Wednesday, August 20, 2014

APA KAMU MENYELIDIKIKU?

Kira-kira bulan lalu, ada salah satu adek tingkat zaman S1 yang curhat seputar jodoh. Lalu, di tengah-tengah perbincangan, dia juga menanggapi "nasib" single yang masih melekat pada diri saya.

Katanya begini, "Mbak, mungkin aja niih mungkin ajaaa, ternyata di luar sana ada ikhwan yang diam-diam memperhatikan gerak-gerik Mbak. Entah itu dia ngamatin Mbak di sosmed atau gimana. Karena sekarang Mbak mutusin untuk kuliah lagi, akhirnya si ikhwan yang entah siapa itu malah jadi ragu untuk maju ngelamar Mbak. Mungkin aja loh ya."


Hmmm.. kalo masalah S2 sudah saya tekankan sebelumnya. Saya ngelanjutin kuliah bukan untuk niat menunda nikah. Kalo masih semester satu atau dua sih emang sebaiknya saya nggak nikah dulu karena masih awal-awal. Tapi, mungkin kalo udah semester 3 ke atas udah bisa (liat dari pengalaman temen yang nikah di tengah semester gitu).

Nah, saya terpikir lagi dengan insiden April lalu di mana ada seorang perempuan yang nggak jelas asal-usulnya, stalking blog saya.

Yaaa... bukannya mau su'udzan sih, tapi saya udah terus-menerus berpikir positif semoga nggak terjadi hal buruk bagi saya atau perempuan itu. Tapi, makin ke sini, saya jadi makin mikir.... Setelah saya selidiki, memang ada beberapa kejanggalan sana-sini tentang Mbak itu. Akunnya sama sekali asing. Mbak itu nggak bisa terlacak di sosmed manapun. Namanya juga menurut saya sangat akurat bahwa itu nama samaran. Hari gini gitu ada orang yang nggak punya sosmed minimal profil email ajaa gitu, mustahil banget, kecuali hidupnya di hutan belantara. Lhaaa.. Mbak itu kan bisa internetan. Nggak masuk akal banget kok dia bisa ujug2 nemu blog saya dan berpikir macam-macam tentang saya.

Alhasil, saya berpikir.... sepertinya ada seseorang yang dulu sedang ngerjain atau nyelidikin saya. Saya harap siiih semoga "otak" di balik semua perkara itu bukanlah seorang pria atau beberapa orang yang ada dalam prediksi kepala saya. Semoga tidak ya.

Entah harus bilang apa...

Kalo dibilang ada orang yang menyelidiki saya sampai sekarang (mungkin), yaa itu sih hak dia. Namun, motifnya apa gitu loh? Yaa saya juga bukan orang yang mau gampang ge-er kalo motif dari perkara itu adalah ada orang yang suka sama saya sampe nyelidiki segala.

Saya juga bukan tipe orang yang parno. Kalo memang di luar sana ada seseorang yang diam-diam menaruh perhatian sampai menyelidiki saya, saya juga nggak mau membatasi. Biarkan saja, toh itu haknya. Kalu dia memang mau tahu apakah saya selalu memakai topeng sejak punya sosmed dari 2008 lalu, terserah sih dia mau nyelidiki kayak gimana, saya nggak peduli.

Saya apa adanya saya. Bagi temen-temen dekat di sosmed yang memang sahabat saya dan selalu tatap muka sama saya, tentu udah sangat paham. 

Apapun yang saya tulis dalam sosmed pribadi, itu murni dari pikiran dan perasaan saya. Nggak ada campur tangan manapun, nggak ada motif untuk nyari perhatian. Nyari perhatian? Sekarang coba kroscek lagi kepribadian saya yang udah pernah saya ceritain secara gamblang. Untuk apa sih orang introvert kayak saya nyari perhatian di sosmed? Lagipula, saya ini orangnya jarang banget mau tampil depan umum, keluar menemui orang banyak kalo emang nggak bener-bener mendesak dan nggak ada keperluan amat penting. Coba deh tanya sahabat dan keluarga, pasti mereka bilang, saya ini orang yang gemar berada di rumah. Yaa itulah aslinya saya.

Sebenarnya, saya ini punya satu kekurangan lagi yaitu kurang peka pada titik-titik tertentu. Maksud saya, ketika ada cas cis cus atau hal apapun yang awalnya sama sekali nggak menarik minat saya, maka saya nggak akan "peka" untuk bertanya atau tahu lebih lanjut mengenai hal itu meski mungkin bagi orang lain hal itu tuh termasuk perlu sedikit diperhatikan. 

Duuh, jangan salah paham ya. Saya nulis ini nggak sambil marah-marah. Saya memang seperti ini, ketika ada hal yang mengganggu pikiran dan itu tidak saya senangi, maka saya akan frontal mengatakannya tanpa basa-basi. Sudah tahu juga kan kalo dulu saya pernah bilang, saya bukan orang yang suka basa-basi, kecuali kalo sedang ada dalam lingkup konseling.

Sekarang, gini saja. Kalo saja di luar sana atau di lingkungan sosmed ini, ada seseorang yang ingin mengenal saya lebih dalam, suka sama saya atau ingin melamar saya, kenapa nggak langsung datang ke rumah saya aja? Tentu, hal pertama yang mungkin akan saya ceritakan adalah kekurangan saya daripada kelebihan. Kenapa? Karena orang tersebut tentunya pasti ingin tahu titik kelemahan saya juga, bukan? Kalau memang bersedia menjadi bagian dari hidup saya, pasti dia juga akan menerima kekurangan saya, mengajari dan membimbing saya untuk menjadi lebih baik lagi selain saya mengusahakannya sendiri selama ini.

Saya mah santai aja...
Saya sudah sering menghadapi orang-orang yang dulu tidak suka atau suka pada saya
Saya juga bukan orang yang ingin menutup-nutupi diri saya.
Tahu sendiri kan kalau pake topeng itu bisa bikin kepanasan dan berdampak hal buruk.

Terima kasih ^_^

4 comments:

  1. Huhu masih di stalkingin ya kak. sing sabar.
    etapi enak banget ya jadi banyak fans gitu :D

    ReplyDelete
  2. mba jangan salah sangka ya ama aku :P yang sering ninggalin komen di artikel2nya mba ema. engga mba, aku nggak nye-stalk-in mba, aku hanya ingin tahu mba lebih dalam kok (ehh, sama aja ya, hehe).. aku hanya ingin menimba ilmu kok mba... hehe

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini. Bila ingin share tulisan ini, tolong sertakan link ya. Yuk sama-sama belajar untuk gak plagiasi.