Tuesday, January 6, 2015

BERKAH DARI BELAJAR DAGANG

Alhamdulillah.. Belum lama ini, sekitar Agustus 2014 lalu mulai mencoba untuk berbisnis kecil-kecilan. Yaaah, meski masih tergolong reseller dan marketer tapi karena kedua job ini menyenangkan dan it's about syar'i fashion jadinya happy aja ngejalaninnya.

Dengan ngebuka nama olshop Griya Qafisha, saya jadi belajar banyak hal. Pas awal-awal jualan, saya sempat pesimis karena nggak pernah mengampu pelajaran bisnis dan sama sekali nggak punya skill handal dalam berbisnis. Tapi, karena niatnya emang pengen belajar biar kelak ada pegangan, akhirnya sedikit demi sedikit jadi banyak hal yang saya tahu.


Awal-awal jualan jilbab tuh, yang ngantre beli adalah teman-teman kelas. Belinya nggak cuman satu orang, tapi beberapa. Mulanya, biar ada yang tertarik, saya juga memakai produk yang saya jual agar lebih meyakinkan. Nah, semenjak pakai produk-produk tersebut sendiri dan dilihat sama teman-teman kelas, akhirnya yang lain pada tertarik mau beli. Entah itu karena warnanya yang menarik atau karena dari mereka emang bener-bener pengen berhijab syar'i. Jadi, pas matrikulasi September lalu, saya ke kampus sambil bawa barang dagangan. Nggak cuman jilbab, tapi juga gamis. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit bisa belajar untuk berdagang. 

Sampai-sampai nih si ketua kelas kami, si Mamat sama semua teman-teman cewek di kelas terkekeh dan tersepona (terpesona) tiap saya paparkan jenis-jenis kain dari gamis dan jilbab yang saya jual. Selama ini, mereka cuman tahunya beli, tapi nggak tahu nama bahannya apa. Jadi, kalau mereka membeli barang yang saya jual, saya juga ngasih tahu nama kainnya jenis ini, enak apa nggaknya, sifatnya gini gitu dan segala macam. Nah, setidaknya nambah pengetahuan di saya juga para konsumen sehingga kesannya nggak buta soal fashion lah.

Saya juga bersyukur, berkat belajar berbisnis ini, saya sedikit demi sedikit bisa ngebedain mana bahan (kain) yang bagus dan berkualitas dan mana yang nggak. Saya juga udah nyoba membeli beberapa sampel dari barang yang "punya nama". Di antara barang homemade/branded lokal tersebut, rupanya ada yang cuman menang di pamor nama aja tapi aslinya bahan yang dipakai masih kalah jauh sama yang harganya justru lebih murah dari itu. Makanya ukhtina, kita sebagai konsumen juga kudu pinter milih. Jangan mentang-mentang namanya terkenal. Si pemilik yang personal brandingnya melejit itu belum tentu menang dengan homemade yang namanya nggak terkenal banget-banget loh.

Kalau terhitung sampai sekarang, kira-kira udah 5 bulan lah ya saya jualan. Alhamdulillah barang yang saya order dari owner laris semua jadi untungnya juga banyak. Tapi, saya langsung menggunakan keuntungan tersebut untuk biaya kuliah sih soalnya keuangan saya lagi menipis. Euuung... nah ini mungkin bisa saya masukkan sebagai list kelemahan. Saya sih awalnya mikir, sebaiknya keuntungan dari hasil penjualan bisa saya tabung dan nggak langsung dipakai. Tapi karena kebutuhan kuliah sangat membludak, saya belum mampu deh nahan godaan untuk nggak langsung memakai keuntungan tersebut.

Untuk orderan selanjutnya, saya juga mix sama modal yang dikasih Mama. Tapi, kalau misalkan barang tersebut laku terjual, modal+untungnya yaa saya kasih ke Mama. Ada sih sekali aja saya minta untungnya soalnya waktu itu juga Mama yang nawarin. Rezeki masa' ditolak, hehehe. Trus selanjutnya yaa saya kasih Mama aja.

Banyak deh hal yang saya peroleh dari belajar berdagang ini. Alhamdulillah juga, awal tahun 2015 ini banyak orderan yang datang yaa meski banyaknya belum sebanyak orderan olshop yang udah melanglang buana.  Harapan selanjutnya, semoga saya bisa menekuni proses belajar ini sampai seterusnya, sampai nanti udah nikah, udah punya anak. Kalau perlu, saya pengeeeen banget bisa bikin produk sendiri. Heum, karena nggak pinter desain, jadi cara untuk buat produk sendiri yaa nyari partner yang pinter desain. Saya punya teman baik yang pinter desain waktu kuliah cuman sayangnya dia udah balik ke Flores. Yaah... rencana ini mungkin akan saya pikirkan nanti ketika udah nikah. Sekarang, saya belajar sendiri dulu soalnya juga masih pemula, masih banyak ilmu dan skill yang harus saya tempa.

Saya juga ngucapin banyak terima kasih buat mbak-mbak partner saya sekaligus para owner yang punya barang, udah baiiiiik banget. Udah beberapa kali order, makin banyak dikasih diskon, pelayanannya juga ramah dan sigap. Semoga nanti saya bisa menjadi seperti mereka hihi aamiin ^^.

Makasih juga buat para pelanggan yang udah belanja di Griya Qafisha. Oiya, Griya Qafisha lebih aktif via bbm. Jadi, bila ada yang mau berbelanja, silakan invite pin bb kami ya 736afa60. Orderannya saya alihkan ke bbm karena mumpung always on wifi di rumah dan kampus jadi dimanfaatin bener dah tuh nikmat Allah :D.

6 comments:

  1. alhamdulillaah. moga berkah... aaamiiin

    ReplyDelete
  2. Aku dulu juga pernah nyoba jualan jilbab, tapi trus berhenti karena males hehehe.... Memang, jualan pakaian itu prospektif banget, asal mau ditekuni. Semoga sukses yaa

    ReplyDelete
  3. Aya: Aamiin sayang :)

    Bunda Leyla: waah sayang banget bund kenapa gak diterusin. iya bund prospek banget sebenernya. makanya ini kudu belajar lebih intensif lg smoga istiqamah hehe. aamiin, sukses jg buat bunda :)

    ReplyDelete
  4. Awin pengen tuh kak, jualan hijab juga. cuma gatau mau ambil stok di mana huehue :D mungkin kakak ada rekomendasi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuuk jualan juga hehe. klo utk pemula ky kita mending ngambil stok dari kota tempat domisili kita aja atau yg agak jauh tapi terjamin.. kalo aku karena sama2 di area malang jadi join jadi marketernya Hijabisme trus sama Bunga Berhijab yg dari Jogja. kemaren2 sempet join sama yg ada di surabaya tp produknya byk yg KW trus jd warning byk org juga, sempet jg sih stuck gagal, mungkin karena kurang berkah jd skrg cuman 2 itu aja.

      kalo misalnya punya temen yg pinter desain, bagus tuh bikin usaha bareng buat bikin produk sendiri

      Delete
  5. Alhamdulillah... jadi ikut tertarik mencari pengalaman berdagang seperti kakak..

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.