2017-10-26

UNEMPLOYED: SABAR DAN TERUS USAHA


------------------------ 
"You'll be fine. You are 25. Feeling (unsure) and lost is part of your path. Don't avoid it. See what those feelings are showing you and use it. Take a breath. You'll be okay, even if you don't feel okay all the time"
-Louis CK-


Sumber: Pixabay

Usia 20-30 tahun  adalah masa-masa produktif seseorang. Gak jarang juga orang dengan usia segitu mengalami banyak permasalahan. Salah satunya karir. Giliran udah wisuda jadi fresh graduate, tapi belum dapat kerja. Ada yang udah dapat kerja, tapi harus resign karena lagi hamil dan repot ngurusin anak. Ada juga yang rela bertahan di tempat kerja meski gak sesuai sama minatnya (bukan passion-nya) dan karena takut gak berpenghasilan lagi kalo sampe resign. 

Dua puluh tujuh menjelang 28 pada Januari tahun depan, saya masih begini-begini aja. Udah lima bulan saya nganggur pasca wisuda Mei lalu. Banyak lamaran pekerjaan yang udah saya apply, tapi belum ada yang kunjung memanggil untuk tes dan wawancara. Yang ada saya malah mendapat penolakan lantaran pernah apply ke salah satu perusahaan televisi swasta namun kualifikasi pendidikan saya dianggap ketinggian (karena saya pakai ijazah S2 sementara yang dicari minimal S1 tapi job desc-nya itu lebih pantas dikerjakan oleh lulusan S2 profesi). Ya udin lah. Mungkin emang bukan rejeki saya kerja di pertelevisian.




Satu dua bulan ngerasain nganggur sih masih biasa-biasa aja. Tapi lama-kelamaan, saya pun jenuh. Jenuh karena lebih banyak menghabiskan waktu di rumah dengan rutinitas yang gak ada bedanya dengan hari-hari kemarin. Nyapu, ngepel, masak (kadang), nyuci, makan, tidur, main hape, baca-baca, liat youtube, anter Mama ke pasar. On repeat. Again and again.

Pernah sih berkunjung ke kampus pas ada job kilat dari salah satu dosen. Saya diminta bantuin revisiin jurnal beliau dan dari itu saya dapat sangu. Lumayan lah buat dipake beli kebutuhan pribadi. Jadi, lumayan juga buat ngendaliin diri gak minta duit ke Mama. Malu lah. Gini-gini saya juga tahu diri. Sebagai anak pertama, masa harus minta melulu. 

Di saat-saat nganggur gini, selain dapat ujian "sulitnya mencari pekerjaan", kesabaran hati pun diuji. Beberapa waktu lalu, salah seorang teman chat. Tumben-tumben juga sih dia nge-chat duluan. Saya pikir dia mau ngundang acara, tapi ternyata niatnya pengen silaturahmi. Awalnya sih saya nanya, apa aja kesibukannya. Lama gak denger kabar, rupanya dia lumayan memperlebar sayap. Dia banyak ikut event psikologi dan pekerjaan sosial. Trus si deseu ngomong kalo dia sebenarnya pengen ngajak saya untuk nimbrung di acara psikologi-psikologi gitu tapi deseu takut ngasih tahu karena dikiranya saya cuma mau ikut kalo kerjaan itu menghasilkan duit. Ya Allah... gak segitunya juga kali. Realistis emang perlu. Gimanapun kita butuh uang untuk melanjutkan hidup, buat makan biar ada energi untuk beraktivitas. Tapi sesekali bekerja untuk masyarakat juga perlu supaya kita tahu cara menghargai hidup, tahu gimana itu hidup susah, bisa ngerti posisi orang lain, sekaligus ngajarin diri gimana cara ngabdi dengan ngaplikasiin ilmu secara lebih efektif ke masyarakat meski tanpa fee.


