Monday, April 10, 2017

CERITA SEMHAS TESIS (PSIKOLOGI PROFESI S2)

"I agree that exam has its own pressure, but not in my dictionary. In my dictionary, no exam no pressure there is only one word and that is happiness." 
-M. Rishad Sakhi-


Ini late post banget. Semhasnya udah dari kapan tapi baru sharing sekarang. Tapi, izinkanlah saya untuk mengisi kekosongan blog ini lah ya setelah sekian lama. Saya tahu di sini banyak silent reader yang juga suka baca seputar kehidupan per-kampus-an saya. Mumpung saya masih berstatus sebagai mahasiswi (yang sebentar lagi bakal out karena selesai) jadi gak papalah di detik-detik terakhir begini saya mulai cerita-cerita lagi.



Semhas alias seminar hasil. Kalau dulu zaman saya S1 nggak ada yang namanya semhas-semhasan. Setelah seminar proposal, langsung sidang skripsi. Tapi karena peraturan perkampusan semakin memperbaharui diri jadilah ada chapter yang namanya semhas.

Gimana semhas kemarin? Hahaha kalau aja ada opsi jawaban yang lebih baik maka kayaknya nggak ditanya pun juga nggak papa. Tapi, ini perlu ditanyakan sebab dari jawaban yang akan saya lampiaskan di sini, agaknya bakal jadi kisah yag sedikit ngenes.

Yap, saya berdua dengan teman saya ibarat ekor yang tertinggal. Banyak yang udah pada ujian dan wisuda, tapi karena kami berdua pergerakannya lamban disebabkan satu dan lain hal hasilnya ketinggalan untuk ujian.

Ngurus semhas pun sempat maju mundur karena pada hari dimana teman-teman pada ujian, saya dan teman saya tersebut masih harus ngejar dosen buat bimbingan dan memastikan layakkah kita nyusul nyelempit di sela-sela ujian bareng teman-teman lain. And finally, bagi yang ngikutin cerita saya, pasti udah tahu jawabannya kalau dosen pembimbing 2 sempat nggak ngasih lampu hijau buat ikut ujian. Keluar dari ruang bimbingan pun saya pakai adegan menangis segala ditambah pelukan salah seorang teman geng yang bikin air mata saya makin meleleh karena sensitif. Flashback ke hari-hari itu bikin saya ketawa sekaligus nyeletuk sendiri, ih kok saya segitu banget ya, ih nggak banget deh saya cengeng kayak gitu. Bahkan saya pun sempat posting hal-hal yang mellow di Instagram seolah kejatuhan bencana. Hahah lebay, tapi sudahlah, masa-masa itu udah lewat.

Saya masih ingat, gimana rempongnya saya mengejar untuk tanda tangan semhas dosen pembimbing 2. Saat itu saya lagi ditinggal sendirian di rumah karena semua orang rumah pada ke Madiun buat acara 100 harinya simbah kakung. Teman saya juga nginap di rumah saya buat nemenin dan kami pagi-pagi sudah go to kampus buat ngejar pembimbing 2. Pagi itu sampai pusing, nungguin di GKB lantai 5, belum juga ada tanda-tanda beliau datang. Nggak tahunya dapat sms kalau ibunya ada di Puskesmas lagi ngantri dan saya disuruh cabut nyusul ke situ. Eh, nggak sampai dua menit, ternyata pas saya baru turun dari mobil teman saya, ibunya udah cabut. Saya pikir balik ke kampus, udah ditungguin nggak tahunya baru balas WA kalau beliau pulang ke rumah dan diminta ke rumahnya.

Dengan jantung dag dig dug seeer, saya sampai menyuguhkan naskah saya dan menawarkan apakah beliau ingin baca dulu. Tapi sungguh sangat tidak mengenakkan jawaban ketika beliau bilang, "Nggak usah nanti aja pas ujian." Padahal ini kan baru mau semhas dan belum ujian. Entah ini hati jadi trenyuh atau cekit-cekit, rasanya satu sisi lega karena dapat tanda-tangan buat buku merahnya tapi di sisi lain mendengar ucapan beliau seolah masih menandakan ketidakrelaannya memberi izin buat semhas.

