Saturday, May 11, 2013

TIPS HIJAB GRADASI ALA EMMA

Berhijab/berjilbab tentunya harus diniatkan karena Allah, bukan karena emak kamu, karena bapak kamu, karena abang kamu, apalagi karena "kekasih gelap" kamu. Lho? Hehehe...

Seiring menjamurnya wanita muslimah yang mulai berhijab setelah adanya hijabers community, tentu model hijab pun semakin banyak tipe dan modelnya. Hal ini tentunya juga menjadi trend di dunia fashion muslim dan semakin mewabah hingga ke mancanegara.

Kalo ditanya, apakah saya termasuk salah seorang yang mengikuti fashion ala-ala hijabers itu? Jawabannya, tidak. Lalu seperti apa sih cara berhijab saya sehari-harinya? Karena saya adalah "mantan cewek tomboi" yang cenderung menyukai hal-hal simple, termasuk dalam berpakaian, jadinya, cara berhijab saya pun simple saja. Bukannya tidak bisa pake hijab ala-ala gitu tapi bagi saya (ini subjektif sih), berhijab kayak gitu bikin saya kurang nyaman dan riweuh kalo kata orang Sunda mah.

Sejak semester empat kuliah dulu, yang tadinya saya hobi pake jeans, jaket dan jilbab langsung pasang (ini masih cenderung tomboi juga ya, hehe), alhamdulillah sudah berubah. Tiap hari pake rok, baik itu ke kampus atau seliweran ke rumah tetangga. Kebetulan, saya juga punya jeans cuma tiga biji. Iya tiga biji. Dan emang di awal, saya kalo diajak beli baju sebenarnya lebih tertarik melihat model rok yang simple dan lucu-lucu. Jadi, saya punya stok rok yang cukup banyak dibanding jeans saat itu. Tapi memang dasar jarang pake saja. Nah, kenapa saya malah beralih menggunakan rok? Itu karena saya mengalami ketidaknyamanan. Kalo pake jeans, saya sering keputihan di luar siklus yang semestinya perut saya sulit napas apalagi pas dulu pake celana pensil. Hedeeuh. 
Lama-kelamaan saya jadi sadar, pake rok lucu juga ya. lekuk tubuh apalagi bagian tungkai tuh nggak kelihatan lagi. Jujur, saya malu banget pas pake celana pensil, meski di-match dengan baju yang rada panjang tapi tetep saja aneh dan terlalu seksi menurut saya.

Sejak semester lima saya bergabung menjadi penghuni kontrakan akhwat di Sitti Hajar a.k.a. Al-Khanza dulu, saya terhipnotis oleh gaya berjilbab teman kontrakan. Rata-rata mereka tuh kadang pake jilbab yang ala Benayu (model yang tebel itu) atau kalo yang punya jilbab paris banyak, pakenya didobel dua. 

Waktu itu, saya memang masih sering pake jilbab paris satu lapis. Tipis banget kan meski digulung ke belakang. Terus kadang juga suka pake jilbab langsungan. Lama-lama lihat temen pake daleman ciput lebar gitu, jadinya pake juga. Dan, yang terakhir, pas mau coba ngedobel jilbab paris (karena kebetulan punya banyak stok jilbab paris), saya rada bingung. Saya pikir pakenya dua kali. Jadi, waktu pertama ngedobel tuh, saya pake jilbabnya dua kali. Jadi ada dua peniti yang membuat saya sangat-sangat membodohi leher saya waktu itu. Sampe akhirnya saya bertandang ke kamar temen kontrakan yang kebetulan kami semua memang sangat dekat satu sama lain. Kebetulan waktu itu, dia lagi mau berangkat kuliah, Saya berkunjung ke kamarnya. Biasa... saya suka banget ngegodain si Mike tuh. Hihihi. Dan, waktu itu, dia sedang membentangkan dua jilbab paris yang akan dipakainya. Ooooooh..... saya baru mudeng. Jadi, tuh, dobelnya pas dijembreng, bukan pake dua kali. Hahhaha, saya malu tapi pura-pura jaim di depan Mike.

Lalu, saya kembali ke kamar. Saya tengok isi lemari. Isinya, itu ya pakaiannya saya warna-warni dan roknya pun juga warna-warni. Makanya kenapa saya sering bingung kalo pake baju. Kalo kata temen sekamar dulu (dek Ima), saya nih bisa sampe satu jam merenung diam, milih baju plus dandannya. Trus saya tengok lagi stok jilbab saya yang warna-warni juga. Malah banyak baju yang gak bisa dipadu-padanin sama rok apalagi jilbabnya.

Terus, saya muter otak. Biasanya, rata-rata akhwat yang pake jilbab dobel gitu, pasti cuman ngedobel jilbabnya dengan warna netral, kalo nggak hitam, ya warna putih. Itu juga karena mereka memang punya baju yang bisa dipadu-padanin. Nah, dari sini saya pun berpikir, kenapa nggak didobel dengan warna berbeda juga?

Akhirnya, besoknya, saya coba pake. Bajunya warna cokelat. Roknya batik ungu cokelat. So, jilbabnya saya dobel cokelat dan ungu juga. Kalo di bawah terik matahari, subhanallah, kilau jilbabnya malah cantiiiiiiik, gradasi warna gitu. Saya akhirnya keterusan sampe sekarang, nge-mix and match jilbab dengan warna berbeda. Kalo hitam, saya mix dengan warna putih atau abu-abu. Kalo pake atasan dan bawahan yang beda warna, jilbabnya juga didobel dengan dua warna dari atasan dan bawahannya. Bagi orang lain, mungkin rada aneh ya. Tapi, saya enjoy saja, sebab warna yang saya padukan pun adalah jenis warna terang dan gelap. Jadi, untuk warna luar gelap sedang yang di dalam terang atau sebaliknya. Biar nggak terlalu menyolok.