Balik lagi soal kesabaran yang diuji. Saya juga gak mau munafik tapi juga gak mau iri hati. Saya pun juga manusia yang kadang saat melihat manusia lainnya bisa lebih berkembang, saya jadi ngerasa minder dengan diri saya yang justru belum apa-apa. Saya belum juga dapat kerja, mereka udah punya kerjaan. Mereka bisa dengan mudahnya ikut event namun saya... saya pun sebenarnya pengen ikutan tapi uang dari mana? Gak lucu kalo saya harus minta lagi dan lagi ke Mama. Pas saya lagi ada uangpun, saya bela-belain untuk disimpan lebihnya supaya saya bisa beli sabun, skincare dan barang kebutuhan pribadi lainnya tanpa harus minta ke Mama. Ya, kadang sih kalo pas saya bener-bener gak ada uang, Mama beliin saya pembalut atau apalah itu yang sifatnya personal.

Melihat teman udah selangkah menuju sukses, membuat saya gak lantas langsung iri, melainkan jadi bikin saya banyak mikir. Mikir kira-kira waktu yang sangat luang ini saya gunakan untuk apa ya. Saya pun udah nyoba ngirim beberapa tulisan ke situs online cuman mungkin gak bisa seterusnya karena gak ada perjanjian yang solid untuk jadi kontributor di situ sih. Belum lagi, uang dari hasil buku (yang saya tulis sendiri) udah gak sebanyak dulu bahkan sering juga sih gak dapat bayaran. Saya juga pernah hanya sekali dibayar oleh salah satu penerbit dan setelah tahun berganti, saya gak pernah lagi dapat bayaran atau minimal laporan penjualan (ada penjualan atau gaknya) dari penerbit yang bersangkutan. 

Dari empat buku yang saya pernah tulis, ada tiga penerbit berbeda yang menaungi saya. Penerbit pertama dan kedua transparan tapi penerbit yang saya titipin satu buku saya ini, seolah raib, udah gak pernah ngasih laporan apapun ke saya dan kurang respect entah kenapa sih kalo ditanyain gitu. Jadi, ya udah deh, saya maafin. Anggap aja, mungkin buku saya di penerbit itu udah gak laku sama sekali, jadi semuanya dihibahkan, mungkin ya mungkin tapi gak tahu lagi. Saya juga cukup tercekik dengan besarnya pajak royalti dari menulis buku dan jadi mikir, mau nulis lagi apa gak ya habis ini? 

Dengan pajak yang sangat besar (yang persoalan ini pernah diangkat oleh Bang Tere Liye di akun sosmednya), penulis cuman dapat sedikit. Kalo saya bilang sih dikit banget. Selebihnya royalti itu dibayar ke penerbit, buat pajak di tokonya juga, biaya produksi dan lain-lain. Kalo ditanya fair gak? Gak tahu juga sih harus jawab iya atau gak. Cuman yaa... ambil positifnya aja. Tiap pekerjaan  dan sistem kerja samanya itu pasti ada plus dan minusnya.


Supaya semangat gak down, saya kadang baca-baca biografi orang-orang sukses. Banyak sih menurut saya, orang-orang yang dulunya dipecat dari kerjaannya, resign bahkan menganggur dalam waktu lama. Tapi, mereka bisa memanfaatkan waktu luangnya itu dengan menciptakan sebuah pemikiran dan produk baru yang sangat bermanfaat bagi keberlangsungan hidup manusia, ilmu pengetahuan dan teknologi. 

Contohnya aja si Bapak Suiciro Honda. Beliau dulunya dipecat dari tempatnya bekerja kemudian mendirikan perusahaan otomotifnya sendiri. Beliau sangat meminati dunia otomotif dan waktu nganggurnya digunakan dengan sangat baik. Si Bapak Honda sampe bikin skuter, bikin velg, dan alat-alat lain. Banyak banget gagasan baru yang langsung dieksekusi oleh Bapak Honda. Belum lagi, beliau juga punya skill marketing yang hebat sehingga bisa mengantarkan dia pada kesuksesan memasarkan produk-produk ciptaannya itu. Beliau juga pernah kok ngerasain masalah finansial sampe bangkrut tapi setelah itu dia bangkit lagi dan memperlebar karirnya hingga terjun ke Formula 1. Produk-produknya pun sampai sekarang masih bisa kita pakai. Yap, motor dan sparepart-nya dengan atas namanya itu.

