Sunday, April 18, 2021

KEKURANGAN VITAMIN D MEMICU DEPRESI, BENARKAH?

3:54 PM 0 Comments

 Welcome back dear,

Sudah lama ya tidak posting hal tentang psikologi. Postingan ini sebenarnya sudah saya draft kemarin, sisa di-publish saja. Beberapa waktu lalu saya scroll ke akun Flipboard dan menemukan topik menarik seputar depresi dan kaitannya dengan nutrisi.

Kalau kekurangan vitamin tertentu bikin kita jadi lemas, kurang darah, kurang tenaga, itu sih sudah mainstream kita dengar. Tapi, pernah tidak sih kalian kepikiran bahwa saat kekurangan konsumsi vitamin-vitamin ini, maka kita cenderung rentan terhadap gangguan psikologis.

Bagi yang pernah tahu, congrate deh, itu artinya kalian memang suka baca dan melek terhadap pengetahuan baru. Bagi yang belum pernah tahu, sini deh merapat, kita bincang bareng. Berhubung juga di blog ini lebih banyak silent reader-nya daripada yang aktif komentar (entah mungkin malu, takut, sungkan atau lainnya), tidak apa-apa. Tapi next biar lebih asyik, tinggalin komennya juga yah, agar kita bisa bertukar pikiran/opini juga.

Baca: Gangguan Mood: Depresi

Depresi. Bagi yang selalu ngikutin tulisan di blog ini pasti sudah pernah baca postingan saya tentang gangguan depresi. Depresi itu merupakan salah satu gangguan mood yang bisa dialami oleh siapapun. Bukan hanya pada orang dewasa, depresi juga bisa dialami oleh remaja.

Baca: Depresi Pada Remaja

Kita sudah sering mendengar dan membaca bahwa depresi itu cenderung lebih banyak disebabkan oleh faktor biologis dan psikososial. Namun, belum banyak dari kita yang familiar dengan faktor biologis sebagai salah satu faktor penyebab depresi.

 

Apa saja sih faktor biologis yang dapat memicu depresi? Depresi bisa juga disebabkan karena adanya gangguan sistem regulasi dan/atau perubahan keseimbangan hormon di dalam tubuh. Gangguan atau ketidakstabilan hormon ini, jika kita tarik dalam lingkup bahasa lebih luas, banyak lagi penyebabnya. Salah satunya adalah akibat kekurangan vitamin. Yap, kurangnya konsumsi vitamin tertentu bisa menyebabkan ketidakseimbangan produksi hormon bahkan defisit hormon di dalam tubuh. Bahaya juga ya ternyata. Namun perlu digarisbawahi ya bahwa kekurangan vitamin bukanlah faktor tunggal, melainkan kita juga perlu mengetahui bahwa gangguan psikologis itu pun disebabkan oleh berbagai faktor yang saling berkaitan.

Vitamin apa sih yang saat kekurangan itu bisa lead us to depression? Salah satunya yang akan kita bahas adalah Vitamin D. Kurangnya asupan vitamin D (ketidakcukupan vitamin D sebesar 20-30 nanogram/mililiter) bisa memicu timbulnya gangguan psikologis dan penyakit fisik seperti  kanker, osteoporosis, penyakit kardiovaskuler, diabetes, depresi dan gangguan mental lainnya (Penckofer, Kouba, Byrn, Ferrans, 2010). 

Vitamin D ini merupakan vitamin yang paling banyak dibutuhkan oleh tubuh daripada vitamin lainnya. Vitamin D juga sangat berperan penting dalam meregulasi hormon-hormon lain. Nah, kekurangan vitamin D ini nih bisa menyebabkan tubuh turut kekurangan hormon-hormon penting  seperti testosteron pada pria dan progesteron serta estrogen pada wanita. Ketiga hormon ini merupakan bagian dari hormon yang diperlukan untuk mengatur keseimbangan suasana hati. Jika kita kekurangan progesteron, estrogen dan testosteron maka bisa memicu perubahan suasana hati hingga ke arah gangguan mood.

Jadi nih, vitamin D itu tidak hanya berfungsi untuk mengatur kalsium dan fosfor buat tulang supaya tidak terjadi osteoporosis, melainkan juga punya fungsi sebagai pengikat vitamin lain dan pengatur hormon supaya meminimalisir gangguan psikologis. Menarik sih ya, ternyata fisik dan psikis itu saling berdampingan.

Apa yang harus dilakukan atau adakah makanan yang harus dikonsumsi untuk memenuhi kebutuhan vitamin D?

