Tuesday, April 1, 2014

SAHABAT BUKAN ORANGTUA, TAPI ORANGTUA PUN SAHABAT

Bahasan ini adalah salah satu kalimat yang saya tulis di lembar draft naskah yang lagi dalam garapan. Tempo hari nih ceritanya, saya lihat timeline-nya Mas dok Bram, "Anak itu lebih mau mendengarkan mulut yang dekat, oleh karena itu orangtua wajib menanamkan kebaikan pada anak."

Lalu, saya sempat berkomentar, biasanya nih ketika anak beranjak remaja, maka dia bakal ngedengerin temannya daripada orangtuanya karena pada masa itu, teman adalah segalanya. Apa yang saya ungkapkan ini hanyalah sebuah teori. Terus, Mas Bram nanggepin lagi yang intinya dia pengecualian dari teori itu karena dia terlalu dekat sama ortunya tapi punya banyak sahabat.

Saya nggak heran karena buat saya, teori itu tidak selalu benar. Banyak faktanya, anak-anak masih lebih mempercayai orangtua mereka daripada sahabatnya sendiri. Saya pun demikian. Dulu, saya pernah mengalami penolakan dalam pergaulan, makanya saya menjadikan teman sebagai tujuan utama saya. Saya mencari perhatian agar mereka mau menerima saya apa adanya tanpa hinaan, tanpa kejahilan seperti dulu. Tapi, di sela-sela masa remaja hingga dewasa seperti sekarang, buat saya sahabat itu bukan orangtua tapi orangtua bisa menjadi sahabat. Saya pun masih sering tidur bareng Mama, cerita ngalor-ngidul, cerewet-cerewetan soal kesehatan dan pola makan sama Mama atau Bapak. 

Saya memang pernah bertengkar sama orangtua waktu kecil, tapi itu karena saya belum sepenuhnya memahami maksud dari perhatian dan kemarahan mereka. Orangtua tak pernah benar-benar memarahi kita sekalipun mereka berbicara dengan sangat tegas dan mungkin bagi orang lain terlihat menakutkan. Mereka melakukan itu karena terlalu peduli pada kita dan mungkin cara menyampaikannya saja yang kadang mengundang ambigu, antara marah atau menasihati.

Sekarang, meski saya punya banyak sahabat baik di luar sana, tapi saya masih selalu merasa bahwa sahabat-sahabat saya tak akan pernah bisa menggantikan fungsi orangtua untuk anak. Walau Mama itu cerewet dan Bapak kadang tiba-tiba suka kepo, tapi saya menyayangi keduanya lebih dari rasa sayang saya pada sahabat-sahabat. Ya iyalaaah, harus melebihi.

Eumm.. mau ngomong apa lagi ya? Hehehe... Yang jelas, keluarga itu adalah sekolah utama dan pertama bagi anak. Penting dan wajib bagi orangtua untuk menanamkan dan mengajarkan hal-hal baik. Selain itu, antara anggota keluarga juga wajib saling mengingatkan. Kalau misalnya orangtua lupa shalat atau ada pemahaman mereka yang keliru tentang sesuatu dan anaknya jauh lebih paham, maka anaklah yang bertugas untuk mengingatkan mereka. Begitu juga sebaliknya, orangtua wajib ngingetin anaknya agar tetap berjalan sesuai koridornya. Kayak contohnya nih, Mama atau Bapak masiiih aja selalu nanyain, "Udah makan belum??" Padahal mereka sudah tahu kalau saya ini nggak mungkin lupa makan lagi karena sudah berangsur pulih dari maag. Mereka, terlebih Mama masiiih juga selalu nanyain, "Udah shalat?" Padahal beliau sudah hapal betul kalau azan udah lewat itu tandanya saya udah shalat dari tadi. Nah, kadang saya juga suka balikin pertanyaan itu ke mereka. Sering banget, Mama keasyikan baring sambil nonton TV, udah tahu azan bunyi masih juga nonton. Kalau beliau udah nanya pertanyaan di atas, saya selalu nanya balik, "Mama emang udah shalat?" Beliau sering cengar-cengir sambil geleng-geleng. Nah, saya deh yang ingetin buat segera shalat. Alhamdulillah, sekarang beliau udah mulai belajar shalat tepat waktu.