Sebelum itu lebih heboh lagi ceritanya. Jadi, saya ke kampus itu bener-bener nggak niat ngampus karena cuman buat nemenin teman saya si ibuk (yang sekarang udah lulus duluan). Saya ke kampus cuman bawa tas kecil ditambah pakai sandal jepit. Iya sandal jepit meeeeen... sandal yang bener-bener jepit. Jangan ditiru ya, bener dah jangan ditiru. Lalu, saya ketemu dengan teman saya itu yang sebimbingan dengan saya. Dia emang dasarnya udah niat banget buat maju sedangkan saya sempat babibu mundur karena sebelumnya melihat respon pembimbing 2 yang aduhai bikin jantung mau copot dan nangis darah. Tidak lama pas teman saya sudah menghadap dosen pembimbing 1, tetiba pas dia keluar, teman saya itu bilang kalau saya dicariin oleh pembimbing 1. Ibunya bahkan ujug-ujug sempat nengok dan nyamperin pembimbing 2 dan minta agar kami berdua segera semhas, tapi posisinya di saat itu pembimbing 2 ogah ngasih persetujuan karena alasannya sibuk untuk ngeladenin ujian-ujian mahasiswa lain yang memang lebih didahulukan.

Saya duduk-duduk di balkon lantai lima sambil nemenin si ibuk buat ketemu sama dospemnya buat minta salinan spss. Eh, tak berapa lama, dospem 1 saya keluar dan nyamperin saya, "Kamu sudah siap semhas nggak?" Dengan berat sekaligus senang sekaligus sedih juga saya menjawab dengan agak nggak niat, "Siap, Buk." Bu dospem tersebut cuman ketawa senyumin saya tapi mungkin juga sekaligus senyumnya itu buat memotivasi agar saya bisa maju lagi dan nggak nyerah cuman gegara dospem 2. Benar lah adanya, akhirnya sampai ngebut kelarin naskah buat ikut semhas.

Dan... entah malam ke berapa saya masih sendiri di rumah. Belum lagi harus beli kue buat dosen dan para undangan. Soalnya syaratnya harus ada tamu/mahasiswa minimal 5 orang yang ikut nimbrung buat ngehadirin semhas kami. Alamat di hari sebelumnya kami memang sudah mengundang beberapa teman untuk hadir meski gak semua. Tapi, apa yang terjadi pas hari H? Mereka yang notabene lebih banyak merupakan anak bimbingan dosen lain yaitu Pak La, tiba-tiba di jam yang sama dengan jam semhas kami mereka bimbingan di Kampus 1. Alhasil, siapakah yang datang??? Hanya si tante teman saya yang datang. Selebihnya, pagi-pagi itu saya dan teman saya harus nyari tambahan personil. Kami berdua kelilingin GKB nanya apakah ada yang bersedia ikut. Nyatanya kami ditolak. Tapi, kami nggak nyerah. Kami pun mencar. Saya turun ke GKB lantai 3,5 dan mendapatkan dua orang mas-mas yang lagi santai duduk sambil main hape. Saya tawarkan apakah mereka sudi kiranya dan alhamdulillah bersedia. Malah mas yang satunya baik banget mau manggilin satu temannya lagi walau akhirnya nggak bisa datang temannya. Dan jumlah audiensnya berapa??? Lima orang. Ya ngepas banget yak lima biji sesuai standar minimal. Duh miris-miris.

Tapi meskipun demikian, ada sebuah keajaiban yang terjadi (menurut saya aja sih). Dospem 2 nggak turut hadir karena sakit sehingga yang datang hanya dospem 1 kami. Eh..eh.. ini bukan keajaiban tapi kemirisan, hehehe...

Keajaiban yang saya maksud adalah, saya jadi mikir dan merasa-rasa, kok saya bisa lancar ya ngejelasinnya, to the point ngomongnya, dan nggak njelimet mutar bolak-balik kayak biasanya. Padahal, seperti yang sudah pernah saya posting waktu dulu kalau saya ini cukup kurang di komunikasi lisan, I mean berantakan banget ketimbang saya nulis, masih lebih baik tulisan saya dibaca daripada kalau dengerin saya ngomong. Mungkin karena berkat draft yang saya tulis di memo note sebelumnya kali ya jadi saya hapalin dan akhirnya saya lumayan lancar dan lugas ngejelasinnya. Alhamdulillah teman-teman audiens yang memang mereka berempat itu adalah dari fakultas non psikologi jadi lebih mudah paham maksud penjelesan saya.