☺ Sun and light exposure alias bertemulah dengan cahaya/matahari. Paparan sinar matahari yang baik itu saat pagi hari sebelum jam 10. Saya jadi teringat dengan ibu-ibu yang selalu bilang kenapa bayi itu harus dijemur, saya pikir cuma ritual mitos saja, tapi ternyata ada manfaatnya juga. Bukan cuma bayi atau baju jemuran yang butuh sinar matahari loh ya, remaja dan orang dewasa pun memerlukan cahaya matahari. Keluar rumah dan berjemur sekitar 20-30 menit di bawah cahaya matahari pagi itu sangat baik supaya senyawa-senyawa tertentu dalam tubuh bisa dikonversi menjadi vitamin D. Nah, beruntunglah ya buat kalian yang tinggal di daerah tropis.

Paparan sinar matahari ini ternyata membantu menstimulasi tubuh untuk memproduksi vitamin D. Nah, daripada beli vitamin bentuk suplemen dengan harga yang mahal, mending konsumsi yang gratis saja, hahaha... Kalau bisa sih, rumah kita dicat dengan warna yang terang dan punya ventilasi yang memadai supaya cahaya bisa tetep masuk ke dalam rumah ya.

Buat kalian yang tinggal di area atau kawasan rumah yang gelap/minim cahaya matahari seperti di daerah pegunungan dengan cuaca dingin atau ekstrim, kalau mengacu pada penelitian psikologi sih, orang-orangnya cenderung lebih mudah mengalami Seasonal Affective Disorder.

Mengkonsumsi beberapa makanan sumber vitamin D. Menurut Holick (2007), sumber makanan yang baik untuk dikonsumsi guna mencukupi kebutuhan vitamin D antara lain berasal dari sumber makanan alami yaitu ikan berlemak seperti salmon, tuna, sarden, mackarel, minyak ikan kod, jamur shitake dan jamur kancing, dan telur. Kemudian dari sumber makanan fortifikasi antara lain jus jeruk, susu formula bayi, yoghurt, susu, mentega, margarin, keju dan sereal.

Gimana dear, mantap kan pengetahuan kali ini. Semoga bermanfaat yah.

 

Referensi:

 

Holick, M.F. (2007). Vitamin D deficiency. The New England Journal of Medicine, 357, 266-281.

Penckofer, S., Kouba, J., Byrn, M., & Ferrans, C.E. (2010). Vitamin D and depression: Where is all the sunshine. Issues Mental Health Nurs., 31 (60, 385-393.

 

Saturday, March 27, 2021

MAKAN PAKU DAN FENOMENA PICA

4:33 PM 0 Comments


Oleh Yanuarty Paresma Wahyuningsih, S.Psi., M.Psi., Psikolog


Malang, 27 Maret 2021

Beberapa tahun lalu pernah tersiar kabar mengejutkan di beberapa platform media. Ada seorang Bapak sebut saja namanya Anto (nama samaran), berprofesi sebagai kuli bangunan di daerah Tasikmalaya yang disinyalir memakan benda tak lazim yakni paku sejak lama. Parahnya, Pak Anto mengeluh perutnya sakit, membengkak, bernanah hingga mengeluarkan paku.

Ngeri tidak tuh? Ngeri kan? Kok bisa sih ya Pak Anto mau-maunya makan paku? Apa mentang-mentang jadi kuli bangunan, mau nguji "kejantanan" dengan makan bahan bangunan? Tidak. Ternyata bukan itu persoalannya. Kata istrinya, suaminya itu makan paku karena diduga depresi karena sang suami kehilangan becaknya. Istrinya juga bilang kalau setahun terakhir ini sang suami alias Pak Anto sering kelihatan murung karena becaknya dicuri karena kendaraan itu jadi satu-satunya ladang buat dia mencari nafkah sebelum bekerja sebagai kuli bangunan.

Selain Pak Anto, kasus serupa juga banyak terjadi di belahan bumi lainnya loh seperti ada gadis yang makan rambutnya sendiri, ada anak kecil yang doyan makan bedak tabur, ada juga Bapak yang makan rumput dan masih banyak lagi.

Aneh ya. Kok bisa sih mereka punya nafsu memakan makanan yang sama sekali bukan untuk dimakan kayak begitu? Apa itu salah satu tanda orang-orang emejing bin sajaib yang dikasih kekuatan super?

Orang awam mungkin saja akan berpikir bahwa orang-orang seperti itu termasuk orang ajaib, sama seperti si anak yang dulu konon katanya menemukan batu ajaib yang bisa menyembuhkan penyakit kemudian mendadak dia menjadi dukun penyembuh dan berita tentang dia sempat viral di mana-mana.