Saya memang jauh lebih dekat sama Mama. Kalau Bapak ya lumayan tapi karena saya cewek, jadi lebih sering sharing seputar cewek ya sama Mama. Mama juga udah kayak sahabat plus manajer buat saya. Kadang nih, kalau lagi baeeek dan perhatiaaaan banget, beliau beliin atau masakin makanan kesukaan saya kayak Mie Titi, beliin mie ayam atau martabak telur, hehehe. Om (adek Mama) juga gitu sama saya. Dari saya kecil, mereka masih suka beliin ini itu meski tanpa saya minta. Mama juga suka rewel plus esmosi kalau mau ke kondangan terus bingung nata jilbab atau gamisnya, laah saya terus yang disuruh jadi desainernya beliau. Kalau Bapak, juga sama sebenarnya. Beliau itu sering menawarkan sesuatu tanpa diduga dan tanpa diminta. Beliau masih suka jemputin anak-anaknya kalau pulang kuliah malam atau lagi kerja tugas di rumah temen terus kehujanan, beliau langsung calling. Bapak juga suka kepo, kalau ada apa-apa pasti telepon. Karena Hp saya ada setrumnya (nggak boleh dipakai selagi di-cahrge), beliau pernah kepo dan rada esmosi. Saya bilang aja kalau Hp saya emang gitu, kalo di-charge kudu mati, kalo dipake telpon pas di-charge ntar setrum otomatisnya cekat-cekit di pipi saya.

Saya juga jauh lebih nyaman bepergian ke mana-mana dengan orangtua/keluarga inti (kalo ngumpul sama keluarga besar/kerabat jauh, saya masih suka gak betah berlama-lama karena begitulah saya, nggak suka berada di keramaian dalam waktu lama). Bukan berarti enak ada yang bayarin segalanya, tapi lebih kepada faktor keamanan dan kenyamanan. Kalo sama sahabat, saya masih suka jaim kalau ketiduran di mobil kudu pasang muka bobo cantik (hehehe), kalo sama keluarga sendiri maah gak perlu jaim-jaiman karena udah hapal karakter dan sifat masing-masing. Saya pun yakin, pasti masih banyak anak yang seperti saya di luar sana. Ini bukan soal manja atau tidak ya, tapi lebih kepada banyak faktor yang nggak bisa digantiin sahabat dari figur orangtua/keluarga. 

Ketika faktor kenyamanan dan keamaan si anak terhadap orangtua telah terpenuhi, maka komunikasi dan negosiasi akan lebih mudah terjalin. Kalo anak punya masalah dan memang orangtua wajib untuk mendampingi, sebaiknya benar-benar didampingi. Jangan biarkan anak memikirkan sendiri masalahnya. Kalo udah remaja atau dewasa yaa beda lagi, ajarin mereka untuk memecahkan masalah dan mencari solusi secara independen biar bisa mandiri, kan? Tapi, kalau saya pribadi, kalo semua kepala di rumah punya masalah masing-masing, biasanya kita bakal duduk dan memusyawarahkannya satu per satu sampai ketemu titik solusinya. Paling nggak sharing pendapat masing-masing. Itu sih. Mungkin ini dulu yang mau saya tulis, maaf kalo ngalor-ngidul nggak sistematis karena kalo malam, otak saya juga ngalor-ngidul hehe. Semoga bermanfaat ^^. Yang mau share pengalamannya juga boleh^^

6 comments:

  1. Setuju mba, keluarga itu adalah sekolah utama dan pertama bahkan Rasulullah berucap seorang ibu adalah ummul madrasah.

    ReplyDelete
  2. terimakasih banyak atas pencerahannya ya mba'... ini sangat bermanfaat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Agha, eh katanya kamu mau mampir ke Malang, ayoo sini hihi, km gak ikut kampus fiksi Diva Press kah 20 April besok di perpus Mlg? seatnya udh penuh sih tp masih boleh datang kok

      Delete
  3. waaa, terima kasih
    tulisan kaka sangat membantu saya untuk mendapatkan info tentang psikologi anak/ keluarga :)
    ka bisa gk kapan kapan bahas tentang tahapan pertumbuhan anak pada setiap bulannya?
    seperti berapa bulan anak mulai berbicara, berjalan, ddl
    terima kasih ka :)

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini.