2017-11-24

UNEMPLOYED: MELAMAR GURU BK



Jumat yang lalu saya coba berkelana untuk masukin lamaran lagi. Saat itu target saya adalah sekolahan. Saya ceritain sample aja ya. Salah satu sekolah yang saya tuju adalah sekolahan swasta di kota Malang. Sekolahnya sih bagus dan tampaknya high class. Saya pikir wah kalo high class berarti sistemnya juga bagus dan mungkin aja lagi ngebutuhin psikolog prefer than just as Guru BK. Cuman.. tujuan saya ke sana emang masukin lamaran sebagai guru BK soalnya lagi pas banget gitu mereka open recruitment beberapa posisi. 

Paginya, saya menelepon salah seorang sahabat yang letak rumahnya gak jauh dari sekolah itu. Pas udah dapat ancer-ancer alamatnya langsunglah saya cuuus ke situ. Sesampainya di sana, saya diarahkan oleh seorang security ke ruang yang lebih mirip TU (Tata Usaha).




Pas udah ngucapin salam, masuk, lalu nyampein maksud kedatangan, saya pun langsung ngasih berkas ke salah satu staf yang ada di situ. Ibunya bilang mau dikroscek dulu kelengkapan berkasnya. Pas si ibunya ngebuka dan melihat ijazah saya, dia nanya, "Mbak mau melamar untuk posisi apa?" Saya dengan lugas menjawab bahwa saya ingin apply posisi Guru Bimbingan Konseling. Sontak, gak lama setelah ibunya baca ijazah S1 dan S2 saya, ibunya bilang bahwa kualifikasi saya gak relevan dengan posisi yang saya lamar.

What??? Gak relevan gimana sih maksudnya? Ibunya kemudian menjelaskan bahwa untuk posisi BK ini harus dari lulusan pure BK atau Psikologi Sekolah/Pendidikan. Sedangkan ijazah saya sudah psikolog (walau memang saya gak bilang kalo konsentrasi saya klinis). 

Udah ya, habis itu, dengan lugunya, si ibu nanya, berkas saya apakah mau ditinggal aja atau dibawa pulang? Langsung aja saya bilang, saya bawa pulang aja. 

Sedih? IYA
Kenapa seorang psikolog gak bisa melamar untuk posisi Guru BK? Ini sekalian mau menjawab pertanyaan teman-teman yang sering banget muncul: Bisa gak sih lulusan psikologi berkarir sebagai Guru BK?



Untuk case ini, mungkin beda lagi kalo saya lamarnya di Sekolah ABK, mungkin masih bisa dipertimbangkan. Masih mungkin sih soalnya dulu pas saya praktek di SLB, pihak sana nyeletuk semisal pengen magang atau coba melamar di sini, dipersilahkan nanti bisa jadi bahan pertimbangan.

Tapi untuk sekolah umum atau swasta dengan murid non-ABK, mungkin... mungkin ya, memang sekarang aturannya harus berasal dari lulusan BK atau psikologi pendidikan. Nah, psikologi pendidikan itu yang kayak gimana sih maksudnya? 

Saya pun jadi sempat mikir sembari jalan ke parkiran. Psikologi pendidikan? Mungkin untuk yang pernah ambil magister psikologi pendidikan di universitas tertentu bisa qualified untuk jadi guru BK. Emang ada ya jurusan Psikologi Pendidikan? Ada. Universitas tertentu ada kok jurusan itu cuman setahu saya program Magisternya, tapi kalau S1 jurusan Psikologi Pendidikan, saya kurang ngeh, ada apa gak. CMIIW.

Kalau jaman old kayaknya udah banyak banget guru BK yang berlatar belakang pendidikan S1 Psikologi namun kemudian melanjutkan S2 Psikologi Pendidikan (khusus orang pendidikan) atau yang lebih benernya lagi apa nih?

Kalau berkiblat dari kualifikasi lamaran kerja di sekolahan yang saya tuju kemarin sih gitu bunyinya: Berasal dari S1 BK atau psikologi sekolah. Nah, yang jadi pertanyaan saya ini psikologi sekolah ini yang masih ambigu jadi kemarin itu saya mikirnya mungkin kalau udah bergelar psikolog bisa kali ya? Haha wkwk ini asumsi saya aja. Jadi kemarin itu saya mungkin terlalu pede berangkat dengan gelar psikolog.