Tapi, bagi orang-orang berakal dan mengerti ilmu pengetahuan serta punya pemikiran logis, sudah pasti bakal mengelak bahwa itu bukan mukjizat. Mana mungkin sih orang yang makan benda aneh bisa dibilang mukjizat? Nah, kalau sudah kayak begitu pasti kita akan berpikir, kepo dan ingin nyari tahu dong ya, penyebabnya apa, riwayat asal-usul peristiwa itu tuh bagaimana, apakah ada kaitannya dengan sebab medis atau psikologis dan sebagainya.

Saya juga bukan berarti tidak percaya sama sesuatu yang benar-benar bisa dibilang "ajaib" atau mukjizat. Kadang ada sesuatu yang tidak bisa kita jangkau dengan nalar, tapi ada juga yang memang hal itu sebenarnya ada tapi tidak layak untuk ditiru.

Oke. Oleh karena blog ini isinya adalah postingan bernalar, dan sebagai manusia berakal, berilmu dan berbudi pekerti, mari kita bahas ya, kenapa sih fenomena unik kayak begitu bisa ada?

.

Sejarah Gangguan Pica

Perilaku memakan sesuatu atau benda tidak lazim kayak yang dilakukan si Pak Anto dan beberapa orang lainnya yang serupa itu termasuk gangguan makan atau bahasa kerennya eating and feeding disorder. Spesifiknya, gangguan itu disebut Pica Disorder.

Pica? Kok lucu ya namanya? Pica itu adalah salah satu gangguan yang digolongkan ke dalam Eating And Feeding Disorder di dalam DSM-V. Dulu gangguan ini termasuk klasifikasi gangguan makan pada infant, anak dan remsaja. Nah, sejak diperbaruinya DSM menjadi DSM-V maka gangguan tersebut sudah direlokasi ke dalam sub gangguan makan. Kenapa bisa begitu? Soalnya seiring berkembangnya zaman dan semakin luasnya penelitian, gangguan Pica ini tidak hanya dialami oleh anak atau remaja namun juga dialami oleh orang dewasa dan/atau segala range usia.

Usut punya usut nih, dari artikel penelitiannya Parry-Jones dan Parry-Jones (1992), Pica itu diambil dari nama Latin seekor burung Magpie (burung zaman baheula). Nah, kenapa kok bisa diambil dari nama burung? Soalnya habit makan si burung ini tuh di luar kebiasaan makan hewan-hewan sewajarnya. Begitu sih cerita zaman dulunya ya. Jadi, orang yang punya kebiasaan makan aneh sama kayak burung Magpie dong?? Hahaha.. tidak bisa disamakan begitu juga ya.

Pada abad ke-16 itu (masih nyambung dengan penelitian Parry di atas), ternyata perilaku makan tidak biasa ini juga dialami oleh Simpanse. Nah, dari penelitian itu sudah cukup jelas yes kalau gangguan ini tuh tidak hanya dialami oleh manusia tetapi juga hewan.

Belum lagi orang-orang zaman primitif kan identik dengan berburu. Tidak jarang juga zaman dulu ada orang dari etnis tertentu yang sudah terbiasa makan benda-benda aneh apalagi kalau pas tidak ada hewan yang bisa jadi sasaran perburuan untuk dikonsumsi. Kasian tidak sih? Nah, buat anak-anak zaman now, jangan sok mau gaya-gayaan deh ya kalau makan, sok pilih-pilih makanan, lihat tuh orang zaman dulu mau makan saja susah. Terbayang tidak sih andai kalian jadi mereka, mau makan apa saja yang penting makan? Tidak kan?

.

Apa saja sih benda yang biasanya dimakan oleh orang-orang dengan gangguan Pica ini?

Benda yang dikonsumsi itu adalah benda-benda non pangan, tidak bisa dicerna oleh perut, tidak bernutrisi sama sekali dan bentuknya bervariasi. Benda-benda yang seringnya diidentifikasi seperti clay, cat, kain, tanah, batu, kerikil, serbuk gergaji, sabun, paku, dan lainnya. Es batu juga digadang-gadang termasuk salah satu daftar benda yang dikonsumsi oleh orang dengan gangguan Pica namun karena Es batu masih tergolong makanan, jadi kurang bisa memenuhi kriteria Pica. Tapi beda lagi jika orang tersebut memakan freezer frost atau cairan yang membeku yang biasanya ada dalam freezer kulkas itu loh. Freezer frost ini berpotensial masuk dalam kriteria daftar makanan non pangan yang apabila orang mengkonsumsinya maka dapat digolongkan ke dalam gangguan Pica.

