2017-12-07

IT IS OKAY NOT TO BE OK

Sumber: Pixabay


Emang sih udah banyak teori dan penelitiannya kalo Positive emotion menjadi salah satu faktor yang bisa mempengaruhi atau meningkatkan kesejahteraan hidup seseorang. Ya memang kita selama ini udah terdoktrin dengan kalimat, "Don't worry, just be happy." Tapi kan gak setiap hari dan setiap saat orang itu punya emosi positif, gak setiap hari kita itu hanya dicekoki oleh situasi atau peristiwa yang membuat hati berbunga-bunga. Pasti ada juga kan peristiwa atau situasi dimana mau gak mau emang kita harus ngerasain bad mood, sedih, sebel, marah, jijik, atau kecewa. Emosi negatif yang kayak gini amat sangat adaptif dan occasional yang kita kadang gak bisa kontrol kapan datang dan perginya, tapi emang harus dihadapi.


Alhamdulillah saya sendiri belum pernah mengalami depresi, I mean clinical depression. Dan.. jangan sampai deh. Tapi kalo ditanya berapa kali merasakan kesedihan khusus tahun 2017 ini? Eumm...really do not know sih frekuensinya berapa banyak kejadian yang bikin saya sedih, tapi yang pasti ada. 

Yang namanya kesedihan itu, semua orang pasti ngerasain lah. Gak mungkin ada orang yang gak pernah sedih seumur hidupnya, yakan? Entah sedih karena meninggalnya orang terdekat atau keluarga, sedih karena patah hati, sedih karena dipecat dari tempat kerja, sedih karena gak dapat nilai baik saat ujian sekolah, sedih karena gagal masuk universitas yang dipengenin, sedih karena gak punya duit buat beli popok bayi, atau sedih karena karena lainnya.

Sedih itu adalah hal yang wajar. Sebenarnya, orang yang sedih itu mula-mulanya kebingungan juga apa yang harus dia lakukan agar kesedihannya berkurang? Apa yang dapat mereka lakuin supaya mereka "sejenak lupa" pada permasalahan yang memicu kesedihan mereka? Apakah dengan baca buku, nonton film, piknik, atau lainnya? Orang yang sedih juga cenderung pengen dibiarin sendirian. Kenapa? Kenapa bisa begitu? Soalnya pas seseorang tu lagi sedih-sedihnya, di dalam hati mereka masih ada pergolakan. Iya, hati dan pikirannya lagi berperang melawan perasaannya. 

Psikolog klinis bernama Robin Dee Post, Ph.D mengungkapkan bahwa kesedihan atau sadness itu seringkali dianggap orang-orang sebagai emosi yang negatif padahal sebenarnya sadness itu merupakan perasaan yang adaptif. Hal ini berarti being sad is totally normal, with sadness, we deal ourselves to the painful experiences.


Biasanya, rasa sedih itu terjadinya gak lama-lama. Orang yang sedih gak butuh waktu lama buat move up. Namun, kalo kesedihannya udah berlangsung selama dua minggu bahkan lebih maka waspada ya akan gejala depresi.

Baca: Depresi

Beda lagi dengan grief. Grief kerap dimaknai sebagai kedukaan. Bahkan rasa duka ini bisa jauh lebih lama menetap dalam diri seseorang bahkan lebih lama dari rasa sedih orang yang depresi. Kedukaan ini biasanya identik dengan masalah kehilangan sesuatu atau seseorang yang amat berharga bagi seseorang/atau bagi kita.

Eum, saya pernah baca sih kalo ternyata grief itu punya tahapannya loh. Tadi kan kalo sadness itu dirasainnya gak lama, tapi kalo udah kelamaan bisa aja berkembang menjadi grief. . Orang pertama yang merumuskan tahapan bagaimana sih seseorang merespon kedukaan itu adalah Elisabeth Kubler-Ross. Kubler-Ross ini pernah menuliskannya di dalam bukunya yang berjudul On Death and Dying pada tahun 1969. Di dalam buku itu ada 5 tahapan respon terhadap kedukaan.

FIRST, Adalah Tahap Denial. Tahap ini tuh merupakan tahap short defense yang dirasakan atau dilakuin oleh orang yang lagi sedih. Pada tahapan ini, orang yang lagi berduka atau sedih bakalan menolak kenyataan atau peristiwa yang menimpanya. "Kenapa sih kok jadi begini?" "Ini seharusnya gak terjadi!" Mereka masih berada di fase menolak semua hal yang menyebabkan ia sedih. Gak jarang juga sih ada yang sampai ngelimpahin kesalahan ke orang lain sebagai penyebab kesedihannya. Buat yang sering kena semprot ya, maklumi lah ya hehehe. Orang ini tuh masih belum bisa menerima alias masih dalam proses memupuk kesadarannya terhadap kejadian atau peristiwa yang dialami.

SECOND, Anger. Pada tahap ini seseorang akan merasa sangt marah dan melampiaskan kemarahannya dengan sumpah serapah atau dalam bentuk nyalahin dirinya, nyalahin orang lain dan ada juga yang kadang sampai nyalahin Tuhan. Mereka yang ada di tahap ini bakalan bilang, "Why me?" "Siapa yang harusnya disalahkan sih?", "Ini pasti gara-gara dia nih jadi gini!"