Alhamdulillah, jilbabnya jadi tebel dan nggak transparan kayak dulu. ^_^

Ini juga bisa menjadi solusi untuk kalian, para muslimah yang punya stok baju warna-warni dan sulit dipadu-padanin sama bawahannya. Jadi, dengan menggunakan jilbab dobel gradasi warna sesuai dengan warna atasan dan bawahannya bisa menjadi salah satu alternatif pemecah kebingungan, seperti Emma. Hehehe :D

Baiklah, di akhir ini, saya mau memberikan tips untuk kalian yang pengen mencoba pake jilbab paris dengan model hijab gradasi. Berikut tipsnya dari saya:
  1. Tidak usah takut bermain warna. 
  2. Bila menggunakan baju (atas-bawah atau gamis) yang berwarna agak cerah, maka pilih jilbab dengan dua option berikut: 1) Pilih jilbab yang berwarna cenderung gelap untuk lapisan luar dan jilbab yang berwarna agak cerah untuk lapisan dalam.
  3. Bila menggunakan baju cenderung gelap, biar nggak monoton gelap-gelapan dari atas sampe bawah, bisa di-mix dengan warna lain yang cenderung netral atau sedikit lebih cerah. Misal hitam campur coklat muda, hitam campur abu atau putih/putih tulang.
  4. Bila menggunakan baju atau gamis yang motifnya ramai, maka pilih jilbab yang polos. Boleh didobel dengan warna yang mendekati sama. Misal kayak gambar di atas, saya pake baju ungu motif bunga, lalu jilbabnya untuk lapisan luar adalah ungu yang agak cerah sedang lapisan dalam adalah ungu gelap/tua.
  5. Kalo mau dobel jilbab parisnya, kalo bisa, jilbab lapisan luarnya lebih lebar daripada lapisan dalam atau boleh menggunakan jilbab yang keduanya memiliki ukuran yang sama. Nanti pada saat didobel, tinggal disesuaikan aja ukuran untuk lapisan dalamnya, yang pasti jangan lebih panjang dari lapisan luar, biar pas dipake dua jilbab itu gak lomba lari keluar garis, hehe.
  6. Jangan lupa pake ciput ya kepalanya biar pas pake jilbab gak lari ke sana kemari. 
  7. Untuk jilbab yang dipadukan dengan motif rame, jangan terlalu banyak aksesoris. Cukup pake satu bros dengan warna yang senada dengan jilbab lapisan luar atau lapisan dalam.
  8. Kalo punya jilbab bermotif garis atau polkadot dan mau pake baju yang warna-warni, rame juga, sebaiknya jilbab polkadot atau bermotif tadi dijadikan sebagai jilbab lapisan dalam dan luarnya dilapisi jilbab polos dengan warna lebih gelap agar nggak terlalu rame.
  9. Pastikan pada saat melipat jilbab (ngedobel jilbab sebelum dipake), jilbab lapisan luarnya sudah disetrika terlebih dahulu. Kalo untuk lapisan dalam, nggak disetrika juga nggak bakal kelihatan kok. 
  10. Yang paling penting juga sewaktu melipat jilbab kayak di poin 9, usahakan ukurannya jangan sama ya. Maksudnya, lipatan dari jilbab tersebut jangan sampe saling bertemu sudut, biar pada saat dipake bisa lebih lebar dan lapang serta menutup dada.
  11. Sebaiknya hindari menggunakan lapisan jilbab dalam dengan kain sutra atau yang licin. Sebab, akan mempersulit pada saat proses melipat dan pengenaannya nanti. Pilih bahan yang mudah dilipat. Bisa juga memilih, jilbab tipis untuk luar dan yang lapisan dalam lebih tebal atau ketebalannya sama. Ini dengan catatan selama dipake sebisa mungkin nggak transparan dan tetap menutup dada ya.
Nah, itulah tips dari saya. Bagi yang suka simple, suka main warna, dan kadang bingung dengan pakaiannya, silahkan mencoba trik berhijab gradasi ala Emma ini. hehehe, saya rasa, sekarang udah banyak kok yang menggunakan jilbab seperti ini. Semoga bermanfaat ya ^___^


3 comments:

  1. ya ukhti ema narsis... eh enggak ding.. hehe...
    muslimah2 sekarang udah pada fashionable y kak...
    aku jg lg belajar buat pake dobel nih..
    kalo temenku ada yg pake jilbab dalemny sengaja diikutin lomba lari alias dilebihkan keluar.. dan bagus juga. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe afwan ukh, fotonya udah lama pengen hapus soalnya udah zaman jadul itu cara berpakaiannya, sekarang sedang bermetamorfosis lg sdg bljr lebih syar'i lagi hehehe :D baru tadi deh dihapus

      hehe iyya ooh itu aku juga sering kayak gitu, bagus kok jadi kesannya 2 warna, tapi sekarang udah ada bergo 2 layer/2 warna ky gitu jadi aku pake gt skrg biar lebih simpel tapi tetp kadang pake dobelan paris juga sih hehe

      Delete
  2. makasih infonyaa,,.,,
    salam http://purimuslim.com

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.