.

Pica ini dialami oleh siapa saja dan apa penyebabnya?

Pica dapat terjadi di segala rentang usia baik itu anak, remaja, maupun dewasa. Pica ini merupakan gangguan yang tidak berdiri sendiri atau dengan kata lain memiliki komorbiditas atau gangguan penyerta. Maksudnya, Pica dapat terjadi sebelum gangguan utama muncul atau sebaliknya muncul setelah gangguan utama terjadi.

Gangguan penyerta yang dialami oleh orang dengan gangguan Pica ini banyak, tetapi yang seringkali teridentifikasi adalah gangguan perilaku. Pica berkaitan erat dengan gangguan perilaku sih pada umumnya seperti obsessive compulsive, berhubungan juga sama emotional arousal seseorang dan need for oral stimulation tapi yang sudah tergolong over stimulation (APA, 2013).

Nah, menyoal stimulasi nih, karena pada masa perkembangan motorik kasar dan halus, bayi itu kan sukanya icip-icip begitu ya, mainannya atau benda-benda di sekitar kadang dimasukkan ke mulut. Jadi, anak tetap perlu disupervisi oleh orangtua. Jangan biasakan anak icip-icip atau ngunyah sesuatu yang tidak layak untuk dikonsumsi.

Saya jadi teringat, saat acara silah keluarga tahun lalu ke Purwodadi, saya punya adik sepupu yang masih bayi. Si bayi ini diem-diem ngunyah sesuatu ke mulutnya. Ketika saya lihat, eh eh, ladalaaah yang dikunyah adalah uang kertas pemirsaaaah. Konon, ternyata di rumah perilaku si bayi ini sudah biasa terjadi. Si bulek saya membiarkan saja si anaknya ini mengunyah benda-benda non pangan. Pada akhirnya bulek saya ini ditegur oleh anggota keluarga lain. Uang kertas yang dikunyah si bayi ini sudah yang lecek hitam begitu loh. Bahaya kan kalau sampe tertelan.

Selain itu, Pica ini juga diidentifikasi pada anak dengan disabilitas intelektual, spektrum autis, anorexia nervosa, skizofrenia gangguan neurologis dan disabilitas belajar. Anak/remaja/orang dewasa dengan disabilitas intelektual atau yang terganggu fungsi kognitifnya, karena mereka tidak seperti anak normal kebanyakan sehingga dalam mengolah informasi atau mempelajari sesuatu pun cenderung lambat. Jadi, mereka sulit membedakan mana perilaku yang baik dan mana yang berbahaya buat diri dan sekitarnya. Oleh karena itu, Anak Berkebutuhan Khusus membutuhkan pengawasan khusus pula termasuk dalam perilaku atau aktivitas makan.

.

Bagaimana melakukan asesmen untuk mengetahui gejala Pica?

Para ahli biasanya menggunakan instrumen Diagnostic Interview Schedule for Children untuk melakukan asesmen Pica pada anak. Pada remsaja, bisa menggunakan parental report. Sedangkan untuk asesmen pada orang dewasa, belum ditemukan instrumen asesmen yang valid. Selain menggunakan wawancara klinis berdasarkan panduan yang ada di dalam DSM-5, perlu disertai dengan ceklis observasi dan wawancara mendalam.

.

Treatment medis dan psikologis apa yang bisa dilakukan pada orang dengan gangguan Pica?

Treatment apapun bentuknya pastikan dilakukan oleh ahlinya ya yaitu psikiater maupun psikolog. Jangan sok keminter bawa-bawa ke dukun karena ini bukanlah gangguan yang sifatnya gaib. Jika masih ada yang menganggap orang dengan gangguan Pica ini disebabkan oleh guna-guna/pelet, coba ditelaah lagi ya riwayat orang tersebut. Setiap gangguan pasti ada penyebabnya. Sebaiknya bawalah orang tersebut ke rumah sakit atau klinik terdekat dahulu supaya mendapat pertolongan pertama.

Benda-benda yang dikonsumsi dan sudah masuk ke dalam tubuh bisa sangat membahayakan bahkan berujung kematian jika tidak segera dikeluarkan dari dalam tubuh. Tindakan operasi pun dapat pula dilakukan jika memang dibutuhkan.

Mengenai medical treatment lain, penanganan secara medis pernah dilakukan oleh Pace dan Troyer dengan memberikan vitamin Polyvisol pada anak (Carter, Mayton dan Wheeler, 2004). Beecroft, Bach, Tunstall dan Howard (1998) juga pernah mengujicobakan pemberian multivitamin C pada lansia 75 tahun dengan gangguan Pica sekaligus teridentifikasi Skizofrenia dan dibarengi dengan penanganan psikologis.

