Saturday, June 7, 2014

BEDAH BUKU #CKUS BERSAMA SMPIT AL USWAH BANGIL


Maaf ya, baru bisa posting hari ini. Pagi ini di rumah juga bakal ada acara ntar malam. Jadinya, saya harus nyuri-nyuri waktu sebelum bantuin Mama masak buat acara RT ntar malam (begini deh kalo ortu dilempari tongkat estafet jadi ketua RT, hedeeuh malas banget, rempongisme *well, cuek aja dah -_-).

 Oke. Sabtu, 31 Mei 2014 silam, saya diundang pihak sekolah SMPIT Al Uswah Bangil untuk ngisi event bedah buku. Ya udah deh. Pas hari H, saya dijemput sama panitia (Mbak April yang biasa saya panggil Ummi April *hehe nakal ya adek tingkat macam apa saya ini :D beserta suaminya, si "Pakdhe" Alif). Kenapa saya panggil Pakdhe, laa Mas Alif-nya minta dipanggil gitu ya wes hehehe. 


Estimasi dan ekspektasi awal, kami bakal hadir paling nggak jam 10-an di Bangil. Gak tahunya, Ya Allah... muaceeeeeeet parah di jalan, terutama daerah Singosari-Lawang. Mbak April dan Pakdhe Alif jemputnya dari Bangil ke rumah saya. Nggak ada jalur lagi selain lewat Lawang. Oke, jam 9-an gitu, mereka sudah sampai ke rumah. Kami pun pamitan sama ortu saya buat berangkat. Nggak tahunya pas ke Bangil-nya, kemacetan makin menjadi-jadi. Mulai dari daerah Karanglo hingga Singosari pemirsaaah... Bisa dibayangin nggak tuh, lampu merahny luamaa sementara lampu ijonya hanya berkisar 10 detik-an. Belum lagi, mobil hanya bergerak sekitar 2-5 cm per sekian detik. Kami udah coba nyari jalan, sampai mobil pun nyoba masuk kompleks perumahan. Hendak nrabas, nggak tahunya jalan layang itu hanya dapat dilalui oleh motor. Iya, karena lorong tembusan situ tuh cuma muat dilewatin motor. Akhirnya muter balik lagi ke Karanglo. Terus, setelah hampir 1 jam terjebak macet, kami pun mulai berhasil memasuki daerah Singosari. Kemacetan terjadi pada jalur arus balik ke Malang. Syukurlah, jalur keberangkatan kami nggak segitu macet. Lihat kiri-kanan di jalur balik itu ampuuuun mobil sampai nggak bisa gerak, stay di tempat doang di bawah matahari yang mulai terik. Akhirnya, sampai Lawang, di jalan layang, ternyata juga kena macet. Tapi, gak separah pas di Karanglo tadi. Alhamdulillaah... satu jam terbuang sia-sia di jalan tapi kita udah berhasil lewatin Lawang menuju Pandaan sekarang.

Mbak April sampai bolak-balik nelepon pihak sekolah. Gimana, jadi dilanjutin apa nggak nih acaranya. Mereka malah kasihan sama saya kalau ditunda lagi, takutnya di lain waktu, saya malah nggak bisa. Iya, sih memang karena saya juga lagi ngecek jadwal tes masuk S2 di kampus. Tapi, saya itu kasihan sama pihak sekolah, terlebih pada siswa-siswi yang udah nungguin sedari pagi tadi. Mereka bahkan ada yang mau perform, kalau acara di-cancel, kasihan mereka udah capek-capek latihan.

Finally, kami pun tiba setelah memasuki waktu Zuhur. Kami bertiga makan dulu di warung padang. Enak banget tuh masakannya. Bumbunya nendang banget. Nggak salah deh, Mbak April milih tempat makan enak walau hanya warung padang.