Hasil semhasnya gimana? Inilah bagian yang awalnya tidak saya duga bisa seperti itu. Ibarat kata nih harus turun lapangan lagi karena kriteria usia yang saya gunakan agak melenceng dan dospem 1 saya pun juga bilang ini kecolongan nggak diperiksa lagi saya beliau juga apakah layak atau nggak pakai kriteria dinkes itu. Akhirnya, tidak mengapa karena saya punya banyak isian kuesioner jadi nggak masalah walau harus revisi jor-joran.

Semhas itu adalah semi-semi sidang akhir. Sebenarnya selama ini kerap ditambahin embel-embel menakutkan bin menegangkan. Tapi, sebenarnya nggak bakal ada sesuatu yang menakutkan kok kalau kita bisa me-nyantai-kan dan merilekskan diri di hari sebelumnya ditambah persiapan yang baik dan lengkap, momok ujian atau sidang yang nakutin insha Allah nggak bakal ada kok.

Saya sempat sedikit desperate sebab hasil penelitian saya jauh di luar dugaan. Yang biasanya di penelitian lain untuk korelasi x dan y nya itu positif mulu ya, tapi di penelitian saya jadi negatif hanya saja setelah ada peran moderator, maka moderasinya jadi positif sesuai dengan perkiraan.

Membutuhkan waktu lama bagi saya untuk bisa menghadap bimbingan kembali karena nyari jurnal pendukung x ke y yang agak susah. Awalnya saya dapat korelasi yang kebalikannya, namun syukurlah ada penelitian yang menjelaskan kenapa akhirnya korelasinya tersebut bisa saja bernilai negatif signifikan karena faktor di lingkungan pun juga nggak bisa kita kendalikan kan. Apalagi penelitian tentang lansia, jangan harap bakalan sama plek hasilnya dengan penelitian di Barat karena kondisi lansia tipe tanah air ini unik-unik jadi hasilnya pun bisa jauh berbeda dari hipotesis.

Well, menurut saya juga menurut dosen pembimbing 1 saya nggak ada yang disalahkan sebab penelitian itu memang sejatinya nggak mesti selamanya sesuai dengan hipotesis karena satu dan lain faktor yang sometimes memang nggak bisa kita kontrol.

Apapun itu, baik itu semhas atau sidang, nggak ada yang perlu ditakutkan. Kedua hal tersebut adalah sama-sama wadah untuk proses belajar, belajar ngomong, belajar presentasi, belajar menyampaikan hasil dari penelitian yang sudah dilakukan, belajar buat jawabin pertanyaan penguji dan belajar belajar lainnya, heheh

Btw, doain saya yah, inshaAllah sisa minta acc tanda tangan buat buku merah dan daftar buat ujian aja. Semoga maksimal minggu ini atau minggu depan udah ujian jadi bisa lebih cepat kelar urusan perkampusannya.

Ini sekarang lagi bingung mo bikin poster karena teman-teman kalau ujian kudu pakai poster. Ribet juga sih ya. Omaygat, saya aja nanya sama pangeran kodok, cuman nanya poin-poin yang dimasukkan buat di poster apa aja nggak dijawab, ya ampuuun cuman dibilangin sama dia buat usaha dulu. Omaygat, beginilah ya kalau punya pangeran kodok yang kelewat nggemesin, disuruh mandiri, nanya pun kadang nggak mau dijawab. Ya ya, saya ngerti kok karena dia itu selalu ngingetin buat usaha sendiri dulu, bikin sendiri nggak usah banyak nanya, begitulah prinsipnya dia. Nggak papa juga sih karena memang dia itu walau kebangetan tapi sebenernya mau saya bisa lebih mandiri dan langsung bertindak cepat daripada kebanyakan nanya.

Oke fix.
Ini cerita saya pas semhas/seminar hasil. Gimana dengan kamu? Semoga menyenangkan ya hehehe ^_^

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.