Treatment psikologis, ada beberapa sub. Pertama, treatment kognitif bagi orang yang mengalami Pica karena adanya distorsi pikiran (salah mendefinisikan apa itu makanan dan benda serta bagaimana membedakan bentuk sesuatu yang dikonsumsi dengan yang bukan untuk dikonsumsi). Terapi yang bisa diberikan itu adalah terapi kognitif dan perilaku seperti self-monitoring dan relaksasi progresif.

Pada behavioral analysis, terapi yang bisa digunakan adalah terapi perilaku juga atau gabungan kognitif dan perilaku yakni CBT (Cognitive Behavior Therapy) atau bisa juga dengan konsep reinforcement and punishment jika akar problemnya berasal dari stimulus respon.

Tidak lupa juga pemberian treatment psikososial yang tidak lain adalah psikoedukasi. Edukasikan mengenai gangguan Pica, apa penyebabnya, bagaimana itu bisa terjadi dan bagaimana cara memperlakukan orang dengan gangguan Pica pada orang-orang terdekat/ significant other si klien supaya ketika proses perawatan berlangsung, lingkungan sekitar bisa sekalian mengawasi klien tersebut sehingga perilakunya dapat dikendalikan.

Satu lagi, pastinya, saat orang dengan gangguan Pica menjalani perawatan baik di rumah sakit atau sudah dipulangkan ke rumah (rawat jalan), pastikan berikan makanan bernutrisi. Minta keluarga untuk support makanan bergizi buat dikonsumsi oleh orang dengan gangguan Pica ini ya. Kasian loh, mereka sudah banyak kekurangan zat-zat yang dibutuhkan tubuh jadi nutrisinya harus dijaga kembali.



Referensi:

American Psychiatric Association. (2013). Diagnostic And Statistical Manual of Mental Disorder Fifth Edition. Washinton DC: American Psychiatric Publishing.

Beecroft, N., Bach, L., Tunstall, N., & Howard, R. (1998). An usual case of pica. International Journal Geriatry Psychiatry, 13(9), 638-641.

Carter, S. L., Wheeler, J. J., & Mayton, M. R. (2004). Pica: A Review of Recent Assessment and Treatment Procedures. Education and Training in Developmental Disabilities, 39(4), 346–358.

Parry-Jones, B., & Parry, W.L. (1992). Pica: Symptom or eating disorder? A historical assessment. British Journal Psychiatry, 160, 341-354. doi: 10.1192/bjp.160.3.341.


Thursday, March 11, 2021

PENGALAMAN TES CPNS KEMENKES 2019-FORMASI PSIKOLOG KLINIS

12:35 PM 4 Comments

 Malang, Kamis, 11 Maret 2021

“You need to spend time crawling alone through shadows to truly appreciate what it is to stand in the sun.” ― Shaun Hick



Assalamualaikum....Haloo.. Sudah lama banget nggak berbagi curhatan di blog ini.  Ada kabar apa ya di tahun 2021 ini?


Sudah setahun lebih nggak ngeblog, vocab saya jadi kurang kaya nih. Anw, Alhamdulillah per Desember 2020 lalu, saya lulus CPNS 2019 di Kementerian Kesehatan dan per Januari 2021 saya ditempatkan di Satker RSJ Dr. Radjiman Wediodiningrat Lawang. Saya juga nggak menyangka bisa lulus tes CPNS dan di usia saya di pengujung 30 tahun 2020 lalu (tahun ini mah udah 31 tahun per Januari lalu wkwk). Gimana siiih kok bisa lulus CPNS?


Oke, jadi di postingan ini saya curhat tentang pengalaman aja ya. Saya beberapa waktu ini jarang banget baca-baca jurnal jadi nggak berbagi tulisan yang berbobot dulu yaa. Bukan malas sih cuma karena sekarang ini saya masih proses adaptasi dengan jam kerja dan jam pulang, jadi tiap pulang ke rumah tuh mata udah ngantuukkk maksimal. Actually sih memang karena perjalanan menuju ke tempat RSJ memang memakan waktu sekitar 35 menit setiap harinya jadi sudah cukup lelah di perjalanan.


Ohya, saya berterima kasih banget bagi siapapun teman-teman yang sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan ringan di blog saya ini. Beberapa hari lalu juga ada yang notice kok saya jarang bangeeet update di blog. Heheh..makasih ya atas atensinya. I appreciate it.


