Wednesday, February 20, 2013

CERITA DI BALIK NGAMPUS ON TUESDAY

Assalamualaikum…

Open-mouthed smile hihihi kembali lagi bersama Paresma, sing ndue blog iki.

Oh ya, aku kemarin janji mau posting tentang hari pertama masuk kampus (ngajar) setelah long holiday (mahasiswanya sih yang libur, aku jadi ikutan libur deh).

Kemarin, jadwalnya sih sore tapi minggu depan untuk mata kuliah BK dipindah pagi hari. It’s Okay. Kalau yang hari Jumat aku kagak bisa pagi. jadi tetap siang sampe sore.

Wess sudah prolognya.

Kemarin itu aku pakai kemeja putih dibalur rompi putih, jilbab putih dan rok jingga terbenam (hahaha sunset dong). Ya, pas banget kan perginya di hari senja jadi bajunya di-matchingkan dengan hal berbau senja juga Smilehaha.

Ke sana, seperti biasa diantar sama adek Yugo pake mionya. Nyampe sana ternyata udah pada ngumpul di gedung kajur. Well, biar nggak buang-buang waktu (karena dipotong dengan ashar) jadi kita putuskan untuk nyari ruangan di gedung kajur (gedung yang biasa kita pakai kalau kajian Guidance Club). Tadinya, ruang yang disarankan sama mahasiswa kok serem amat, gelap terus sempiiiiit banget. Kalau di kampusku yaah, ruang itu tuh cocoknya jadi lab buat praktek konseling.

Jadi, alternatif ruangannya pun ngambil ruang yang biasa dipakai pas GC.. Sebenarnya sama Pak Dosen (gak tau namanya) itu dilarang di situ karena berantakan, kursinya kagak diatur. Ya, maklum lah ya, habis libur terus nggak pernah rapi, kecuali kalau lagi GC.

Well, kami tetap keukeuh di ruang GC. Ruangnya lebar banget, bisa buat napas puluhan orang deh. Semacam aula mini sih ruangnya. Iya, itu juga ruangan yang gak pernah dipakai buat perkuliahan sebenarnya. Cuman buat kegiatan sampingan/tambahan aja.

Hoho, lanjut…. Nah, okelah jam setengah 4 lebih sekian menit, aku memulai membuka perkuliahan. Hahaha, yang namanya orang kuliah, di awalnya itu nyepakatin kontrak kuliah dulu kan ya? Aku tuh, bawa silabus plus kontrak kuliah. Tapi nggak lengkap jadi baru tadi kuperbaiki lagi. Terus gak ada tata tertibnya lagi, intinya ancur deh. Maklum aku baru kali ini jadi dosen.

Hmm, habis tuh. Daripada cuma bertele-tele bahas kontrak kuliah ditambah mereka pada bengong, kaku, lemes. Akhirnya kuputuskan untuk memulai materi pertama. Materi pertama untuk mata kuliah BK itu adalah konsep dasar teori dan pendekatan-pendekatan BK itu sendiri.

Nah loh. Waktu kemarin dan dini harinya aku mengulas materi di rumah, aku rada bingung juga sih. Soalnya, dulu aku kan belajarnya psikologi konseling, bukan BK. Kalau BK itu lebih cenderung ke arah pendidikan gitu ya, dikit banyaknya sih. Jadi, alhasil, untuk membuat sesuatu yang baru maka kusisipkan aja apa yang pernah kupelajari dari Pak Salis (dosen favorit sekaligus yang ngajar klinis, psikopatologi dan psikologi konseling). Itu sih biar aku juga ngerti apa yang bakal kuberi ke mahasiswaku.

Hmm…tapi nih ya kalau diingat-ingat. Waktu kuliah psikologi konseling itu, aku cuma dapat C+. Horeee C plus. Ha kok gitu nilainya??? Maklum, yang namanya Pak Salis itu identik dengan analisis kasus dan mungkin waktu itu aku kurang bergairah untuk lebih memacu konsentrasi ditambah perubahan cuaca yang membuat kondisi sempat fit and drop secara kontinum.. Yaah terima saja, sembari menguatkan mental lagi. Aku yakin kok kalau itu hanya sebuah nilai. Implikasinya lebih ke arah pemahaman. Pak Salis juga bilang, kelompokku waktu itu termasuk aku juga udah lumayan banget pemahamannya. Yah, beliau itu percaya lah sama kita-kita. Hehehe, kebetulan, kita udah saling kenal, akrab sama Pak Salis juga di organisasi.

