Tuesday, September 2, 2014

PSIKODIAGNOSTIK MAGISTER PROFESI PSIKOLOGI

Assalamu'alaikum

Saya kangeeeen setengah mampus dah sama blog ini dan teman-teman blogger semua. Mohon maaf bila blog ini terkhusus tema-tema psikologinya bakalan jarang update. Ternyata sesuai dengan prediksi awal. Sejak 31 Agustus kemarin, saya udah mulai orientasi kuliah. Minggu ini hingga minggu berikutnya full dari senin sampai minggu saya kuliah psikodiagnostik disertai matrkulasi pada sabtu dan minggu selama dua pekan. Jadwalnya mulai jam 8 pagi hingga maksimal jam 5 sore. Dengan jarak tempuh rumah-kampus kurang lebih 30 menit, bisa terbayang ritme hidup saya tiap hari.


Pagi-pagi buta udah bangun kemudian shalat. Karena saya dapat kebagian tugas nyapu, jadi pas bangun itu udah nyapu bersih-bersih (masih di pagi buta). Lalu setelah itu mandi dan kalau ada cucian yang kudu dijemur, maka tugas saya jemur baju saya dulu (soalnya tiap hari ganti baju terus karena pakainya kan full satu hari jadi nggak mungkin baju itu saya pakai lagi di hari berikutnya). Setelah itu nyiapin bekal bontot untuk kuliah. Iya, saya berinisiatif aja gitu bawa bontot sendiri meski udah sarapan dari rumah biar ngirit duit dan bosan juga kalau harus beli di luar dengan menu itu-itu doang. Lalu, setelah ganti baju, pamit sama emaaak langsung capcus daah ngampus. Pulangnya hampir maghrib dan nyampe rumah biasanya langsung mandi, makan malam dan gak lama tidur (untuk sementara memang belum ada tugas jadi langsung tidur).

Begitulah kesibukan tiap hari.

Oh ya... kuliahnya sih memang belum mulai karena masih psikodiagnostik dua minggu ini. Tapi, bisa dibayangin deh gimana ntar kalo udah masuk kuliah, kemungkinan besar malam juga akan sibuk ngerjain tugas sehingga nggak punya waktu untuk ngutak-atik hal lain yang nggak begitu penting.

Kami di kelas profesi itu emang cuman dibatasi 20 orang. Di gelombang pertama tuh terjaring 4 orang, lalu di gelombang kedua saya dan teman-teman tuh yang keterima cuman 11 dari 40-an yang khusus daftar magister profesi dan 5 orang sisanya adalah anak double degree yang kemaren ambil kelas sains lalu pengen lanjut kelas profesi. Jadilah kami satu keluarga dengan mayoritas cewek-cewek dan cowoknya cuman dua biji, hehehe. 

Untuk sekarang sih emang masih belum saling mengenal lebih dalam. Bahkan, kami semua belum pada hapal nama masing-masing karena masih terlihat geng-geng nya haha. Meski demikian, untuk magister profesi memang aroma individualnya akan tercium lebih menyengat. Beda ketika zaman S1 dulu. Walau saat S1, saya juga terjaring dalam kelas khusus bilingual dengan jumlah orang yang memang tidak sebanyak kelas besar, tapi aroma konformitas dan keakraban dengan seluruh anggota kelas sangat kental bahkan sampai kami lulus pun masih pada kontak. Ya.. ya.. yaa... begitulah.

Euuum... kalo soal kuliah psikodiagnostik ini siiiih maksudnya kami tuuuh dapat materi seputar alat-alat tes psikologi full mulai dari administrasi, skoring hingga interpretasinya. Menarik memang, tapi jujur bikin ngantuk di waktu genting (waktu siang hingga sore). Memang sih kami tidak bisa sampai mahir karena waktunya pun juga terbatas sehingga kami wajib mempelajari dan mendalaminya sendiri di luar kelas.

Setelah dua pekan ini berakhir, kami semua langsung masuk kuliah tamu dan kuliah seperti biasanya di kelas. Benar-benar nggak ada libur. Makanya sejak awal sudah ada perjanjian di atas materai bahwa anak profesi tidak diperbolehkan untuk magang/part time apalagi nyambi kerja selama masa kuliah. Naaah, beda dengan anak sains, masih bisa nyambi kerja karena kuliahnya nggak full satu minggu. Sementara anak profesi kayak kami ini, sabtu-minggu itu akan sering dipakai sebagai waktu kuliah tambahan, baik di lab, kelas maupun belajar mandiri di luar kelas atau rumah.

Meski sibuk, semoga semua bisa ter-handle dengan baik, semoga tetap diberi keistiqamahan dalam beribadah wajib maupun sunnah dan semoga diberi kesehatan dan kekuatan. Aamiin.

Oh ya, kata dosen siiih, anak profesi itu boleh-boleh aja nikah. Kalau mau ngambil cuti bisa ambil saat semester 2. Hahaha... bukan berarti dilarang nikah, bahkan kami juga punya tuh teman-teman yang udah pada punya anak. Hebat, kan? Kalau saya sih, nurut sama takdir Allah saja. Ikhtiar sih tentunya masih jalan (ikhtiar doa dan perbaikan diri maksudnya hehehe). Urusan kapan datangnya jodoh, kalau memang itu sudah jadi pilihan Allah untuk saya di sela-sela kuliah, yaaa why not. Namun, kalau memang mau cepat lulus, sebaiknya yang udah punya niat nikah gitu segera briefing sama calonnya untuk nggak punya anak dulu karena ntar cutinya bakal lama dan SKS pun jadi tambah molor. Padahal, tau sendiri kan kalau sekarang, jumlah SKS untuk profesi ditambah menjadi 82 SKS dengan masa kuliah 4 semester. Amazing, kaaaan?

Hehehe... mungkin cerita ini nggak beraturan ya. Yang penting saya udah update blog ini setidaknya hehee biar nggak kosong-kosong amat.

Oh ya, buat temen-temen yang ngontak saya di jam-jam genting kuliah, mohon maaf jika late response yaa sebab selama kuliah, hape kudu di-silent atau di-nonaktifkan. Jadi, lebih memungkinkan untuk mengontak saya di malam hari (jika memang ada keperluan mendesak) kecuali kalau saya lagi sibuk ngerjain tugas, kemungkinan bakal lamaaa balasnya hehehe. Ngapunten nggih :D

Ya udah deh, segitu dulu aja cerita saya. Nanti insya Allah disambung lagi dengan tema yang sama yaitu kuliah profesi.

Semangaaaaat ^____^

2 comments:

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.