Monday, July 13, 2020

THRIVING TO THE NEXT LEVEL

8:59 PM 0 Comments
"Whether you think you can or you think you can't, either way, you are right! -Henry Ford-

Halo, Assalamu'alaikum teman-teman. Sudah hampir setahun saya nggak update blog ini. Sebelumnya, mengenai blog ini, saya sempat merasa sedikit sedih karena sekitar 2016 atau 2017 lalu, blog ini sudah berhasil dapat AdSense namun karena suatu kejadian, AdSense nya jadi terblokir. Saya sudah mencoba mengajukan banding, hanya saja tidak dikabulkan oleh pihak Google. Kira-kira, ada teman blogger yang tahu kah bagaimana cara agar bisa mengajukan AdSense lagi?


Thursday, August 22, 2019

KECANTIKAN DAN BERAT BADAN

9:24 PM 1 Comments
"Real women are fat and thin and neither and otherwise" -Hanne Blank-

Apa itu Body Shaming?

Beauty has no weight limit. Begitulah kalimat aji pamungkas yang pernah saya baca dari mbah google.

Body Shaming adalah suatu bentuk intimidasi, hinaan, celaan dan komentar negatif terhadap kondisi tubuh atau fisik seseorang. Body Shaming juga termasuk salah satu bentuk verbal bullying loh.

Siapa yang pernah atau sedang mengalami Body Shaming? Sip, kita senasib tetapi nggak sepenanggungan hehehe.

Sejak kuliah S2 2014 silam dan lulus 2017 kemarin, berat badan saya "hobi" naik turun alias nggak stabil. Banyak makan tapi juga imbang dengan banyaknya aktivitas yang dilakukan ditambah lagi saya pernah mengalami gangguan di lambung yang perlu setahun masa pemulihan. It's not easy sometimes when people around me keep observed that I'm thin. Ya, memang sih people changed as time goes by, but perubahan paling menonjol yang terjadi pada diri saya dan observable banget adalah berat badan. 

Perlu kalian tahu bahwa di luar sana bukan hanya yang obesitas aja yang kerap diejek. Tapi, yang kurus pun jadi bahan "bulanan". Kalau aja saya mau protes, udah dari dulu saya ngeluh, why. Di saat saya makan banyak, ngemil banyak, minum susu dan sebagainya, metabolisme tubuh saya justru bertambah cepat pula sampai saya juga nggak tahu terabsorbsi ke mana kah asupan yang saya makan?

Saya juga bosan mendengar sekitar saya mengira bahwa saya ini makannya sedikit, malas makan, cacingan, nggak doyan ngemil atau apalah. Bahkan ada yang pernah bilang sih (tapi bukan ke saya melainkan ke adek saya yang justru lebih kurus lagi daripada saya), they said, "Orangtuanya nggak ngasih makan ya kok kurus banget?" Well, mendengar itu ya saya nggak terima dong. Kalau kamu merasa gemuk toh masih makan dibayarin sama orangtua juga lalu apakah saya mesti bangga dengan itu? Nggak. Sekali lagi, nggak.

Setiap orang yang bertemu saya pasti bakal melihat perubahan drastis itu pada diri saya. Kenapa sih? Jangan pikir saya juga nggak berpertanyaan serupa dengan mereka. Saya pun bertanya kenapa?

Lambat-laun, saya pun cuek bodo amat dengan ocehan orang lain, termasuk ocehan teman sendiri. Udahlah gaes. Toh, nanti akan ada saatnya saya bisa gemuk. Mungkin sekarang bukan waktu yang tepat. Ya, masih syukur sih kalau cuman bilang, "Kok kurus?" daripada ngejek lalu ditambah-tambahin dengan kalimat interpretasi yang ngawur parah. Toh, mereka yang bener-bener ngejek itu juga nggak ngasih saya makan jadi saya nggak mau ambil pusing. Saya senyumin aja lah. Kalau itu termasuk gunjingan ya, inshaallah nanti saya mungkin bisa dapat pahala sabar. Wkwkwk, sok pede. Tapi, it's true. 

Saya yakin bahwa nggak hanya orang kurus macam saya ini tapi juga yang gemuk atau bahkan sebagian besar perempuan have been ever feel insecure with her body or physical performance when she looked at the mirror dan perempuan adalah makhluk paling lama kalau sudah berdiri di depan cermin.

Tapi tunggu dulu. Kita pun bisa saja ngebodisyeming-in diri sendiri. Hati-hati ya saat bercermin, kebanyakan perempuan tuh sambil nggumam, "Aku kok kurus banget sih ya? Pipiku kok chubby banget ya?"

