Tuesday, November 12, 2013

MAKE UP OH MAKE UP

Maskara? Lipstik? Eye Shadow? Blush on? Bla bla bla....

Namanya juga mantan bocah tomboi, jelas saya gak ngerti soal make up. Saya hanya terpaksa pakai make-up itu kalo lagi jadi pager ayu di pernikahan saudara, pas wisuda kemarin sampe acara nikahan sahabat keluarga dulu.

Saya juga adalah mantan mayoret SDN 34 Parepare. Jadi mayoret 1 dulu kudu eksis terus di depan. Terkadang, saya sampai tukeran tongkat dan jadi mayoret 2 yang bebas ngatur barisan atau jalan ke barisan belakang. Tapi, Bu Kepsek dan pelatih (guru olahraga) kami marah-marah pas tahu saya sering berukar peran dengan mayoret 2. Padahal, saya ini benar-benar tengsin kalau jadi bahan sorotan terus sepanjang jalan.


Saya teringat satu moment. Waktu itu ada sebuah event kota dan SD kami diundang dengan hormat untuk mengisi acara tersebut. Kebetulan saat itu memang sekolah kami hanya satu-satunya yang punya grup marching band (tapi kami bilangnya drum band). Pagi-pagi, saya sudah pakai seragam "kebangsaan". pakai blazer putih dengan jubelan beberapa kancing ala pakaian kerajaan Inggris gitu, terus pakai rok pendek putih pasangannya dan topi putih khusus untuk pemain cewek. Intinya setiap mau tampil di event-event gitu, pasti bangun lebih pagi dari orang rumah dan berangkat naik angkot sendiri ke sekolah. Sambil bawa tongkat mayoret 1 yang unyu-unyu. Setelah sampai di pinggir jalan depan sekolah, pas mau nyebrang, teman-teman saya yang cewek (para pemain lokenspil, piano, pianika, dll) pada ngumpul di pinggir depan rumah teman saya yang memang tinggal depan sekolah. Tiba-tiba saya ditarik paksa masuk ke rumah teman saya itu. OH MY ALLAH.... ternyata mereka punya niat mau dandanin saya. Ini benar-benar keterlaluan!!!! Katanya, "Masa mayoret 1 polos-polos terus sih?! Sekali-kali tuh dandan yang cantik, Emma, kan kamu pemimpin kita paling depan lagi berdirinya, jadi sorotan pula!"


Gubraaaak....
Teman saya lalu mengambil lipstik warna ungu dan dipoleskan ke bibir saya. Padahal saya sudah berontak, pengen pulang, tapi tetap dipaksa duduk dan dicekoki lipstik. Huuuuh!!! Akhirnya, bibir saya benar-benar MENOOOR!!! Saya keluar dari rumahnya dan kabur masuk ke halaman sekolah sambil ngapusin lisptik, bedak dan make up yang nempel di muka saya. 

Mana boleh anak SD dandan menor????!!! Bentak batin saya begitu.

Skip ke lainnya.

Sebelum berjilbab, dulu saya sering jadi pager ayu di pernikahan tetangga dan pernikahan keluarga. Otomatis, rambut dikonde, disasak habis-habisan, dipakein make up super dempol. Ya ampuuuun, cantik sih cantik, tapi, bikin saya stres karena susah banget ngapusnya. Apalagi rambutnya tuh, sampe bikin rambut saya rusak, bercabang dan rontok-rontok. Ngeselin bangeeet! Tapi apalah daya, untuk menghormati keluarga saya (apalagi pernikahan itu adalah pernikahan keluarga saya yang memang jauh lebih kaya dari semua keluarga dan saudara saya itu juga dilamar sama orang yang cukup terpandang).

Nah, pas saya yudisium kemarin. Ini nih, fakultas psikologi tuh beda dari fakultas lain. Yang lain, kalo yudisium, pakai seragam kebangsaan pas ujian = "HITAM PUTIH". Sementara, kita di psikologi pakai kebaya (ceweknya). Alhasil, saya pun diajak dandan sama temen saya di salon saudara temen saya itu. Yaaah bagus sih make up nya gak luntur-luntur sampai selesai acara tapi juga tidak terlalu tebal. Dan semua teman-teman saya pada speechless ngelihat seorang EMMA yang kesehariannya casual bin simple tahu-tahu terpaksa lagi dandan make up-an di yudisium. Ada teman yang gak kenalin saya, dan saya juga kaget pas mereka bilang, "Ih Emma kamu cantik banget ternyata kalau didandanin. Saya sampai pangling loh. Tapi sumpah deh, kamu beda banget!" #Baaah.... jadi selama ini saya nggak cantik apa gimana gitu ya sebelumnya. Mereka bilang saya cantik karena saya dandan, kalau nggak berarti nggak cantik dong?! Hihihi lupakan lah!

Saya juga pernah tuh belajar pakai maskara. Heuuww... karena malas jadi maskaranya saya buang saja. 

Jadi intinya, saya tidak suka pakai make up. Pakai bedak pun, saya lebih suka pakai bedak tabur Marck* yang putih itu daripada bedak padat. Awalnya sih dulu karena wajah saya berjerawat, tapi lama-lama setelah dewasa, sudah tak jerawat lagi, tapi kalau pakai bedak padat, biasanya saya bakal stres, nah stres itulah yang kemudian memicu timbulnya jerawat.

Heum... jadi, jika saya menikah nanti, suami saya tak perlulah repot-repot membelikan saya make up kit. Sebab, itu tidak akan saya gunakan. Bukannya nggak mau dandan untuk suami, tapi saya lebih suka natural. Merawat wajah pun juga sering pakai teknik natural, dari bahan-bahan dapur. Kalau bepergian ke pesta, biasanya cuma pakai bedak dan celak. Sudah itu saja. Kalau saya disuruh pakai make up, saya bisa stres lagi. Stres karena saat di-make up-in selalu ngebayangin wajah saya berasa tebel, dempol gak keruan. Hiiii... takut timbul jerawat lagi, apalagi sekarang alhamdulillah, wajah saya cenderung tak pernah lagi tumbuh jerawat dan lumayan cerah dibanding dulu. Itu juga karena rajin berwuduh, alhamdulillah.

Kalau soal dandan, saya lebih suka main di pakaian, jilbab dan wewangian (kalo ini, pake parfumnya kalo lagi di rumah saja, tapi kalo keluar rumah hampir gak pernah, kecuali mungkin kalo udah punya suami baru deh rutin pake parfum terus hihi), ngerawat tubuh dengan spa, masker dan luluran sendiri di rumah.

Hmm... yang natural dan simple itu lebih indah dan cantik. Itulah saya. :D


No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.