Tuesday, July 30, 2013

SI CEWEK BANTAL

Pagi ini lihat FTV di RCTI judulnya “Cowok Bantal”. Sebelumnya saya mau ketawa dulu, hehehe… Open-mouthed smileKira-kira di dunia nyata ada gitu cowok yang “mentil” seperti karakter yang dimainkan Esa Sigit pagi ini???

Eh tapi… ngomong-ngomong soal “bantal” nih, saya punya bantal baby warna ijo ukurannya memanjang kayak guling. Bantal itu kubeli waktu mau berangkat KKN Juli 2011 lalu. Belinya di swalayan murah “Sardo” di Malang, gak sampai 20 ribu. Sepulang KKN, saya selalu “manja-manjaan” sama tuh bantal, apalagi saat saya keluar dari rumah tante dan memilih untuk tinggal di kontrakan bareng temen-temen lain.

Sebelum saya punya teman satu kamar, saya kadang ngajak si ijo curhat, seperti punya teman khayalan. Haha.. aneh juga sih, seperti kembali ke masa kecil. Tapi bedanya, kenapa semenjak ada bantal itu saya jadi “mentil” meskipun gak parah. Mungkin, itu karena bantal tersebut warnanya hijau dan saya memang suka warna itu. Bedanya sama orang yang mentil parah, biasanya kan mereka pasti gak mau cuci bantalnya tuh. Saya justru rajin mencuci bantal ijo itu, malah sehabis cuci, saya juga menyetrika dengan wewangian. Dan, ketika saya kembali nginap di rumah Om pasca wisuda (udah mau pulkam ceritanya), tante saya malah ngirain saya sayang banget sama tuh bantal karena beliau menduga itu pemberian dari “Pak Dokter” (teman FK yang pernah saya ceritakan juga sama tante saya, si Rdi itu). Hhh.. ada-ada saja, saya sama Rdi saja tidak begitu akrab, bagaimana bisa dia membelikan saya hadiah, apalagi hadiah itu “bantal”. Penting gak sih?! Smile with tongue out

Sampai saya pulang ke Parepare, bantal ijo itu terus saya bawa dari Malang, saya selipkan di koper. Sampai rumah, Mama ketawa sambil ngejek, “Masa bantal jelek begitu dipelihara.” Karena Bapak duluan pindah ke Malang (pindah tugas), jadi saya disuruh tidur malam di kamar Mama. Saya sering ngegodain Mama pake bantal ijo itu. Mama sering nimpuk bantal saya, malah pernah sampai terlempar jatuh terus saya malah dongkol. Open-mouthed smileHehehe…

Saya juga tidak tahu kenapa saya jadi suka sama bantal ijo itu, padahal aslinya saya ini gak pernah “mentil” sejak kecil. Dan, di antara beberapa benda berwarna ijo punya saya, bantal itu yang paling sering menemani saya. Saya juga membaluti bantal itu pakai sarung guling warna ijo yang pernah saya pakai saat masih di kontrakan.

Saya cuma berharap, mudah-mudahan saja saya bukan termasuk orang yang “mentil” kayak karakter FTVnya Esa Sigit pagi ini. Hihihi… tapi… saya tidak janji ya,,, kapan saya bisa ngerelain bantal itu untuk dibuang atau diloakin, karena bantal itu selalu saya rawat dengan bersih, jadi kalau dibuang rasanya sayang, masih bagus biarpun dacron di dalamnya sudah penyet.

3 comments:

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini. Bila ingin share tulisan ini, tolong sertakan link ya. Yuk sama-sama belajar untuk gak plagiasi.