Efek Body Shaming Terhadap Kesehatan Mental

Baik secara langsung maupun nggak langsung, body shaming yang kerap kita lakukan atau kita terima itu sebenarnya nggak baik. Nggak baik buat kesehatan mental kita. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Iannaccone (klik aja nama Iannaccone ntar keluar jurnalnya) dan kawan-kawan pada tahun 2016, dari 111 responden penelitian dengan rentang usia 13-19 tahun, hasilnya adalah body shame mempunyai hubungan yang sangat kuat/signifikan dengan kerentanan terhadap eating disorder (gangguan makan).

Ya. Ejekan tentang fisik seseorang bisa saja berakibat fatal terhadap kesehatan mentalnya. Seseorang yang diejek biasanya jadi mengubah pola makan menjadi nggak seimbang, diet jadi ketat banget, jadi too much fokus buat ngurusin atau gemukin badan sedangkan aspek hidup yang lain dilewatkan dan mempengaruhi kondisi psikisnya menjadi lebih sensi, makin kurang percaya diri, merasa dirinya nggak berharga dengan tampilan body image-nya dan bisa jadi mempengaruhi hubungan sosialnya (misal karena takut dibilang gendut atau kurus sama temen-temen, akhirnya mending dia memilih untuk ngehindar, milih untuk nggak usah reunian, nggak mau nyapa temen-temennya lagi).



Cantik itu Apakah Memang Harus Kurus/Gemuk Dulu?

Dari waktu ke waktu, stigma sosial mengenai seorang wanita dan pria ideal semakin bergeser. Stigma itu nganggap bahwa perempuan cantik dan ideal adalah perempuan yang punya bentuk tubuh yang berisi (nggak kurus banget, nggak gemuk juga) dan laki-laki yang gagah adalah laki-laki yang rajin nge-gym dan badannya kekar berotot.

Apalagi pengaruh media sosial dan teknologi yang kerap menampilkan figur model perempuan langsing, seksi, tinggi, putih di berbagai iklan produk. Kita yang melihatnya jadi cenderung menginternalisasi pandangan bahwa cantik itu harus seperti stereotype netizen, cantik itu harus putih banget, tinggi semampai, seksi, dan lain sebagainya. Lalu, saat visualisasi mengenai ideal body nggak sesuai dengan realita, akhirnya kepikiran dong. Apalagi cewek yang memang makhluk perasa. Kita jadi ngerasa nggak sesuai sama stereotype tadi, nggak sesuai dengan "standar sosial masyarakat" mengenai kecantikan. Padahal, kita sendiri tahu udah sungguh-sungguh tahu nggak sih makna dari cantik itu apa?

Kecantikan atau Beauty itu definisinya apa sih? Pernah nggak kita bener-bener nyari tahu akar definisi dari cantik ini. Konstruk definisi mengenai Cantik dan Kecantikan itu mempunyai sejarah yang cukup puanjaaang.

Kalau nyari di google, kebanyakan orang nulisnya definisi cantik dan kecantikan itu bermula dari Aristoteles dan/atau Plato. Nah, kalau dari referensi jurnal yang saya baca. di zaman Yunani Kuno, kecantikan itu adalah bagian dari estetika. Nah, teori yang mendasarinya disebut sebagai The General Theory of Beauty. Dari teori umum ini, kecantikan atau keindahan itu didefnisikan melalui proporsi bagian-bagian baik itu meliputi ukuran, kualitas, jumlah bagian dan keterkaitan lainnya.

Lalu, The Great Theory of Beauty dikembangkan oleh Phytagoras. Phytagoras mendefinisikan keindahan/kecantikan dalam struktur sempurna, dan struktur ini didefinisikan ke dalam proporsi bagian-bagian. Teori keindahan ini pertama kali diterapkan pada musik, kemudian berlanjut diterapkan pada arsitektur, patung dan keindahan makhluk hidup dan melibatkan penglihatan serta pendengaran, harmoni dan simetri. Wawawaw... ini tahu lah ya kalau nyebut Phytagoras pasti langsung konek ke pelajaran Matematika. Bahkan di zaman kuno kayak gitu, ternyata Phytagoras juga merumuskan keindahan dan kecantikan yang definisinya tuh ada kaitannya sama kalimat-kalimat yang matematis banget, cantik itu adalah sesuatu yang simetris, sederhananya begitu.