Lanjut… Nah, selama membahas materi, aku tuh nge-observasi delapan mahasiswa yang hadir waktu itu (delapan hadir, empat lainnya izin karena salah jadwal tadinya).. Wajah mereka itu beneran kaku, lemes dan hampir semua ceweknya menopang dagu sambil menutup mulut dengan tangan kiri (kompak loh posisi mereka padahal unconditional).

Pas, di tengah-tengahnya kupikir nggak bakal ada yang respon dengan bertanya atau menjawab pertanyaanku. Eh, rupanya satu demi satu dari mereka, terutama yang cowok-cowok sih. Para kumpulan cowok (tiga orang) itu nanya secara bergantian. Ada juga yang berusaha menjawab dan memberikan feedback setelah dia bilang kalau ada satu poin yang sulit untuk dicerna. Oke. Aku juga awalnya bingung jelasin tuh poin. Begitulah kalau bahas teori. Aku paling males sebenarnya kalau teori.. So, aku berterima kasih banget sama tuh mahasiswa, si Mas batik.

Nah, untung lah, setelah itu, mereka semua udah banyak yang ngerti. Tapi, kalau di kubu cewek-ceweknya kayaknya nggak semuanya. Ada yang masih malu-malu meong pas kutanya udah ngerti apa belom (padahal semua cewek itu kukenal karena mereka juga ikut kajian GC).

Haahaha Open-mouthed smile

ALhamdulillah dua jam pun berakhir. Udah bagiin kelompok ke mereka untuk mulai bertugas minggu depan.

Heum. Oh ya. Pas pulang, ternyata absennya harus kubawa/kupegang sendiri. Pas banget lagi warna ijo sampulnya. Ditambah, bawa surat SK yang baru kuambil karena kemarin-kemarin mbak Nur lagi ke Makassar.

Ini diaa…..SK, contoh silabus+kontrak kuliah+silabus bikinanku yang masih unrepaired dan absen mahasiswanya….^^

PIC749

PIC750

Aku masih speechleass pas liat namaku tertulis di sampulnya. Subhanallah, akhirnya aku bisa lihat sendiri nama dan gelarku disandingkan secara resmi oleh instansi. Huhu, bukan kebanggaan sih tapi lebih tepatnya baru benar-benar nyadar kalau kemarin habis kuliah psikologi dan baru nyadar kalau apa yang nggak kucita-citakan (jadi dosen) itu malah terjadi. Hahahay, nggak akan pernah tahu apa takdir Allah.

Ini nantinya bisa menjadi rujukan pengalaman ketika aku mau ngelamar kerja di lembaga yang lain. Atau, kalau aku pengen ngelanjutin S2 terus ditanya, ngapain aja selama setahun ini? Aku bisa jawab dengan jawaban yang meyakinkan bahwa selama setahun aku tidak nganggur, tapi justru mencoba terjun ke lapangan.^_^

---

Pas malamnya. Sebelumnya aku mau bilang kalau selama Bapak pindah kerja ke Malang duluan, jadi aku disuruh Bapak tidur sama Mama di kamar bawah. Jadi, hampir tiap hari tidur sama Mama. Kadang juga sendiri sih, di kamar atas/kamarku.

Nah, waktu mau tidur, aku pasti selalu ngobrol sama Mama. Tadi malam itu Mama nanya, aku ngajarnya sampai kapan. Kujawab kontraknya sampe Juni. Mama pikir tuh aku bakal ngajar seeeterusnya, bertahun-tahun lamanya. Haaha. Kubilang aja kalau kontrak ya gitu, tapi terserah aku sih kalau mau lanjut ya boleh, kalau nggak ya nggak.

Heum, sebelum ditanyain itu pun aku juga udah memastikan kalau ngajar formal mata kuliah itu cukup sampe Juni aja, tapi kajian GCnya kurutinkan lagi tiap sekali seminggu setelah Juni (Kalau gak ada halangan sih). Terus, aku juga mau fokus untuk garap buku. Mau fokus belajar buat S2 dan segala macem.

Semua harus kupilih matang-matang. Aku juga masih harus mengejar yang lain. Kan kalau ngajar lagi, entar aku nggak bisa nyusul pindah ke Malang. Heuuu, mana rumah kesayangan kami di sini mau rencana dijual, lagian.