THIRD, Bargaining. "I'll do anything to repair it if I have once more time..." Pada fase ini, orang yang lagi sedih udah mulai slow down dikiit. Mereka udah mulai membangun negosiasi-negosiasi baik pada dirinya sendiri ataupun pada orang yang udah bikin dia sedih. Penawaran ini mereka lakuin karena dalam lubuk hati yang paling dalam, mereka masih berharap semua bisa diperbaiki. Saat mereka tahu udah kehilangan orang yang dicintai karena kematian atau perpisahan, mereka cenderung masih memendam harapan kalo suatu hari bakal balik ke semula lagi andai mereka ngelakuin A atau B atau C.

FOURTH, Depression. Karena belum tahu dan belum nemuin solusi atas kesedihannya, orang yang lagi sedih bisa jadi makin sedih dan terus-menerus berpusat pada dirinya. Orang yang depresi, malah makin menarik diri dari lingkungan, gak mau keluar rumah, gak mau ketemu orang dulu, lagi pengen sendirian dulu katanya sampai-sampai belain cuti beberapa hari dari kerja buat nenangin dirinya, maybe. Makin hari, kesendirian yang dilakuin makin buat orang yang ada dalam tahap ini tuh jadi makin pusing, gak bisa mikir, nangis terus, merasa seolah dirinya lah yang paling menderita karena masalahnya dan mulai terdiskoneksi dari lingkungan sekitar.

FIFTH, Acceptance. Beda orang tentu beda juga ya berapa waktu yang dia butuhin buat sampai ke fase akhir. Fase dimana dia udah mau menerima kenyataan. Menerima. Itu gak gampang loh apalagi buat yang sedihnya bukan sedih ecek-ecek. Gimana dia udah ngelewatin proses berperang dengan hati dan pikiran, gimana dia udah kehabisan suara karena marah-marah teriak gak jelas, dia udah ngelewatin fase dimana dia masih berandai-andai buat balik ke hari kemarin sebelum peristiwa menyedihkan itu terjadi. Fase menerima itu sangat gak mudah. Selain itu juga karena di fase ini, orang yang sedih udah mulai membuka hati dan pikiran buat maafin dirinya, maafin orang lain dan memaafkan kondisi dan juga mulai meminta ampun karena udah nyalahin Tuhan. Just say, "Everything's gonna be OK right now."

Kubler-Ross kemudian bilang dalam bukunya itu sih kalo sebenarnya kelima stages di atas itu gak mesti semuanya dialami oleh orang yang sedih dan gak mesti urut dari denial sampe acceptance. Kesedihan itu kan perasaan yang sangat personal jadi masing-masing orang berproses ke healing juga beda-beda. Tapi yang pasti prosesnya gak jauh dari lima fase itu atau mungkin ada fase dalam bentuk lain, mungkin.

Lalu gimana sih caranya supaya kesedihan atau kedukaan itu bisa berkurang? Accept and tolerate it, not escape from it.  Jonathan M. Adler, seorang Psikolog dari Franklin W. Ollin College of Engineering mengatakan bahwa menerima kompleksitas hidup adalah cara yang bermanfaat untuk memperoleh kesejahteraan psikologis.


Sebel sih emang karena emosi negatif bisa membuat kita bak sedang naik roller coaster. Perasaan jadi gak menentu, pengennya ya sedih, ya marah juga. Tapi penting untuk kita ingat bahwa ternyata memang benar, udah banyak banget penelitian psikologis bahwa ada emosi-emosi negatif yang justru mempunyai dampak positif buat diri kita.

Nah ini, satu lagi pernyataan Joseph F. Forgas (seorang psikolog sosial dari University of New South Wales Australia) bahwa mood yang jelek itu bisa loh mempertajam ingatan jangka pendek, memperbaiki kemampuan komunikasi dan meningkatkan perhatian terhadap hal-hal detail.

Pada tahun 2009, Forgas juga pernah melakukan penelitian kepada 120 pria dan wanita. Seluruh responden itu dibagi ke dalam dua kelompok. Ada kelompok yang diminta menonton film sedih dan juga disuruh mengingat-ingat kenangan buruk dan satu kelompok lagi diminta menonton dan mengingat film serta kenangan yang positif. Hasilnya, kelompok responden yang menonton film sedih dan mengingat kenangan buruk jauh lebih bagus performanya dalam mengungkap dan membongkar kepalsuan mitos perkotaan.

Kok bisa ya hasilnya gitu? Mencengangkan kan? Kenapa bisa begitu, sebab menurut Forgas, status mood itu merupakan sinyal atau radar paling peka dan paling evolusioner yang berguna untuk memudahkan seseorang merespon secara tepat terhadap situasi lingkungan. Nah, kalo emosi kita positif, kita udah pasti bakal mikir yang positif-positif emang ya, tapi beda kalo emosi kita lagi gak bagus, kita justru lebih peka untuk mengungkap banyak fakta dan informasi dan juga jadi lebih perhatian pada hal-hal kecil yang mungkin orang lain gak bisa paham apa itu. Bener banget ini yakan?



So, embrace our sadness dan semoga ke depannya dengan kesedihan itu, kita bisa berproses lebih baik lagi. Biar gimanapun, kesedihan itu kan bagian dari hidup. Jadi, nikmatilah kesedihan itu sebelum nantinya kebalik, orang lain yang sedih karena kita udah berpulang.

2 comments:

  1. sangat membantu kak buat memhami psikis dri sendri

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh semangat memahami diri sendiri ya :D

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini. Bila ingin share tulisan ini, tolong sertakan link ya. Yuk sama-sama belajar untuk gak plagiasi.