Kemudian, teori tentang cantik/indah menurut Phytagoras ini mendapat pertentangan dari berbagai filsuf lain akhirnya direvisilah sama si Socrates, Plato, Aristoteles, Plotinus, Ficcino, Aquinas, Alexander Baumgarten, Hogart, Edmund Burke & George Santayana, Armstrong, Kant, dan muassiiiih banyak lagi. Kalian bisa baca di SINI , Sini dan Sini ya (klik aja kata Sini itu dan bacaannya memang bahasa inggris semua jadi harap bersabar untuk belajar yes). Saya nggak bisa ceritain secara detail semuuuaaanya jadi monggo dibaca aja. Tapi, saya paling tertarik dengan definisi keindahan/kecantikan menurut Edmund Burke & George Santayana.
Menurut Burke yang notabene seorang objectivist berpendapat bahwa kecantikan/keindahan adalah kualitas yang berasal dari dalam objek yang bertindak secara mekanis pada pikiran manusia melalui intervensi panca indera. Sedangkan Santayana (subjectivist) berpendapat bahwa keindahan/kecantikan bukan dikaitkan pada objek melainkan dikaitkan pada diri kita dan menurutnya, kecantikan adalah sebuah fenomena psikologis yang dengannya kita memproyeksikan kualitas sensasi dan emosi ke dalam objek atau benda-benda.

Nah, semakin hari semakin tahun berjalan, definisi kecantikan pun mulai bergeser. Para ilmuwan juga akhirnya sependapat bahwa definisi cantik atau kecantikan sudah semakin depend on social stigma. Dalam artian, setiap orang atau kelompok masyarakat mempunyai konstruk tersendiri dalam mendefinisikan kecantikan. Jadi bisa aja menurut kelompok masyarakat A, cantik itu adalah sesuatu yang tampak secara fisik dan pleasurable ketika dipandang atau didengar. Bisa juga kecantikan itu didefinisikan sebagai suatu hal metafisik dalam bentuk aura misal. Atau bisa aja masyarakat lain berpandangan bahwa cantik itu nggak hanya memenuhi syarat struktur bagian-bagian secara fisik, melainkan juga memenuhi standar spiritual values seperti misal memiliki sifat jujur, punya nilai-nilai moral yang baik atau lainnya.

Nah, gimana? Sampai sini udah paham dikit lah ya bahwa arti dari cantik itu luaaaas banget. Jadi, kita, saya ataupun kalian mendefinisikan kecantikan itu pasti bakal beda-beda kan dan mungkin tergantung konteksnya juga. Well, nggak salah sih kalau ada yang nilai kita cantik apa nggak itu dari fisik. Kalau dari sisi laki-laki yang memang mereka makhluk visual pasti cenderung menilai perempuan dari physical performance-nya dulu, dari outer beauty-nya dulu. Nggak salah memang dengan pepatah "dari mata turun ke hati". Mayoritas laki-laki ya memang begitu. Jadi fenomena dari mata turun ke hati ini ya sejalan banget sama pandangan Aristoteles mengenai kecantikan (menekankan dari segi tampilan fisik/lahiriah). Teori Aristoteles mengenai kecantikan ini kita bisa temui juga pada teori-teori dan praktik tentang Cinta, kalian pasti akan sadar sepenuhnya bahwa outer beauty itu adalah senjata untuk memikat hati lawan jenis dan inner beauty adalah penjaga atau pertahanannya supaya tetep cinta sama kita, ciyeee.. ya gitu, memang bener kok.

Kok sudah jauh ya bahasannya :D
Back to body shaming, so, kalian yang masih menilai cantik itu harus selalu dari standar fisik, nggak salah memang tapi jangan menjadikan itu sebagai satu-satunya pandangan yang benar. Dengan kita banyak membaca sejarah, kita bisa memahami dan nggak asal nyeplos. Kalau kebanyakan cuman lihat kecantikan dari segi fisik, ya jadi bakal mudah untuk ngebodisyeming-in orang. Padahal makna cantik itu luas kan?

Gimana? Masih mau body shaming-in orang lain atau diri sendiri? Coba deh banyak-banyak baca, banyak-banyak tabayyun. Dengan begitu, kita jadi mengerti bahwa kita nggak bisa memaksakan pendapat kita soal "cantik" harus diinternalisasi oleh semua orang. Nggak bisa cuy. Menurut loe, cantik itu gemuk, menurut gue bisa jadi cantik itu lebih ke hal-hal yang bersifat moral values. So, saling terbuka terhadap pandangan orang memang perlu, tapi harus difilter juga ya dan jangan memaksakan standarmu harus selalu mesti sama dengan orang lain.

Sayangi dirimu, values-mu, standarmu. Kamu berharga kok.

See you...

Paresma,

Malang, 22 Agustus 2019