Setelah makan, kami putar balik ke sekolah. Siswi-siswi udah pada ngumpul. Saya dan Mbak April shalat Zuhur dulu. Karena takut nggak sempat Ashar, jadi Mbak April nyaranin saya untuk meng-Qashar shalat Zuhur dan Ashar. Ya udah deh. Habis shalat, saya balik lagi ke depan ruang guru. Saya pedekate sama beberapa siswi. Ada yang cuanttiiik banget. Ada yang udah add FB saya, ada yang lucu dan macem-macem.

Sekitar pukul 1 siang, acara pun dimulai. Saya sempat dag dig dug, tapi untungnya dikasih sofa buat tempat duduknya. Saya mulai nyolokin flashdisk untuk materinya. Trus, Siswi yang MC pun mulai bacain susunan acara.

Acara pertama, perform Tari Saman oleh siswi Al-Uswah. Saya nggak sempat foto sih, soalnya saya lihatnya dari belakang. Mereka ngehadap ke peserta. Ya udah, saya senyum-senyum sambil ikut tepuk tangan aja. Keren banget. Saya aja dari dulu rada susah plus kurang berani ngapalin lagu dan gerakannya yang banyak dan panjang itu.

Dalam hati, saya takjub sekaligus terharu. Saya pikir, ketika acara, saya langsung ngasih materi. Eh, nggak tahunya, ada persembahan buat nyambut kedatangan saya. Hihi... terima kasih ya Mbak April dan semuanya. Terima kasih buat upaya kalian.

Setelah Tari Saman, moderator, si Mbak Mila (guru di situ) bacain CV saya. Habis itu, ya wes, saya langsung ngasih materi. Bercanda sama temen-temen di sana. Asli, saya ngantuk banget. Saya sempat stuck, mikir mau ngomong apa ya. Bukan karena grogi, tapi karena ngantuk maksimal. Untungnya, temen-temen yang jumlahnya sekitar 30-40 an itu pada naruh atensi semua. Agar gak ngebosenin, saya pun nyelipin sedikit cuplikan kisah-kisah juga.

Habis ngasih materi, ada selingan nasyid dari para cowok-cowok kece alias murid putranya. Meski lagi-lagi lihat dari belakang, tapi mereka keren. Ada yang beat box juga hehe,, seru. Setidaknya meminimalisir kantuk saya.

Saat sesi pertanyaan, banyak yang malu-malu. Tapi, lucu juga, ada yang nulis pertanyaan di kertas trus dikasih ke Mbak Mila untuk disampaikan ke saya tanpa harus tahu identitas mereka. Ada sih yang nanya langsung, 3 orang sama Mbak Mila. Hoho.. mereka aslinya punya masalah seputar pergaulan dengan lawan jenis gitu tapi nggak berani ngungkapinnya. Takut ke-gep gitu.

Oke lah. Saya pun mulai jawab semua pertanyaan. Usai acara, kami semua langsung bubaran tapi masih stay di ruangan itu. Saya dikasih cinderamata berupa lukisan wajah saya. Hihi... tapi kok nggak mirip yaa sama aslinya hehe. But, thank you so much buat temen-temen putri dan juga Pak Guru bernama Mas Agus yang nyempetin ngelukis wajah saya trus dikasih ke saya. Nanti, kalau kamar di rumah baru saya udah jadi, insya Allah saya pajang tiga-tiganya.

Habis itu, siswi-siswi pada nggerundel di deket saya. Malu-malu kucing awalnya, tapi eeeh... nggak tahunya ngeluarin HP semua dan kamera mau minta foto bareng. Oke kita semua yang ada di ruangan kecuali murid putra pada foto bareng, pun dengan beberapa guru.


Setelah sesi foto berakhir, muncullah beberapa siswi ngeluarin buku
tulis untuk minta tanda tangan. Ya ampuuun.... kok berasa kayak artis padahal bukan artis ya. Yang tadinya cuman beberapa minta TTD+lamat sosmed dan+no.HP, tahu-tahu semua murid putri yang lain pada ikutan ngeluarin buku buat minta juga. Ya, udah, saya nggak ngitung lagi berapa tuh semua. Hufft, saya jadi kebayang lihat artis yang beneran artis pas lagi dimintain TTD gitu kasihan juga ya, sampe desak-desakan. Malah di tengah-tengah itu, ada yang sampe rebutan, "Eh.. saya dulu.. saya dari tadi ngantre." Sampai, ada yang udah dari tadi nyodorin buku, tapi karena diserobot, akhirnya dia paling akhir. Maaf ya, saya juga nggak fokus lagi, ya udah deh.

