Sunday, January 18, 2015

CURHAT ANAK MAPRO PSIKOLOGI: QUALITY TIME

Libur belum tiba
Libur belum tiba
(Nggak) hore
(Nggak) hore....

Seluruh mahasiswa strata satu udah pada libur. Kampus putih jadi sepi, hanya ada kerumunan dosen, para staf dan pegawai. Satu golongan lagi yang belum libur: mahasiswa magister profesi. Saya nggak tahu pasti magister jurusan lain libur apa nggak, tapi untuk magister psikologi bilangnya "nggak libur".

Sebagian besar teman-teman yang berasal dari luar Jawa ataupun luar Malang, pada sebel karena udah homesick. Alhamdulillah, saya nggak ngerasain hal yang sama karena udah pindah dan menetap di Malang. Kalau dulu waktu S1, saya juga jarang pulang (pas masih tinggal di Parepare). Homesick itu pasti, tapi tiap libur kadang ortu yang jengukin ke sini sekaligus mereka pulang kampung. Kalau nggak gitu, saya yang berlibur ke Madiun (di daerah perbatasan Madiun sama Magetan sih sebenarnya), ke rumah Mbah (ortu Mama). Yaah..kebayang lah yaa gimana rasanya merindukan kampung halaman. Meskipun saya sendiri nggak bener-bener native from Parepare, sekarang kerinduan di dada ini makin membuncah. Ya iyalah rindu, orang saya lahir di sana.


Libur yang belum jelas kapan datangnya ini, membuat kami membetahkan diri untuk mengerjakan setumpuk laporan praktikum alat tes. 

Ahh sudah cukup intermezzo soal libur nggak liburnya.

Sekarang lanjut bahas quality time. Quality time yang saya maksud adalah kapan waktu terbaik kita untuk melakukan sesuatu yang bermakna dan bertujuan. Nggak tahu kenapa, saya jadi makin percaya kalau quality time saya itu adalah sore hari. Sejak kuliah, saya sering mengerjakan tugas atau menulis apapun itu pada sore hari. Kalau pagi hari terbiasa dihabiskan dengan agenda bersih-bersih, kadang bantuin masak, nyuci, nonton televisi buat nyari inspirasi dan seringnya juga sambil buka laptop baca-baca e-book atau informasi apapun melalui jejaring internet.

Seperti sekarang-sekarang ini nih. Sejak kuliah lagi, inspirasi untuk menulis laporan itu tuh selalu datang dengan lancar waktu sore. Jadi, sebelum ngerjain tugas, paginya saya browsing baca-baca dulu. Kalau nggak ada buku cetak yang bisa dibeli, saya lebih milih baca buku di internet di google books dulu pagi harinya. Setelah itu tidur siang untuk memulihkan energi. Kalau misal tugasnya bejibun gitu, biasanya saya cicil yang ringan-ringan paginya. Nah, untuk bagian tugas yang bener-bener rumit, butuh pemikiran ekstra baru deh dikerjain pas sore (tapi sebelumnya shalat ashar dulu terus mandi) sampai maghrib. Emang sih sore itu nggak sepanjang pagi apalagi malam. Kalau otak masih bisa kompromi, kadang saya bisa ngerjain sampe paling mentok jam 9 malam. Lewat dari itu, pikiran udah nggak bagus. Kalau dipaksakan, tugas yang dikerjakan nggak bakal bagus hasilnya. Begitupun dengan rutinitas menulis buku, selalu dimulai waktu sore.

Dengan waktu yang terbatas di sore hari, saya juga kadang ngebatasin jadwal menulis/mengerjakan tugas. Biasanya dua-tiga jam. Itu udah berkualitas banget, ide untuk ngerjain tugas bener-bener ngalir dengan enteng. Lebih dari tiga jam, saya suka jenuh. Jadi, untuk mengatasinya saya tutup laptop, istirahat atau ngelakuin hal lain.

Kalau kalian sendiri, kapan quality time kalian? Apa aja yang kalian lakukan di waktu tersebut? Apakah sudah diisi dengan kegiatan bermakna?



No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.