Nah, nah... jika mengacu pada Permendiknas No.27 Tahun 2008 dan peraturan dari Himpsi Pusat, kualifikasi akademik Guru BK harus memenuhi standar dan kompetensi konselor.

Bunyi Permendiknas No.27 Tahun 2008 mengenai standar dan kompetensi konselor tuh begini nih:
Konselor adalah tenaga pendidik profesional yang telah menyelesaikan pendidikan akademik strata satu program studi Bimbingan dan Konseling dan program Pendidikan Profesi Konselor dari perguruan tinggi penyelenggara program pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi. 
Kualifikasi akademik konselor dalam satuan pendidikan pada jalur pendidikan formal dan nonformal adalah: 

  1.  Sarjana pendidikan S1 dalam bidang Bimbingan dan Konseling
  2. Berpendidikan profesi konselor

Lalu, gimana nasib para senior, maksud saya mereka yang udah lama berkecimpung dalam karir guru BK namun tidak sesuai dengan standar kompetensi Permendiknas? Gimana dengan guru BK yang dia adalah lulusan S1 Psikologi murni dan kemudian mengikuti akta IV untuk sertifikasi BK?

Sampai saat ini saya juga kurang paham, bagaimana alternatif solusinya. Tapi usut punya usut nih, kalo misalkan ada sekolah yang membuka lowongan kerja lalu mempekerjakan guru yang gak sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan oleh Diknas maka hal itu bakalan mempersulit proses akreditasi sekolah tersebut. Jadi, satu-satunya cara yang menurut saya ini masih menjadi jalan yang pasti akan sulit untuk dilalui adalah dengan kuliah lagi.

Kuliah lagi? Emangnya gampang? Mudah kalo ada biaya dan emang mau belajar. Kendalanya mungkin hanya persoalan waktu dimana harus mengulang ikut kuliah dari ngambil S1 Bimbingan Konseling lalu lanjut S2 Profesi Konselor. Belum lagi sekarang pendidikan S1 itu memakan waktu minimal 4 tahun dan S2 minimal 2-3 tahun. Kalo ditotal sekitar 6-7 tahun baru kelar. Bukan kendala sih kalo emang passion-nya di situ.

Lalu bagi lulusan Psikologi sama juga. Kalo dari lulusan S2 Psikologi Sekolah/Pendidikan mungkin masih bisa jadi pertimbangan untuk menduduki jabatan guru BK. Sedangkan bagi lulusan profesi bidang peminatan lain, lebih baik, jaga-jaga aja daripada nantinya udah terlanjut terjun terus pas akreditasi lembaga kita dianggap "biang" karena gak sesuai sama standar kompetensi mending carilah lahan yang memang untuk profesi kita.

Tapi sejauh ini sih, kalo soal lamar kerja, saya masih sering ngirim-ngirim lamaran ke perusahaan padahal itu kan ranahnya profesi Psikolog Industri dan Organisasi ya. Heheh.. Bukannya mau merebut lahan teman sendiri. Tapi sering ada juga loh lowongan yang tulisannya sih lagi nyari Psikolog Klinis ehtapi lah kok kompetensi dasarnya mirip profesi PIO ya.

Ini mungkin jadi PR juga ya buat pemerintah supaya lekas-lekas ngatur perundang-undangan yang jelas dan sah buat para psikolog, bukan cuma itu tapi dipetakan juga lapangan kerja bagi lulusan profesi bidang klinis, IO, pendidikan, perkembangan, sosial dan lain-lain supaya nantinya gak terkesan "ngerebut lahan sejawat". Yah beda lagi sih kalo emang mau beralih peminatan. Kalo dulu saya juga sering dapat cerita dari alumni psikologi yang banyak berkecimpung di dunia industri padahal mah bidang peminatannya di pendidikan, sosial dan lainnya. Tapi seiring berjalannya waktu, mereka harus beradaptasi dengan peraturan yang ada. Ya mau gak mau harus pedagogik gitu belajar sendiri supaya bisa mencapai standar kompetensi yang ditetapkan oleh lembaga tempatnya bekerja.

Tetap semangat. Kalo emang udah mentok, mending langsung buka lapangan kerja sendiri atau berbisnis. Someday sih saya juga pengen bisa berbisnis sendiri. Amin. Sekarang pengen nambah pengalaman dulu, semoga segera.


2 comments:

  1. salam kenal ya mba..... tulisannya benar2 menginspirasii....

    ReplyDelete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini. Bila ingin share tulisan ini, tolong sertakan link ya. Yuk sama-sama belajar untuk gak plagiasi.