Ya udah deh. Gitu lah ceritanya kemarin. Hehehe Red heart

Alhamdulillah… Nanti setelah Juni, ngumpulin nilai dan RPP habis itu bisa fokus nyelesaiin naskh buku selanjutnya. Upss, tetep sih, sambil berharap naskah perdana di agensi bisa secepatnya dapat penerbit. Aamiin allahumma aamiin. Rainbow

Heum. Alhamdulillah. Ya okelah, aku sadar ini adalah rezekiku. Mudah-mudahan keesokan hari, suatu hari nanti, aku bisa bekerja lebih profesional.

Pengennya sih buka bisnis kuliner keluarga. Dulu, Bapak pernah bilang dan ngajak aku untuk buka bisnis kuliner kalau udah di Malang. Tapi, kata Mama nunggu Bapak pensiun, enam tahun lagi tuh kelamaaan. Aku sebenarnya pengen nyambi kuliah (meski syaratnya nggak dibolehin kerja) tapi kan pulangnya aku bisa nengok-nengok kios, bantuin nyiapin menu, nganter menu ke pelanggan.

Eh iya, bisnis kulinernya sih kita maunya membawa khas Parepare ke Malang. Ya, mencoba apa yang nggak ada di sana. Sejenis minuman dan makanan khas. Kalau makanannya sih ada mungkin cuma kata orang-orang, nggak mirip sama khas Bugis racikannya. Jadi, kita pengen bikin yang bener-bener khas tanah Bugis.Light bulb

Kenapa kuliner? Tadinya loh padahal aku pengen felt craft, tapi aku justru lebih condong ke kuliner. Sebab, dulu pas kuliah, aku doyannya makaaaaan aja sama temen-temen. Temen ngajak wisata kuliner, capcus aja. Hahah, Lagipula kalau yang namanya makanan itu pasti bakal selalu dicari orang karena kebutuhan mendasar kan.

Semoga aja kesampean. Aku sampe nawarin diri ke ortu, biarin aku nyoba buat jadi GM-nya huaahahaha. Padahal aku nggak tahu apa-apa soal bisnis. Tapi, sering baca-baca dari artikel Mas Bram sih jadi ada yang nyantol dikit lah buat bekal.

Ntar, kalau semua udah pada nyusul Bapak ke Malang, terus rumahnya udah selesai dibangun (masih satu tingkat sih, tapi bersyukurlah, ditingkatinnya ntar aja, insyaAllah ada rezeki lagi, soalnya barang2nya buanyaak)., aku bakal bujuk Bapak. Mudah-mudahan bisa segera belajar berbisnis, ngajak temen-temen buat nyicip dan ngasih komentar/saran terus dipromosiin. Bapak kan juga punya banyak link jadi aku yakin bisa sukses. Suksesnya bareng-bareng keluarga pastinya. ^^ aamiin.

 

 

 

3 comments:

  1. jempol banget emma.. klau lihat emma sih senenerny g bkl prnh trpkrkn klo emma bs galau dan lmh smgt soalnya setial tulisan emma selalu mghdrkan energi luar biasa saat sedang sedih sekalipun. suka. dulu Aya pernh bercita2 jd dosen.. tp wallaahu a'lam gimn jlnnya nnti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masya Allah, aku tuuh justru bersyukur bisa ketemu Aya. Aya lah yg nularin semangat karena perasaan itu bisa menular--> kata si dokter coklat :).

      hehe, kalau saya semangat atau sedih dan diselingi dgn semangaat itu krna semua org pasti punya cara "defense mechanism" nya masing-masing. Kalo yg lemah, dia bakal nutupin dgn kekuatan atau berpura2 punya merasa kuat.hahaha, yaah sudah jadi watak manusia sperti itu ^^.hehehe.

      alhamdulillah, semoga kita bisa saling bersinergi ya ^___^ aku seneeeeng banget bisa punya sahabat baru meski di dumay ^^.

      Oh, iya kah? aamiin aaamiiin, aku doain semoga profesiku kelak akan dirasakan seeeeeterusnya oleh Aya ^____^. Aya itu yang paling cocok jd dosen, menurutku sih. Semoga yaah^^. semoga kita berdua bakal meraih impian kita masing-masing aamiin... #toss #cipika-cipiki hehehe :D

      Delete
    2. iya betuuul. semua orang punya cara masing-masing ya, dan tentunya tak harus sama.. Heee.. ^^, aamiin, semoga kita saling bersinergi dan ukhuwah ini mendatangkan banyak kebaikan, aamiin...

      aamiin aamiin aamiin ya Rabb.. Semoga kita bakal meraih impian kita masing2, aamiin aamiin aamiin...

      Toss.. :D

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.