-sampai tadi, mantan dosen wali saya berpesan, "Mulai sekarang, kalian kalo buka laptop kudu fokus buat nyari jurnal-jurnal internasional aja untuk tesis kalian. Khusus anak profesi, jangan nyari topik kayak anak S1, topiknya kudu terapan dan intervensi, bukan sekadar teori."

Hehehehe... bagi kita yang doyan banget sosmed-an, sepertinya emang kudu dikurangi. Tapi, saya pribadi nggak begitu membatasi diri secara ekstrem untuk tidak sosmed-an sama sekali. Soalnya, saya juga kudu kontak sama pelanggan yang belanja jilbab, kudu update blog karena sayang sama temen-temen di sini :p dan saya juga kudu eksis buat tahu info-info terkini dari teman-teman yang tinggalnya jauh. Ini aja saya nyaris ketinggalan berita kalau ada satu sahabat terakrab saya yang mau nikah tahun depan. Naah loooh ini sahabat kedua terdekat saya looh. Jadi semua informasi di sosmed itu sebagiannya juga penting untuk diketahui hahaha *ngeles aja saya ini.

Ngomong soal tesis dan jurnal, saya jadi kepikiran juga sama pesan Bapaknya tadi. Anak profesi sebaiknya sudah harus memikirkan spesialisasinya, mau menjadi pakar apa. Kalo yang namanya psikolog kan, di dunia internasional itu dikenal sebagai Psikolog Klinis (only psikolog klinis-ini peraturan baru dari Asosiasi Psikologi Dunia dari APA). Kalau di blog dan sosmed, tulisan-tulisan saya ini kebanyakan tentang anak dan remaja ya, tapi saya juga masih mencari hal yang paling dominan, saya mau jadi spesialis apa yaaa?? Kan keren tuuh kalo udah tahu spesialisasinya, misalnya mau jadi pakar peneliti emosi, dikenal sebagai psikolog klinis pakar emosi. Dengan adanya spesialisasi yang pasti, kita pun bisa membangun kredibilitas yang tinggi... yaaa semacam bisa memberikan social influence laah ya nanti hehehe.

Saya terus terang masih nyari topik tesis ini. Kemarin sih udah nemu, tapi sayang banget gak dicatet jadi loose.. lewat begitu aja dari ingatan. Jadi lupa beneran deh mau meneliti tentang apa. But, semoga aja di semester satu sebelum masuk semester dua, saya udah bisa nemu topik dan minimal 25 jurnal internasional sebagai syarat referensi pendukung jurnal tesis nanti. Aamiin... Wish me luck ^^ Bismillaaah... insya Allah bisa lulus dua setengah tahun, kalo bisa lebih cepat dua tahun 3 bulan aja deeh aamiin...

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.