Meski nganggur, emang harus tetap produktif. Produktif dalam arti mencari dan mewujudkan ide-ide kreatif nan segar, berani menantang diri untuk melakukan hal berbeda dari waktu ke waktu. Contoh kecilnya aja, kalo sebelum-sebelumnya gak pernah bikin kue (kayak saya), biar gak bosen ngelakuin itu-itu doang, coba sesekali eksperimen bikin kue. Failed sih pasti ada, tapi nanti lama-lama juga pasti bisa.

Saya juga kembali nekuni menulis karena udah lama dianggurin juga blog ini. Gapapa lah berbagi cerita dan pengetahuan ya.

Saya juga gak lupa berterima kasih buat orang-orang yang senantiasa nyemangatin dan gak ninggalin saya walau saat ini saya belum jadi apa-apa. Buat si doi, makasih ya udah selalu ngasih support, saat saya gagal ikut tes kemarin, dia juga berusaha nyemangatin, bilang anggap aja itu pengalaman buat ke depan. Kalo saya panik, dia juga sering ingetin supaya saya bisa slow down. Makasih yah. Doain saya lah ya supaya bisa cepet dapat kerja juga. Saya kan juga pengen gitu bantu cari duit buat bekal kita nikah nanti gitu. Amin.

Makasih juga buat dua sahabat yang selalu ngasih wejangan dan motivasi walau raga kita berjauhan. Dua temen SMA ini ngebuat saya jadi merasa punya kakak dan sahabat. Mereka berdua adalah orang yang sampe detik ini masih kontak saya. Saya juga bersyukur punya mereka dalam hidup saya. Makasih ya. Semoga kalian di sana sukses juga. Amin.

Buat kita-kita yang masih nganggur, tetep semangat, sabar, usaha dan doa. Gak ada yang gak mungkin kok kalo kita terus usaha. Seperti kata Bapak Honda, "Kesuksesan itu dihasilkan dari 99% kegagalan dan 1% usaha."

Bismillah semoga someday, saya bisa kerja, di mana pun itu, semoga gak lama lagi saya udah bisa kerja. Uppss.. lebih tepatnya semoga bisa berkarir dan berpenghasilan. Bisa nabung buat masa depan. Bisa investasi. Bisa buka usaha mewujudkan impian lainnya. Amin.

4 comments:

  1. amiin semoga bisa segera bekerja di bidang yg disukai

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin bunda Kania, makasih udah berkunjung kemari ^^

      Delete
  2. Semangattt mbak....
    di masa seperti ini memang sulit, tapi ketika sudah melewatinya, apapun yang akan mbak dapat pasti manis rasanya dan berasa banget bertambahnya syukur kita ke ALLAH.

    Satu kalimat yang dulu pernah saya pegang ketika saya mengalami hal yang mirip dan cukup memotivasi saya waktu itu

    " They can close all the doors for you, but keep believing that there's still a special door for you, so you can open it and that will leads you to the perfect road"

    Semangat mbak..wish the best for you :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaah Neen, your quote makes ma day Neen hehehe...makasih ya, amin amin, semoga badai nganggur ini lekas berlalu
      makasih yaa doa dan supportnya ^_^

      Delete

Makasih banget ya udah mau baca-baca di blog ini. Jangan sungkan untuk tinggalin komentar. Senang bila mau diskusi bareng di sini. Bila ingin share tulisan ini, tolong sertakan link ya. Yuk sama-sama belajar untuk gak plagiasi.