Usai itu, kami semua bener-bener bubar. Di balkon, saya lesehan sama beberapa siswi yang belom pulang. Ohya, waktu kami ngobrol selepas saya shalat Zuhur, ada yang nanya saya lahir di mana. Terus, saya kan mau jawab Sulawesi Selatan, Parepare. Eh.. malah ada yang nyeletuk, "Ha, lahir di Swedia, Mbak?" Hahaha ckckck... mereka itu sengaja apa gak denger ya. Sul-sel kok ya malah dibilang Swedia. Hehehe...

yang dapat doorprize. pic by own collection
Nah, pas duduk di balkon itu, beberapa siswi nggerundel lagi buat minta foto selfie. Ampuuun... mereka ternyata nuarrsssiiiis poool. Oke lah, saya turutin. Saya hitung-hitung, kayaknya fotonya ada hampir 10 kali, cuman mungkin yang diambil hanya beberapa biji doang. Wkkkk... dasar kalian ini... :D

Di akhir, ada dua peserta, 1 putri, 1 putra yang dapat doorprize buku #CKUS gratis

Yuup, begitulah sekilas cerita saya pas bedah buku di Bangil. Alhamdulillah, terbayar sudah hutang saya pada temen-temen Al-Uswah. Sisa satu bedah buku lagi yang dipromotir Mbak April and suaminya. Insya Allah next destination ke Asrama Haji Surabaya tanggal 9 Juli 2014, tepat di bulan Ramadhan. Semoga nggak macet lagi ya. Kalau macet kasihan pesertanya. Soalnya, diperkirakan, peserta yang ikut Camp Ramadhan dari tgl 7 dan 8 Juli itu ada 100 peserta remaja sekolah.

 Dan, bedah buku berikutnya, saya kudu prepare materi lebih eye catching lagi biar nggak ngantuk. hehe.. Oke sekian dari saya.

9 comments:

  1. ukhti kamu yg pakai gamis hijau ya? kayaknya pernah lihat di mana gtu.. FB hehee..
    gamisnya adem gak ukht? kayak kaos.. heleh #salah fokus

    salut sama ukht, semoga sukses selalu dan para remaja menjauhi pacaran.. BUKUNYA SUKSES....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe :D itu bukan kaos ukh, tapi bahannya manisse yg jatuh lembut,, punya brand-nya adzkia hijab ^^ *no promotion sih hehe


      aamiin makasih ya Ukh.:)

      Delete
  2. EMMAAAAAAAAAAAAAA... coba senyumnya biasa aja... hihiii... Jangan moncong2... pasti anggun

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe itu ada kok yang saya biasa aja di foto yang rame-rame itu..

      hehe sengaja Aya, lg malas foto senyum biar "keanggunannya" gak kelihatan :D ntar pada pingsan lagi klo saya senyum hehehe

      Delete
  3. Eh3, aya senanggggggggggggggggggg, bros aya dipake Emmaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Aya, aku sengaja ambil yg ijo *dasarnya suka ijo, kalo liat ijo, mataku juga jadi ijo hehehe :D

      Delete
  4. Ahihi kakak yang satu ini ternyata narsis juga ya kalo difoto :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslinya nguantuuk banget itu, dipaksa narsis jadinya gitu dah hehehe :D

      Delete
  5. ngapunten semuanyaa kalo gak berkenan saya posting foto, hanya utk dokumentasi buat event bedah buku aja buat ngehargain pihak empunya acara sana hehe, gak ada maksud untuk pamer wajah/pamer kecantikan ato apalah hehe... :D

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.