Friday, April 25, 2014

UJIAN BERBUAH REZEKI

Maaf bila harus saya tuliskan sekali lagi. Tidak bisa berbohong, saya memang agak merasa masih dimata-matai setelah salah satu pengunjung blog memberi komentar di sebuah posting. Walau postingan itu sudah saya hapus, rasa cemas saya masih ada setitik. Itu karena beliau belum membalas email saya. Kalau beliau baca postingan ini, semoga bisa sekalian membalas email saya ya. Saya hanya ingin mengetahui siapa beliau dan ada maksud apa di balik gerombolan pertanyaan yang dihaturkan minggu lalu. Selebihnya, tidak ada. Saya pikir, jika beliau telah memberi penjelasan dan menjawab email itu, maka saya anggap sudah selesai. Sudah tak ada lagi permasalahan di antara kita (yaa lebih tepatnya saya memang tidak tahu-menahu dan merasa dipojokkan ke dalam masalah itu).

Selama penantian terhadap balasan email tersebut, alhamdulillah, masih ada energi untuk menata diri dan hati dengan cukup baik. Tak ada raut panik. Menangis pun hanya sebentar, itu juga tak banyak, kira-kira volumenya hanya seperti sesendok teh larutan.

Di sela-sela kecamuk itu, saya mulai fokus terhadap hal lain. Malam, di hari buku sedunia lalu, saya buka Twitter dan tengok TL Pak Edi Akhiles. Beliau memberikan tantangan, mengirimkan cerpen/fiksi yang ada di blog ke dia dan admin KampusFiksi. Hanya sampai malam itu saja tantangannya. Barangsiapa yang tulisannya memenuhi kriteria Diva, bisa dapat hadiah. Apakah hadiahnya? Ntar yaa di paragraf bawah saya tulis hehehe. 

Karena saya stuck, pikiran masih melayang karena rasa cemas, akhirnya saya putuskan untuk mengirim fiksi yang sudah ada. Saya kirim tiga di antara tulisan fiksi yang ada di blog ini. Salah satu tulisan yang saya kirim adalah Cinta Gee yang tentang sadomasokisme itu loh. Masih inget kan ya?

Esok paginya. Saya dapat notification "oke" dari akun Pak Edi. Toooeeeing, maksudnya apa? Saya cek ke TL-nya barangkali ada penjelasan. Ooooh... saya speechless. Alhamdulillah, puji syukur pada Allah. Tulisan Cinta Gee di-oke sama Pak Edi. Maksud yang tulisannya dapat "oke" adalah yang lolos dan dapat hadiah. Dan tulisan yang mendapat respon "maaf" berarti belum lolos and must try it again next time. Hehe.

Apakah hadiahnya? Jadi, 17 tulisan yang di-oke-kan Pak Edi memperoleh hadiah berupa 3 novel gratis per orang  dari Diva Press+gratis ongkir. Dan, hadiah kedua, lebih spesial: GOLDEN TICKET TO KAMPUS FIKSI REGULER. Well, saya sengaja tebalkan tulisan ini karena itulah tujuan saya. Aaaa masya Allah, padahal pas di KF Malang kemarin, panitia bilang KF Reguler bakal dibuka Maret 2015 mendatang. Naah, alhamdulillah Allah ngasih jalan pintas untuk bisa ikut ke sana tanpa daftar, gratis.

Jadi, kata Pak Edi, minggu depan siih mungkin baru mau ngirim hadiah novel plus tentuin jadwal. Belum tahu pasti, apakah jadwalnya bakal diikutin KF Reguler tahun depan atau dibikinin jadwal khusus lainnya untuk yang dapat GOLDEN TICKET ini. Itu tandanya, saya ntar musti datang ke Jogja. Ya iya dong, kan acaranya di sana. Entah gimana caranya, secara saya belum pernah ke Jogja, dulu cuma numpang lewat stasiunnya doang. Tapi, kata Pak Edi, ntar buat peserta gratis yang mau nginep, bisa nginep di gedung KF. Dikasih makan dan jalan-jalan ngitari Jogja bareng. Alhamdulillah. Semoga waktunya pas ya jadi bisa datang ke sana. Kalau andai nanti ternyata saya udah masuk kuliah, yaaa... saya pastikan bela-belain bolos kuliah demi ikut KF. Hehehe, padahal kuliah Profesi itu beda dengan Sains, Profesi puadeeet gak ngasih ampun. Yaaa, itu juga impian saya sih bisa jadi psikolog. Tapi, saya tentunya gak rela mematikan impian dari passion saya: nulis. Mumpung dapat tiket emas buat ikutan bimbingan nulis novel, kenapa nggak? Dari dulu, setelah pernah ditolak Diva Press, saya emang punya impian kelak ada buku saya yang bisa masuk ke Diva. Ya Allah, semoga saya bisa tekun belajar sampai pas datang ke KF nanti. Semoga bisa dimbimbing bikin novel dan bisa diterbitin di Diva. #Hope #ReallyHope.

Selain kabar bahagia di atas, saya juga masih ada kabar baik. Alhamdulillah, beberapa hari lalu, Mbak Dewi, editor BIP, ngontak lagi. Naskah kedua saya lolos dengan catatan revisi di beberapa bagian. Alhamdulillah, saya emang baru nyadar kalo di naskah itu ada yang mengarah pada SARA dikit jadi kudu dibasmi (itu karena saya dulu nulis saking semangatnya, jadinya filterisasinya lupa, hmm semoga ga terulang lagi ya). Semoga Allah memudahkan proses revisi hingga terbitnya nanti.

Untuk naskah ketiga, emang baru saya kirim ke penerbit Elexmedia dan belum ada konfirmasi udah ada di meja redaksi sih. Jadi, tunggu aja. Sabar sambil ngerjain yang lain.

Alhamdulillah, kata teman saya, Allah emang paling bisa membuat bahagia hamba-Nya di saat musibah itu datang. Yap, saya makin cinta pada-Nya. Terima kasih ya Rabb, udah ngeringanin rasa kecewa saya atas masalah yang ada tempo hari. Udah ngasih hadiah spesial yang masuk dalam daftar impian/resolusi saya. Sekali lagi, alhamdulillahirabbil'alamin ^___^ fabiayyi'ala'i rabbikumatukadzdziban...

No comments:

Post a Comment

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.