Thursday, July 21, 2016

CURHAT AJA

Assalamu'alaikum ^_^
Lama banget gak nongol di blog ini ya. Udah berdebu banget ni kayaknya (*Huuff..hufff... niup-niup debu).
Alhamdulillah gak terasa udah mau semester 5. Mau semesteran atau nggak, kayaknya juga sama aja, nggak ada libur mah kita T_T.

Well, alhamdulillah akhirnya tiba di penghujung semester 4. PKPPnya sih memang mulai semester 3, tapi baru mulai kerasa hawa-hawa beratnya pas semester 4 ini. Ujian internal sampe 4 kali, ujian kompre dan sebentar lagi, insha Allah Agustus awal akan diadakan ujian HIMPSI. Berdoa tiada henti, semoga Allah memudahkan kami sekelas untuk menghadapi ujian dan semua bisa lulus dengan predikat laporan layak atau layak dengan sedikit revisi.

Sejak juni lalu, full kita udah selesai PKPP tapi dalam sebulan, setiap minggu harus ujian bolak-balik. Ngeprint bolak-balik dan hasil print-print-an nih pun udah seperti bantal susun tiga. Buanyak banget, udah ngeluarin banyak biaya sampe Mama ngomel-ngomel (maapkeun ya Mak, anakmu nih lagi gak ada tabungan sama sekali, suerr. Nanti kalo udah kerja, insha Allah gak minta lagi kok *wish and must).

Perjuangannya tuuh bener-bener kerasa di semester 4 ini. Abaikan dulu masalah-masalah lainnya karena fokus paling penting memang kuliah. Di semester 4 ini, berat badan berhasil makin turun. Sempet naik cuman 2 Kg, heiiss kagak keliatan mah. Parah banget. Saya aja sampe gak habis pikir. Sebelum masuk S2, BB saya masih ideal, kisaran antara 58 sampai 60. Baju kaos rumahan pada ngepress semua, hahah, kadang pun kalo pake celana rumah rada pengap. Tapi sejak masuk S2, BB turun 8 sampai 10 Kg. Bayangin tuh kaos zaman saya SMP, SMA aja bahkan muat di badan saya, semua celana pada longgar. Untunglah keluar rumah pakenya gamis terus atau rok, jadi gak keliatan banget lah bagian kakinya.

Saya gak melebay-lebaykan kok, tapi kuliah profesi itu memang seperti ini. Berat banget. Gak tau sih di magister profesi kampus lain apakah seperti kami atau lebih ringan. Ada satu adek tingkat yang sering curhat ke saya dan baru melek kalo ternyata profesi emang berat dan... jarang ada libur. Yang laen, maksud saya prodi Sains atau S1 pada libur, kami justru sibuk mendekam ngerjain tugas, ngerjain dan revisi laporan, masih praktek, ujian ini itu, dan embel-embel lainnya.

Ini bukan keluhan sih, karena dari awal saya emang udah memprediksi pasti akan seperti ini ditambah mengetahuinya dari teman-teman baik masa S1 yang udah lebih dulu di mapro alias jadi kakak tingkat saya, yaa... saya pun udah membayangkan bakalan seperti ini.

Saya juga gak menyesal ngambil mapro walau BB turun drastis, bolak-balik sakit, tapi banyak pengalaman yang saya peroleh selama menjadi mahasiswi mapro, khususnya selama masa PKPP. Bertemu dengan banyak orang, banyak kalangan dan banyak masalah. Jadi semakin bersyukur sebab ternyata masih banyak loh ya yang lebih rumit masalahnya dibandingkan saya. Saya mikir masalah pribadi aja udah ngabisin lemak di tubuh sampe kurus, orang lain yang punya masalah lebih dari itu, apa kabarnya?

Alhamdulillah, setidaknya, saya udah bisa sampe pada jenjang magister. Dari silsilah keluarga inti, emang belum ada yang magister. Rata-rata sepupu paling banter S1. Dengan gelar yang lebih tinggi ini setidaknya juga disyukuri bahwa ternyata keluarga kami walaupun bukan orang yang berada, tapi alhamdulillah bisa sekolah tinggi. Walau rata-rata sepupu lulusan SMA dan S1 tapi saya juga bangga dengan mereka. Mereka udah mandiri lebih dulu daripada saya. Saya yang cuman pernah nyicipin dunia kerja 2 tahun rasanya emang cuman bentar banget. Mereka udah lebih mahir daripada saya. Saya salut sama kegigihan mereka dalam bekerja. Mudahan saya nanti juga akan segigih mereka, bisa dapat kerja yang baik, penghasilan yang baik dan banyak biar bisa nabung... Heheh.. jangan lupa nabung buat ke Austria.

Nah, setelah ujian HIMPSI, kami masih punya satu tanggungan yaitu tesis. Huooowww... Untung nyebut tesis gak bikin jantung berdebar-debar dan tremor ya. Tapi memang nanti bakalan menghadapi masa tenggang. Setelah ujian, bingung juga mau ngapain. Mau langsung bimbingan tesis, otak takut diforsir jadi istirahat dulu karena dua bulan ini udah full mikir gak berhenti.

Mudahan November ini kami bisa lulus, aamiin.. Habis wisuda, insha Allah nyari kerja. Kalo bisa dapat job di rumah sakit, alhamdulillah, pas dah tuh sama profesi karena ngambil klinis juga. Kalo mbak dari keluarga adiknya mbah kung yang emang beliau seorang dokter sempet nyaranin, kalo bisa coba aja cari lowongan di RS, harusnya sih emang diperlukan para psikolog atau coba juga di perusahaan karena biasanya juga membutuhkan.

Yap, semoga semua dimudahkan ya. Jangan lupa minta doa Mamak juga.
Aamiin.. 

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.