Thursday, September 4, 2014

MABUK TES RORSCACH

Saya nggak akan membahas mengenai tes Ro secara gamblang yaa. Tapi pengen share pengalaman selama dua hari belajar tes Ro, mulai rabu pagi sampai kamis sore tadi. Amazing, kan? Belajarnya to be continued kayak sinetron gitu :D.

Yang ngajar itu Pak Zainul. Lucu sih orangnya jadi gak begitu ngantuk lah di kelas karena ada guyonannya juga.

Rabu kemarin, kami belajar konsep dan penyajian/administrasi Tes Ro. Terus diberi tugas untuk skoring kuantitatif. Ya Allah.... mabuk sudah kami semua. Karena kemarin masih berhalangan shalat jadi sorenya langsung ke kos teman untuk ngerjain kelompokan. Cuman berdua emang masing-masing kelompoknya. Syukurnya, di kos temen kelas ini tuh ada temen saya zaman S1 yang baru aja lulus S2 (mau yudisium besok nih). Temen zaman S1 saya si Uun itu cinta banget sama tes Ro jadi kami ada guru besar deh buat belajar memahami. Alhamdulillaaaah.... dua halaman penuh dari separuh tugas skoring selesai juga pukul setengah sembilan malam. Akhirnya saya dipaksa untuk nginep aja daripada pulang jauuuuh ke Sawojajar. Mata pun udah ngantuk.


Pagi tadi, kami lanjutin lagi tuuuh bahas tugas skoring kemarin. Sama-sama nyocokin skoringnya. Sampai mbulleeeet ngecek primbonnya (buku cara skoring) bolak-balik. Bayangiiiiiin.... skoring 10 kartu tes Ro dengan respon yang jamak pada tiap kartu. Allahu akbar, good job kan? Banyaaaak bingiiiit!!! Ada yang beda sendiri jawabannya, ada yang nggak jawab dan kadang juga kompakan jawabnya kami pas ngecek skoring bersama tadi. Lucu siiih kudu hapalin dan pahamin simbol-simbol skoring yang bejibuuuuuun itu.

Di tengah-tengah Pak Zai ngomong, "Naaah bagi yang masih single niih, boleh aja nyoba ngetes calonnya pake tes Ro. Semua bibit, bebet dan bobotnya pasti ketahuan." Hhahaha.... bisa jadi.. bisa jadi... :D
Dari tes Ro itu, kita bisa tahu tingkat intelegensi seseorang, aspek emosi sampai kepribadiannya kayak gimana. 

Kalau dari lembar jawaban tes yang kita skoring itu, jawaban testee-nya beragam dan aneh-aneh. Maksudnya nggak lazim gitu. Dominasi jawabannya itu aneh-aneh dengan respon reaksi yang lamaaaa banget jawabnya. Yang paling membekas itu pas di kartu berapaaa gitu, di lembar jawaban, si testee nulis, "Ini patung dewa shiwa berkaki tiga." Saya sama temen kelompokan ngakak sendiri bacanya dari kemarin. Kok bisa gituuu lihat kartu itu kayak dewa shiwa, kakinya tiga pula dari mana? Perasaan, kakinya dewa shiwa cuman dua deh. Mungkin tiga sama tongkatnya kali ya? :D :D

Belum lagi, jawaban kelelawar warnanya ijo. Hehehe.. mekso bangeeet yaa jawabannya.

Ahhh... masih banyaaak deh jawaban yang lucu-lucu sampai bikin mumet skoringnya.

Syukurnya, semakin lama diskusi bersama pas pengecekan skoringnya, semakin kami memahami dan mulai hapal.. oooh kalau FM ini looh maksudnya, kalo C'F itu gini, m itu kayak gini, definite gini dan bla bla blaa. 

Saya sendiri juga nggak tahu pasti, ke depan akan lebih nguasain tes apa. Yang jelas, kami tentunya kudu nguasain semua alat tes walau memang belum bisa sampai expert karena jam terbang yang belum tinggi. Kalau dulu siih, karena saya pernah jadi tester klasikal untuk tes IST (waktu saya masih magang di UPT BK), jadi saya dulu minatnya di IST. Kalau untuk sekarang, tes Ro menurut saya juga menarik. Yang bikin mbulleeet emang pas skoring dan interpretasinya karena ada dua model: kuantitatif dan kualitatif. Belum lagi tes-tes lain besok yang harus dipelajari juga. Apapun itu, mudah-mudahaan siiih ilmunya masih paham dan inget dan bisa diaplikasikan pas udah sumpah profesi dan buka praktek jadi psikolog nanti.

Mohon doanya yaa... semoga dua atau dua setengah tahun mendatang bisa lulus segera dari bangku Mapro ini aaamiiin... Nanti kalau mau konseling pas udah punya SIPP bolehlaaah yaa datang ke tempat saya ehehehehe... tapi pastinya karena udah profesional, ada tarifnyaaa doooong. hehehe.. Kuliahnya udah mahalnya selangit, masa gretongan doang ngasih tesnya. :D

Oke deh, itu cerita saya hari ini.

3 comments:

  1. "gambar dewa shiwa berkaki tiga"

    mehehehe :D
    salam kenal mbak, aku mahasiswa s1 psikologi. sekarang lagi mumet-mumetnya belajar psikodiagnostika. udah pernah liat tes ro ini sih, cuma liat doang, soalnya belum belajar hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya salam kenal juga hehehe nti pasti bakal pelajari tunggu aja hehe:)

      Delete
  2. heee??? kayaknya seru mba tes ro ini.. hahaha

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.